Mohon tunggu...
Yose Revela
Yose Revela Mohon Tunggu... Administrasi - Content Writer

YNWA. Wonosobo, 14 Juli 1992 yoserevela@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Kampanye Masa Gitu?

19 Agustus 2021   05:23 Diperbarui: 19 Agustus 2021   05:25 99 6 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Kampanye Masa Gitu?
Sumber gambar: Mice Cartoon

Bukan, ini bukan judul komedi situasi yang dibintangi Sophia Latjuba atau Chelsea Islan. Ini hanya sebentuk keheranan saya, atas banyaknya baliho politisi yang muncul di jalanan dalam berbagai warna dan jargon.

Bagi saya, fenomena ini memang mengherankan. Tak ada pileg, pilpres apalagi pilkada tahun ini, tapi ada wajah beberapa politisi yang terpampang di sejumlah baliho di seantero negeri.

Sebagian orang menyebut ini sebagai strategi "cek ombak". Hadirnya baliho figur politisi tersebut menjadi alat untuk mengukur bagaimana respon masyarakat atasnya.

Jika responnya buruk, tak butuh waktu lama untuk menunggu baliho-baliho itu berganti gambar atau kembali jadi polos. Sebagai gantinya, akan muncul foto figur-figur lain, yang dinilai lebih populer dan mampu menjaring suara masyarakat.

Ujung-ujungnya sudah jelas, Pilpres 2024.

Jadi, sehubungan dengan hal itu, muncul opini lain dari sebagian orang: ini adalah satu strategi "kampanye dini" untuk membangun popularitas. Pilpres 2024 mendatang berpeluang menghadirkan kompetisi terbuka, dengan menghadirkan figur-figur baru di kompetisi menuju istana.

Penyebabnya, berdasarkan aturan yang berlaku, Jokowi sudah tak mungkin maju lagi sebagai kontestan, karena sudah menjabat sebagai presiden dalam dua periode. Praktis, "nama lama" yang masih berpeluang ikut serta tinggal Prabowo Subianto.

Meski ada kesan kalau para politisi dalam baliho itu terkesan kurang percaya diri dengan popularitasnya, karena memasang banyak iklan di baliho, strategi ini masih digunakan. Seperti iklan rokok, strategi "pasang baliho" dinilai bisa membangun familiaritas di mata publik.

Masalahnya, dalam konteks kekinian, strategi "pasang iklan di baliho" ini adalah satu indikasi kurang baik, khususnya jika melihat relevansi antara pola pikir yang mereka tampilkan, dengan tren yang saat ini berkembang.

Jelas, seiring kemajuan teknologi, tren promosi lewat baliho sudah lumayan tergerus oleh media digital dan internet, khususnya media sosial.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...
Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan