Mohon tunggu...
Yupiter Gulo
Yupiter Gulo Mohon Tunggu... Belajar ilmu ekonomi, menekuni area manajemen. Fokus keuangan-investasi-pasar modal, HRM dan Strategic Management. Competence CRP, Finance Analis, WPPE, HRA berbasis Research. Menulis buku ajar, artikel dan jurnal. Mengajar dan belajar membuat pikiran dan hati selalu

|Belajar. Mengajar dan Menulis Mengantar Pikiran dan Hati Selalu Baru dan Muda|

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Refleksi, Keluar dari Sindrom Patah Hati

23 Juni 2019   10:06 Diperbarui: 26 Juni 2019   16:13 0 10 6 Mohon Tunggu...
Refleksi, Keluar dari Sindrom Patah Hati
sumber: id.innerself.com

Tidak ada orang yang tidak kenal dengan kata patah hati. Saking kenalnya maka cukup paham makna dari patah hati itu. Bisa juga karena mungkin mengalami patah hati berkali-kali.

Akan tetapi, mungkin banyak orang yang tidak paham dari mana muncul istilah patah hati itu.  Betul, apakah ada yang tahu asal-usul frasa "patah hati" itu?

Kalau Anda telusuri dengan cermat, pasti menemukan bahwa itu berasal dari kitab suci dan sudah dipakai ratusan tahun lamanya.  Di dalam kitab Mazmur 69:20, pemazmur  Daud menulis demikian :

"Cela itu telah mematahkan hatiku, dan aku putus asa; aku menantikan belas kasihan, tetapi sia-sia, menantikan penghibur-penghibur, tetapi tidak kudapati."

Walaupun pemazmur Daud menulis mazmur ini berabad-abad yang lalu, namun para dokter mengatakan bahwa patah hati itu merupakan sebuah gangguan kesehatan. 

Para ahli mengatakan bahwa sesungguhnya, ketika seseorang menghadapi satu peristiwa traumatis, otaknya akan melepaskan zat kimia untuk mengatasinya, dan beberapa zat kimia itu sebenarnya melemahkan jaringan jantung. Dan inilah yang mereka sebutkan dengan istilah "sindrom patah hati."

Menarik untuk direnungkan dengan tenang dan sungguh-sungguh, sebenarnya apa yang menyebabkan patah hati itu di alami oleh seseorang? 

Jawaban atas pertanyaan ini menjadi sangat penting sebagai dasar dan panduan bagi seseorang yang mengalaminya, untuk keluar dari sindrom patah hati.

Memeriksa banyak referensi hasil riset dan literatur, menjelaskan sangat banyak faktor atau area yang menjadi sumber patah hati itu.

Sebagai refleksi dasar dan sederhana yang banyak orang alami, berikut ini diantaranya ada 3 penyebab patah hati, yang mungkin agak berbeda, yaitu:

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3