Mohon tunggu...
Yohana Magdalena
Yohana Magdalena Mohon Tunggu... Pharmacist

Senang menulis tentang semua hal.

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan

Sedikit Tulisan di Hari Farmasis Sedunia

26 September 2019   08:42 Diperbarui: 27 September 2019   06:53 75 4 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sedikit Tulisan di Hari Farmasis Sedunia
Trendsmap.com

Kemarin, tgl 25 September diperingati sebagai hari Farmasi sedunia. Tema tahun ini "Safe and Efective Medicines for All" dengan tujuan untuk melindungi keselamatan pasien dengan penggunaan obat-obatan secara benar.

Tenaga Kefarmasian adalah tenaga yang melakukan Pekerjaan Kefarmasian, yang terdiri atas Apoteker dan Tenaga Teknis Kefarmasian. Apoteker adalah sarjana farmasi yang telah lulus sebagai Apoteker dan telah mengucapkan sumpah jabatan Apoteker.

Jenis pendidikan kefarmasian di Indonesia:

Pendidikan Farmasi di Indonesia memiliki beberapa jenjang yang dimulai dari :

1. SMF (Sekolah Menengah Farmasi), sekolah ini bertujuan untuk mendidik siswanya menjadi asisten apoteker.
2. Program Diploma Farmasi, tujuan program studi ini adalah menghasilkan tenaga ali madya farmasi yang berkompetensi untuk pelaksanaan pekerjaan dibidang pengendalian qualitas (quality control).                                                    
3. Pendidikan Tinggi, yaitu Apoteker.

Pekerjaan Kefarmasian itu seperti apa? Pekerjaan Kefarmasian adalah pembuatan termasuk pengendalian mutu Sediaan Farmasi, pengamanan, pengadaan, penyimpanan dan pendistribusi atau penyaluranan obat, pengelolaan obat, pelayanan obat atas resep dokter, pelayanan informasi obat, serta pengembangan obat, bahan obat dan obat tradisional.Mari kita menyimak beberapa hal terkait pekerjaan kefarmasian.

Pengendalian Mutu,untuk memastikan agar mutu obat yang dihasilkan sesuai persyaratan yang ditetapkan dan tujuan penggunaannya. Pedomannya yaitu CPOB (Cara Pembuatan Obat yang Baik). CPOB termasuk:

  1. Personil yang terkualifikasi dan terlatih
  2. Bangunan dan sarana dengan luas yang memadai
  3. Peralatan dan sarana penunjang yang sesuai
  4. Bahan, wadah dan label yang benar
  5. Prosedur dan instruksi yang disetujui
  6. Tempat penyimpanan dan transportasi yang memadai

Nah.. bisa dilihat kan? bagaimana prinsip-prinsip dalam pembuatam obat. Jadi, jangan takut dengan obat-obatan yang sudah diproduksi. Jika suatu obat sudah ada ijin edarnya (biasanya tertera pada kemasan obat) atau sudah diijinkan untuk dikeluarkan dan dipasarkan berarti aman dikonsumsi.

Pengadaan Sediaan Farmasi, pengelolaan persediaan farmasi bertujuan untuk memastikan adanya ketersediaan obat  dari sumber/ tempat/ distributor yang resmi sesuai perundang-undangan.

Pengadaan obat-obatan biasanya dilihat dari pola penyakit, jumlah obat yang banyak diresepkan, harga yang terjangkau.

Penyimpanan, penyimpanan obat-obat berdasarkan kelas terapi, contohnya anti nyeri, obat diabetes, antibiotik, bentuk sediaan contohnya: injeksi, salep, tetes mata, bersasarkan abjad dari A-Z, menggunakan sistem FIFO (First In First Out) dan FEFO (First Expire First Out) jadi bisa dibayangkan sekali lagi kan? bagaimana orang Farmasi memastikan obat yang aman untuk pasien.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x