Mohon tunggu...
Yose Revela
Yose Revela Mohon Tunggu... Freelancer - Content Writer

YNWA. Wonosobo, 14 Juli 1992 yoserevela@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Gara-gara Mati Lampu

23 Oktober 2022   17:09 Diperbarui: 23 Oktober 2022   17:16 215
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi mati lampu (Beritagar.id)

Datang tak diundang, pergi tanpa pamitan.

Bukan, ini bukan makhluk tak kasat mata. Ini hanya aliran listrik di musim hujan. Makhluk paling seenaknya yang pernah kukenal.

Dia sebenarnya jadi salah satu penggerak di era modern. Kehadirannya membuat malam jadi lebih terang. Berinternet pun jadi menyenangkan, karena listrik yang menyala menjamin sinyal koneksi internet tetap baik.

Masalahnya, ketika musim hujan datang, aliran listrik ini kadang seperti acara layar tancap: gerimis bubar alias misbar. Yang paling menyebalkan adalah, mati listrik ini sering datang tiba-tiba, tanpa peduli penggunanya sedang mandi, makan, atau bekerja.

Kalau itu terjadi di siang hari, mungkin tidak masalah. Sambil menunggu listrik menyala, mungkin bisa mengobrol dengan tetangga.

Bagaimana kalau itu terjadi di malam hari?

Bagi mereka yang tidak takut gelap, ini adalah alasan bagus untuk segera tidur. Setidaknya bisa isi tenaga, jadi kalau listrik hidup lagi, pekerjaan bisa dilanjut.

Kecuali kalau itu masakan di kompor listrik atau oven listrik yang kadang terpaksa harus direlakan. Apalah guna kompor atau oven listrik yang kehilangan daya?

Bagi mereka yang takut gelap, mati listrik adalah waktu bebas berteriak histeris. Bukan karena melihat langsung Oppa atau Eonni Korea yang aduhai, tapi karena benar-benar kaget campur bingung.

Lucunya, situasi ini kadang dimanfaatkan mereka yang usil untuk menakut-nakuti. Meski kadang kurang baik, perpaduan antara tingkah usil dan rasa takut ini bisa sedikit menghibur.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun