Mohon tunggu...
Yose Revela
Yose Revela Mohon Tunggu... Content Writer

YNWA. Wonosobo, 14 Juli 1992 yoserevela@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Akhirnya Datang Juga, Thiago!

18 September 2020   00:09 Diperbarui: 18 September 2020   00:12 79 3 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Akhirnya Datang Juga, Thiago!
Thiago Alcantara (Tribunnews.com)

Setelah diliputi spekulasi dan tarik ulur selama beberapa bulan terakhir, akhirnya spekulasi transfer Thiago Alcantara ke Liverpool tuntas. Hal ini dikonfirmasi langsung oleh Karl-Heinz Rummenigge, selaku CEO Bayern Munich, Kamis (17/9).

Untuk mengangkut pemain asal Spanyol ini, Liverpool total merogoh kocek 30 juta euro, yang sudah termasuk bonus performa. Di Anfield, pemain berdarah Brasil ini akan mengenakan nomor punggung 6, dan diikat kontrak selama empat tahun.

Dengan demikian, Thiago menjadi pemain baru kedua Liverpool musim ini. Sebelumnya, Liverpool sudah memboyong Kostas Tsimikas, bek kiri Timnas Yunani, dari klub Olympiakos Piraeus (Yunani).

Meski sebenarnya bukan kejutan, karena Klopp sudah mengincarnya sejak lama, transfer kakak kandung Rafinha Alcantara ini sebetulnya di luar kebiasaan, karena ia membeli seorang pemain berusia 29 tahun yang sudah "jadi", bahkan belum lama ini sukses meraih Treble Winner di Bayern.

Tapi, jika dilihat dari kacamata taktik, kedatangan eks pemain Barcelona ini adalah satu strategi Klopp melengkapi kepingan puzzle di timnya, terutama di sektor dapur serangan.

Selama ini, Liverpool memang banyak mengandalkan gelandang penjelajah macam Jordan Henderson, Gini Wijnaldum, Fabinho, dan James Milner. Sepeninggal Philippe Coutinho ke Barcelona, mereka memang masih punya Alex Oxlade-Chamberlain dan Naby Keita

Keduanya memang tipe pemain kreatif, yang gemar membuat kejutan, entah lewat dribel, umpan terobosan, atau tembakan jarak jauh. Sayang, mereka masih belum sepenuhnya bisa menggeser para gelandang penjelajah Liverpool, karena kerap diganggu masalah kebugaran atau cedera.

Alhasil, Liverpool cenderung lebih banyak mengandalkan kelincahan trisula Firmino-Mane-Salah, atau umpan silang maut duo wingback Trent Alexander-Arnold dan Andy Robertson. Lini tengah lebih banyak ditugaskan sebagai filter serangan lawan, sekaligus titik awal serangan balik cepat tim di area tengah lapangan.

Tak heran, meski tangguh, lini tengah Si Merah terlihat monoton, minim efek kejut. Mereka terlihat "biasa saja" dan belakangan mulai bisa diantisipasi dan ditembus tim lawan.

Berangkat dari situlah, Klopp lalu bergerak mencari gelandang kreatif, dengan Thiago sebagai target spesifik. Dengan visi bermain dan pengalaman yang oke, Thiago mampu memberi dimensi ekstra buat permainan The Kop, sekaligus menjadi pengatur tempo permainan tim.

Inilah atribut yang nantinya akan meng-upgrade level sistem permainan Gegenpressing khas Klopp ke level berikutnya. Karena akan ada unsur pengaturan tempo dan efek kejut, yang bisa dihadirkan jebolan akademi La Masia ini di lapangan.

Jadi, lini tengah Liverpool akan terlihat lebih luwes, karena diisi pemain yang lihai membagi bola. Jangan lupa, Thiago juga pernah dilatih jago taktik handal macam Pep Guardiola, Carlo Ancelotti dan Hansi Flick.

Dari segi teknis, keberadaan Thiago juga akan bermanfaat bagi pemain muda seperti Curtis Jones dan Harvey Elliott, karena pemain Timnas Spanyol ini sudah kenyang pengalaman dan trofi.

Kelebihan ini, bisa menjadi tambahan berharga buat sang juara Liga Inggris musim lalu, terutama jika mereka ingin naik level, dan menjaga rasa lapar gelar.

Sebagai seorang Kopites, transfer Thiago Alcantara ini, sedikit banyak mengingatkan saya pada transfer James Milner lima tahun silam. Kebetulan, saat didatangkan dari Manchester City, Milner saat itu juga berusia 29 tahun.

Bedanya, Milner diboyong secara gratis, sementara Thiago tidak. Dari segi pengalaman saat pertama kali datang, Milner pernah meraih gelar juara Liga Inggris di Etihad Stadium, sementara Thiago pernah memenangkan titel Liga Champions di Barcelona dan Bayern.

Boleh dibilang, ini adalah repetisi dengan "upgrade level", yang sekaligus mengisyaratkan, Klopp akan berusaha menaikkan tim ke level berikutnya.

Mengingat bursa transfer kali ini baru berakhir awal Oktober mendatang, peluang Liverpool mendatangkan personel baru masih terbuka. Apalagi, sebelum transfer Thiago tuntas, Klopp sempat berencana ingin memboyong setidaknya dua pemain baru.

Selebihnya, mari kita tunggu, bagaimana progres Liverpool setelah ini.

VIDEO PILIHAN