Mohon tunggu...
Muhammad Rafelda Tegarreksa
Muhammad Rafelda Tegarreksa Mohon Tunggu... Mahasiswa - pemuda random yang terjebak dalam image buruk

suka menulis

Selanjutnya

Tutup

Life Hack Pilihan

Maraknya Peretasan Data Pribadi, Berikut Cara Mencegahnya

25 Juni 2021   03:04 Diperbarui: 25 Juni 2021   03:18 227 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Maraknya Peretasan Data Pribadi, Berikut Cara Mencegahnya
Ilustrasi Hacker Sedang Meretas Data. Sumber: 01net.com

Di zaman yang serba digital ini, sebagian besar transaksi dilakukan melalui internet yang mana telah membuat hidup kita menjadi lebih mudah. Apalagi di masa pandemi covid19 ini, transaksi digital jelas bukanlah hal yang dapat dipungkiri. Namun di sisi lain, hal tersebut juga dapat membahayakan hidup kita. Apakah kalian tau mengapa demikian? 

Ada risiko tinggi bahwa data pribadi kalian mungkin akan terekspos oleh hacker. Para hacker menggunakan berbagai macam cara untuk mencuri data korbannya. Nah pada artikel kali ini, kami akan menyajikan 5 cara yang digunakan oleh hacker untuk meretas data, serta bagaimana cara agar data kalian aman dan terhindar dari peretasan di dunia maya.

Berikut 5 cara yang biasa digunakan oleh hacker atau peretas untuk meretas data pribadi, serta cara untuk mencegahnya.

  • Melalui Email
    Sumber: spokeo.com
    Sumber: spokeo.com

Hacker memiliki beragam cara untuk meretas data pribadi korbannya. Salah satunya yaitu dengan mengirim email menyesatkan kepada calon korbannya, yang membuat si calon korban meng-klik link pada email tersebut. 

Email tersebut membuat calon korban merasa seperti sedang dikirim email oleh pihak bank resmi yang memintanya untuk mengisi data anda sebagai nasabah bank, untuk memverifikasi identitas calon korban. Jika ia tidak melakukannya maka kartu ATM nya akan diblokir. Ketika calon korban meng-klik link pada email tersebut, ia akan diarahkan ke halaman yang telah dibuat oleh hacker sedemikian rupa. Jika si calon korban mengisi data pribadinya di sana, datanya akan langsung dikirim ke peretas, dan bukan bank.

Terkadang hacker juga melampirkan sesuatu pada email yang dikirim ke calon korbannya. Segera setelah si calon korban mengunduh lampiran tersebut, malware akan diinstal dan kemudian mencuri data pribadi dari ponsel si calon korban.

Tips: Selalu cari domain atau ejaan di id email. Jika kalian menemukan sesuatu yang mencurigakan, maka hindarilah dan jangan meng-klik link tersebut. Jangan mengunduh file dari sumber yang tidak tepercaya. Luangkan waktu kalian untuk memahami skenarionya.

  • Perangkat Lunak Perusak / Malware
    Sumber: betanews.com
    Sumber: betanews.com

Cara lain yang digunakan hacker untuk meretas data korbannya ialah dengan membuat perangkat lunak atau software berbahaya yang dapat mencuri data dari ponsel calon korbannya. Perangkat lunak tersebut dapat menghapus informasi dari ponsel kalian, atau melacak lokasi perangkat kalian secara diam-diam, serta memperbarui fungsi inti dari ponsel kalian. Dengan meng-klik iklan yang ilegal, pop-up, atau dengan menginstal perangkat lunak bajakan yang menimbulkan program berbahaya.

Tips: Disarankan untuk menggunakan anti-virus pada ponsel kalian. meskipun berbayar, namun tidak memerlukan banyak biaya dan tentunya untuk menghindari peretasan, hal tersebut tentunya sangat setimpal. Hindari meng-klik pop-up, jangan mengunduh perangkat lunak bajakan, serta selalu perbarui aplikasi dan sistem operasi kalian.

  • Aplikasi Berbahaya
    Sumber: appinformers.com
    Sumber: appinformers.com

Apakah menurut kalian setiap aplikasi di Google Play Store atau App Store merupakan aplikasi asli? Tidak semua aplikasi di play store aman digunakan. Aplikasi tersebut mungkin berisi cuplikan kode yang dapat memasang malware di ponsel, dan mencuri data dari ponsel kalian. Aplikasi ini meminta kalian berbagai izin untuk mengakses perangkat kalian dan kemudian data kalian akan disalahgunakan oleh distributor pembuat aplikasi tersebut.

Tips: Selalu periksa izin yang diperlukan ketika kalian mengunduh aplikasi baru apa pun. Hindari mengunduh aplikasi mana pun yang mengatasnamakan dari pihak ketiga, serta jangan pernah mengunduh aplikasi bajakan meskipun fitur yang ditawarkan sangat menggiurkan.

  • Melalui Panggilan atau Pesan
    Sumber: cyberidguard.com
    Sumber: cyberidguard.com

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Lihat Konten Life Hack Selengkapnya
Lihat Life Hack Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan