Mohon tunggu...
Yonathan Christanto
Yonathan Christanto Mohon Tunggu... Penulis - Karyawan Swasta

Moviegoer | Best in Specific Interest Kompasiana Awards 2019

Selanjutnya

Tutup

Film Artikel Utama

"Zack Snyder's Justice League", Kepuasan Batin yang Tertunda Selama 3 Tahun

19 Maret 2021   13:24 Diperbarui: 19 Maret 2021   19:02 683 12 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
"Zack Snyder's Justice League", Kepuasan Batin yang Tertunda Selama 3 Tahun
Indiewire.com

Diana Prince: You said the age of heroes would never come again.

Bruce Wayne: It will. It has to.

Sejak Zack Snyder memperkenalkan cerita Superman yang baru dan lebih segar lewat Man of Steel di tahun 2013 silam, penonton lantas diberikan sebuah cerita superhero yang lebih dari sekadar jagoan penjaga umat manusia. Snyder dengan visinya yang unik bahkan mungkin sedikit gila, lantas mencoba menggabungkan cerita superhero klasik dengan elemen mitologi dunia yang pada akhirnya membawa tema "Gods Among Us" dalam cerita Superman yang baru. 

Snyder juga melanjutkan cerita superhero yang lebih kelam dan dewasa, yang sebelumnya berhasil diperkenalkan Nolan melalui trilogi The Dark Knight miliknya. 

Melanjutkan arc yang dibangun apik pada Man of Steel, Snyder lantas menelurkan Batman V Superman yang ditujukan sebagai sekuel langsung dari Man Of Steel. Di mana pada film ini, porsi penceritaan Batman lebih dominan dibanding Superman. 

Bagi banyak orang, Batman V Superman mungkin terasa terlalu berat dan terlalu banyak memiliki dialog. Jalan ceritanya pun cukup jumpy sehingga di beberapa adegan terasa kurang nendang. 

Namun hal tersebut sejatinya berhasil "ditebus" lewat rilisan Batman V Superman: Ultimate Edition yang memiliki 30 menit durasi tambahan, yang ternyata merupakan total adegan yang dihapus pada versi rilis bioskopnya. Di mana hal tersebut sangat berpengaruh pada detail penceritaan dan penjelasan tiap adegan yang sebelumnya terasa "aneh". 

Indiewire.com
Indiewire.com
Bagi penulis, dua film tersebut juga layaknya metafora perjalanan spiritual Kristus dalam tujuannya sebagai Mesias. Dengan Man Of Steel menceritakan periode kelahiran dan pemahaman akan tujuan hidupnya bagi dunia, sementara Batman V Superman menceritakan tentang pengorbanan melalui momen kematian sang "Dewa Penjaga Dunia". 

Justice League lantas dimaksudkan sebagai periode kebangkitan. Kebangkitan akan simbol harapan yang sebelumnya mati dan dipercaya tak akan kembali lagi. Yang mana pada versi 2017-nya tema ini terasa hilang begitu saja dan tak sedalam dua film pendahulunya. 

Maka setelah menyaksikan versi utuh dari visi awal sang sutradara melalui Zack Snyder's Justice League, semakin jelaslah apa yang menyebabkan versi tahun 2017-nya terasa begitu garing. Skrip Chris Terrio terasa begitu detail dan dalam, yang pastinya tak cukup bila harus disampaikan dalam durasi 2 jam saja. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x