Mohon tunggu...
Zahara Sitio
Zahara Sitio Mohon Tunggu... Penikmat Kopi

"Chance Never Comes Twice"

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Saya Percaya Segala Hal Hebat Itu Berawal dari Diri Kita

18 Mei 2021   23:58 Diperbarui: 19 Mei 2021   00:08 77 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Saya Percaya Segala Hal Hebat Itu Berawal dari Diri Kita
Saya dan latarbelakang pemandangan Danau Toba (Foto: Istimewa)

SEMUA orang di dunia ini sepakat bahwa perubahan itu bukan hanya perlu tapi penting. Banyak orang teriak untuk perubahan tapi sayang, tidak sedikit orang memandang perubahan hanya jargon, hanya spirit. Padahal, mereka tidak melakukan apapun. Di pikiran mereka, perubahan hanya harapan. Berharap ada perubahan atau berharap berubah.

Berharap kotanya berubah jadi kota yang lebih baik. Berharap masyarakatnya makmur. Berharap pemimpinnya si A atau si B. Berharap akan mendapat ini dan itu. Berharap akan mendapat posisi yang uenak nantinya. Berharap dirinya jadi begini, jadi begitu. Berubah, lagi-lagi cuma harapan.

Hari ini atau Besok

Bisa jadi hanya orang pintar yang paling kencang berteriak pentingnya perubahan. Tapi sungguh, mereka sebenarnya tidak melakukan apapun kecuali rutinitas. Berubah hanya harapan, hanya teriakan.

Memang benar. Berapa banyak orang berteriak ingin mengubah segala sesuatu yang ada di dekatnya? Atau mengubah orang-orang di sekitarnya? Tapi nyatanya, mereka sendiri tak sedikitpun mau mengubah dirinya. Bahkan untuk satu hal yang kecil sekalipun. Mereka kini sedang terbelenggu dalam rutinitas, terbelenggu dalam harapan. Ayo kita berubah. Mari berubah. Begitu kata mereka si orang pintar.

Tapi mereka sendiri tidak berani untuk berubah. Lalu menyuruh orang lain untuk berubah. Lalu menuntut lingkungannya yang berubah. Lha, si orang pintar ngapain?

Katanya, perubahan itu butuh keberanian. Katanya perubahan itu menjadikan kita lebih dinamis, lebih berwarna. Katanya kita diciptakan untuk berbeda. Tapi, apa sih yang sudah kita ubah?

Seekor Lalat

Ibarat seekor lalat tergeletak mati di satu rumah. Konon, saat berada di dalam rumah itu, si lalat berjuang keras agar dapat keluar rumah. Hanya bermodalkan "sinar terang" dari luar rumah yang terpancar melalui jendela. Alhasil, si lalat buru-buru terbang untuk keluar. Bekerja keras menabrak kaca berkali-kali. Sikap keras si lalat menabrak kaca yang jadi "asal cahaya" adalah penyebab kematiannya.

Lucunya, tak jauh dari jendela itu, ada pintu besar yang terbuka lebar. Pintu yang dapat membebaskannya ke alam bebas, ke luar rumah. Ya, memang pintu itu gelap tak menampakkan sinar. Jadi wajar, si lalat lebih memilih jendela berkaca yang punya "sinar terang". Walau terus terpentok dan tak dapat membuatnya keluar. Hingga berujung "kematian". Sungguh, kasihan si lalat itu.

Begitu pula kadang manusia. Ingin berubah hanya sebatas teriakan. Kita sering lupa, perubahan pun kadang tidak cukup dihadapi dengan kerja keras. Atau bahkan melakukan ikhtiar yang terjebak pada rutinitas. Untuk bisa berubah, teriakan, kerja keras, bahkan ikhtiar yang kita lakukan bisa jadi "tak ada artinya". Gak pengaruh, gak bermakna.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN