Mohon tunggu...
Yosh Widyawan
Yosh Widyawan Mohon Tunggu... Guru - ๐Ÿ‡ฎ๐Ÿ‡ฉ

โ˜• Sekedar penikmat rasa, kata dan makna๐Ÿ“

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Belum Siap

29 September 2022   12:34 Diperbarui: 29 September 2022   20:17 183 19 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi:Foto oleh freestocks.org dari Pexels

"Yuk kita jalan-jalan ke alun-alun malam nanti, kan malam minggu!", ajak salah satu teman Edo, ketika mereka berkumpul.

Ada kegelisahan dalam pikiran Edo, ternyata di awal kuliah ada cewek yang menyukainya. Sementara ia sendiri sedang jatuh hati dengan cewek yang lain.

Alun-alun Malang kala itu selalu ramai setiap malam. Para pedagang kaki lima banyak ikut memenuhi keramaian, dengan menggelar aneka dagangannya.

**

Malam itu angkot biru telah sampai di alun-alun. Membawa rombongan Edo dan kawan-kawan.

"Coba tuk melawan,,, Getir yang terus kukecap,, Meresap ke dalam relung sukmaku,,, ", Lagu milik Padi berjudul 'Semua Tak Sama', ย terdengar begitu nyaring dari lapak penjual CD bajakan.

Lagu itu ternyata menambah kegelisahan dalam hati Edo. Entah bagaimana nanti rencana yang sudah disiapkan, dapatkah berjalan lancar.

***

Mereka berkumpul duduk bersama bagian tengah alun-alun. Ngobrol bercanda ย bersama sambil minum wedang ronde.

Baca juga: Terbang Melayang

Tetiba ย muncul pengamen menghampiri mereka. Dari jauh sudah sayup terdengar menyanyikan lagu Padi berjudul Sobat, "Oh, Sobat, maafkan aku mencintainya. Aku tak bermaksud membuatmu sungguh tak berarti,,,"

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Cerpen Selengkapnya
Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan