Mohon tunggu...
dr. Ayu Deni Pramita
dr. Ayu Deni Pramita Mohon Tunggu... Suka menulis tentang kesehatan dan finansial

Seorang dokter sederhana berasal dari Bali yang ingin berbagi ilmu dan pengalaman melalui tulisan

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Artikel Utama

Rasa Minder, Apakah Hal yang Wajar Menurut Teori Psikologi?

6 Juni 2020   19:32 Diperbarui: 7 Juni 2020   13:42 306 18 7 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Rasa Minder, Apakah Hal yang Wajar Menurut Teori Psikologi?
Gambar oleh John Hain dari Pixabay

Setelah saya membaca bukunya Ichiro Kishimi "The Courage To Be Disliked", saya gambarkan sebuah ilustrasi.

Riko adalah seorang anak laki-laki yang sudah lulus SMA 3 tahun yang lalu, memiliki keluarga lengkap, ayah sebagai buruh harian, ibu penjual gorengan keliling, dan adik perempuan masih kelas 4 SD. Tinggal di rumah sederhana dekat sawah dengan ekonomi pas-pasan, Riko biasanya membantu ibunya berjualan kadang jaga rumah. 

Suatu hari ada undangan reunian oleh temannya. Riko berpikir keras. Seakan ragu untuk hadir. Akhirnya ia pun datang untuk menemui teman-temannya.

Saat acara mulai, Riko melihat dan mendengar cerita teman-temannya asyik tawa tentang perjalanan kuliah, pekerjaan, bisnis, mobil baru, berbagai investasi oleh teman-temannya.

Mendengar cerita itu, membuat dia minder dan langsung pergi meninggalkan acara yang belum selesai. Nah, perasaan minder inilah yang disebut Perasaan Inferior

Perasaan inferior, perasaan yang tidak punya percaya diri, merasa tertinggal, merasa tak ternilai dibandingkan dengan yang lain adalah perasaan atau reaksi yang normal. Di sisi lain, bisa juga berdampak positif.

Misalkan, Riko tidak mau menerima keadaan bahwa dia adalah yang paling tertinggal dibandingkan teman-temannya, maka dia akan berusaha untuk lebih maju, mulai belajar dengan mencari beasiswa kuliah, ikut private class atau belajar dengan teman-teman yang berpengalaman, mulai bekerja giat untuk menambah modal usaha, memulai bisnis kecil-kecilan, reaksi inilah yang disebut encouragement (dorongan semangat) dalam teori psikologi Adler.

Sebaliknya, andai Riko menganggap dirinya benar-benar tidak mampu dan berpikir, "Wajarlah mereka lebih sukses, lebih kaya, berpenampilan gagah dariku, ya karena mereka sudah dikuliahkan oleh orangtuanya, dikasi modal usaha, sedangkan diriku lulusan SMA masih bantu jualan gorengan, orangtua ekonomi pas-pasan. Jadi, aku tidak perlu bermuluk-muluk untuk bermimpi, karena aku menyadari kondisiku seperti ini dan tidak akan pernah sukses."

Reaksi minder yang berlebihan disertai frustasi bahwa sudah tidak mampu lagi untuk berbuat lebih baik, ini dinamakan perasaan inferior yang berdampak negatif, atau biasa disebut Kompleks Inferior

Ada kalanya suatu fase di mana Riko ingin menyembunyikan kegagalan dan kemalangan dirinya di depan temannya, dia menampakan superiornya dengan bercerita bahwa dia memiliki bisnis besar dengan puluhan gerai, punya koneksi orang-orang ternama, membeli barang branded seakan membanggakan dirinya secara berlebihan. Keadaan inilah yang disebut Kompleks Superior.

Dari ilustrasi itu, bisa disimpulkan bahwa rasa minder atau kita sebut kondisi inferior tidak hanya dari kekurangan dari materi dan karier, tapi dari fisik juga.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x