Mohon tunggu...
Yose Revela
Yose Revela Mohon Tunggu... Administrasi - Content Writer

YNWA. Wonosobo, 14 Juli 1992 yoserevela@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Wisata Pilihan

(Koteka6Tahun): Kabar dari Kuba

26 Juni 2021   18:28 Diperbarui: 30 Juli 2021   01:12 110 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
(Koteka6Tahun): Kabar dari Kuba
Dok. KOTEKA Kompasiana

Pada Sabtu (26/6) saya kembali mendapat kesempatan mengikuti webinar bersama KOTEKA Kompasiana. Kali ini, ada ibu Nana Yuliana, Ph.D. (Dubes RI Luar Biasa Berkuasa Penuh untuk Kuba, Haiti, Republik Dominika, Bahama, dan Jamaika) yang hadir sebagai narasumber secara virtual dari Havana, ibukota Kuba.

Mungkin, sebagian orang akan mengernyitkan dahi, jika melihat jumlah negara yang dibawahi. Tapi, meski banyak, negara-negara di kawasan Karibia ini berukuran tidak terlalu besar, dengan jumlah penduduk yang tidak terlalu banyak, jika dibandingkan dengan Indonesia.

Di antara negara-negara tersebut, Kuba menjadi negara berpenduduk paling banyak, dengan kisaran jumlah penduduk 11 juta jiwa. Negara berpaham sosialis ini dikenal punya sistem layanan kesehatan dan pendidikan yang mumpuni.

Tak heran, angka harapan hidup negara ini tergolong tinggi, yakni 79 tahun. Kasus infeksi virus Corona di sini juga masih berkisar di angka 174.000 kasus, dengan angka kematian berkisar di angka 1000 jiwa.

Ini tak lepas dari ketatnya penegakan protokol kesehatan ketat, yang benar-benar dijalankan secara tertib oleh semua pihak. Ada denda 25 US dollar (sekitar Rp. 300.000) bagi pelanggar, nominal yang tergolong sangat besar di sana. Akses penerbangan dari dan ke luar negeri dibatasi. Sekolah dan tempat ibadah juga masih ditutup.

Angka pertambahan kasus infeksi virus Corona di negara berbahasa nasional Spanyol ini relatif terkendali, karena pemerintah setempat juga konsisten memberlakukan jam malam.

Secara historis, hubungan diplomatik antara Indonesia dan Kuba sudah berlangsung sejak tahun 1961, saat Fidel Castro dan Presiden Soekarno saling mengadakan kunjungan diplomatik.

Hubungan ini sempat mengalami putus-sambung di tahun 1965, tepatnya pasca tragedi G30S PKI, tapi tetap harmonis hingga kini.

Kembali ke situasi pada masa pandemi, Kuba menjadi satu negara yang mampu memproduksi vaksin sendiri. Ini tak lepas dari kemajuan bioteknologi mereka.

Secara total, ada lima jenis vaksin yang dihasilkan Kuba, yakni Sobrana 1, Sobrana 2, Sobrana-plas, Mambisa dan Abdala. Dari kelimanya, Abdala mempunyai persentase efektivitas mencapai 92%.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x