Mohon tunggu...
Yosef MLHello
Yosef MLHello Mohon Tunggu... Pemuka Agama - Penulis Buku Keluargaku Surgaku oleh Penerbit Bajawa Press Yogyakarta dan Dosen Tidak Tetap STP Kefamenanu

Menulis adalah upaya untuk meninggalkan jejak. Tanpa menulis kita kehilangan jejak

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Merayakan HUT RI Ke-77 Bersama Keluarga Besar Bene Meta di Perbatasan RI-Tiles

21 Agustus 2022   14:19 Diperbarui: 21 Agustus 2022   14:25 373 14 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Para Guru SD-SMPN Bene Meta berpose bersama Regu Penggerek Bendera (Dokpri)

Lain dulu, Lain sekarang!

Untuk pertama kalinya sejak Indonesia merdeka dan terutama sejak berdirinya SD dan SMP Satap Benemeta di Perbatasan Republik Indonesia dan Negara Timor Leste tahun 2005, kami boleh merayakan HUT Kemerdekaan RI bersama-sama. Maksudnya terpisah dari kebersamaan di tingkat Kecamatan Tasifeto Barat.

Ya, selama ini, setiap kali tanggal 17 Agustus, semua anak-anak sekolah dikerahkan untuk merayakannya di tingkat kecamatan atau bahkan di tingkat kabupaten.

Untuk itu bisa dibayangkan berapa banyaknya masyarakat yang ikut terlibat dalam perayaan syukur kemerdekaan ini. Selama ini palingan yang ikut upacara menaikkan bendera Merah Putih dan mengikuti detik-detik Proklamasi, paling banter hanya anak-anak sekolah, PNS dan aparat-aparat desa. Sementara rakyat kebanyakan hanya menonton atau bahkan tidak pusing peduli dengan HUT Kemerdekaan itu.

Hal ini tentu berbeda dengan masyarakat yang ada di Jawa. Penulis pernah di tahun 2003 hingga 2005 berada di Jogja. Pada saat itu barulah penulis merasakan betapa masyarakat mulai dari RT dan RW hingga Dusun boleh merencanakan dan merayakan perayaan HUT kemerdekaan RI secara mandiri. Dan karena itu sangat terlihat adanya berbagai inovasi dan kreatifitas masyarakat dalam menyambut HUT Kemerdekaan tersebut, dengan berbagai acara dan atraksi hiburan bernuansa kemerdekaan.

Lain halnya dengan masyarakat di luar Jawa, khususnya di NTT terkhusus lagi di Kabupaten Belu di Perbatasan Timor Leste.  Selama ini boleh dikatakan, masyarakat tidak diberi kesempatan atau dihimbau untuk berkreasi dalam rangka merayakan HUT kemerdekaan. Karena itu, sangat terasa kurangnya 

Untunglah bahwa pada tahun 2022 ketika Indonesia telah berusia 77 Tahun, masyarakat khususnya di Perbatasan Timor Leste diberi kesempatan untuk berinovasi sendiri. Sekolah-sekolah, mulai dari SD, SMP, SMA hingga PT boleh merayakannya sendiri-sendiri dengan melibatkan masyarakat di sekitarnya.

Penulis bersama beberapa tokoh masyarakat Batu Merah (Dokpri).
Penulis bersama beberapa tokoh masyarakat Batu Merah (Dokpri).

Merayakan 17 Agustus: Keluarga Besar Bene Meta

Adalah di Desa Naekasa, Kecamatan Tasifeto Barat, Kabupaten Belu, ada sebuah dusun bernama Batu Merah. Waktu itu mempunyai jumlah kepala keluarga sebanyak 130 KK. Karena terdiri dari banyak pasangan usia subur, maka ada juga banyak anak usia sekolah. Selama ini anak-anak mereka harus menempuh jalan kaki sejauh 2 kilometer untuk sampai ke Sekolah Dasar terdekat. 

Maka pada tahun 2003 atas prakarsa masyarakat mereka mendirikan sebuah SD kecil dari sekolah induk SDK Nela. Akhirnya pada tahun 2005 pihak pemerintah daerah Belu melalui Dinas Pendidikan dan Kebudayaan, mengizinkan berdirinya SDN Bene Meta, namanya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan