Mohon tunggu...
Yolis Djami
Yolis Djami Mohon Tunggu... Foto pribadi

Tilong, Kupang.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Tragedi Grogol

2 Agustus 2020   14:57 Diperbarui: 2 Agustus 2020   14:53 50 5 0 Mohon Tunggu...

Aku mulai mengajar ketika usiaku menginjak sembilan belas tahun. Pada waktu itu aku baru memasuki semester lima di FPOK-IKIP Jakarta. Tepatnya pada bulan Juli. Awal tahun ajaran delapan lima delapan enam. Ini merupakan awal karir keguruanku.

Aku mengajar dengan alasan: (1) mencari pengalaman sebelum lulus, dan (2) karena aku membutuhkan uang untuk bertahan hidup. Waktu itu aku ditawari oleh Drs. Abner Bangu Radjah untuk menggantikannya. 

Abner adalah kakak kelasku sejak di SGON Kupang dan di kampus FPOK-IKIP Jakarta. Ia sendiri mengajar Penjaskes (Pendidikan Jasmani dan Kesehatan) di SMPK 2 Penabur yang beralamat di jalan Pembangunan, Jakarta Barat.

Lokasinya di samping gedung Gajah Mada Plaza. Kemudian ia pindah ke SMPK Penabur Sun Rise, Jakarta Barat. Dan terakhir sampai pensiun di SMPK Penabur Gading Serpong, Tangerang, Banten. Bung Abner, demikian aku memanggilnya pensiun tahun dua ribu sembilan belas. 

Tempatku mengajar berlokasi di Teluk Gong, Jakarta Barat. Tempat tinggalku di Rawamangun, Jakarta Timur. Maka, untuk menempuh jarak Rawamangun -- Teluk Gong aku membutuhkan waktu sekitar satu jam lebih.

Nama sekolah tempatku bergabung adalah SMEA Bethel. Bernaung di bawah bendera Yayasan Ora Et Labora. Bangunan sekolahnya berada di belakang bioskop Fajar. Kalau dari arah Kota ke Pesing sesudah jembatan layang kali jodoh di kanan jalan.

Di sekolah ini aku hanya mengajar selama satu semester. Ya, aku hanya mengajar enam bulan karena kesibukan kuliah yang lumayan padat. Kondisi kuliah yang memerlukan perhatian dan konsentrasi optimal. Aku memilih dan memutuskan berhenti mengajar.

Dari hasilku mengajar selama enam bulan itu, aku membeli sebuah jam tangan seharga dua puluh lima ribu rupiah dari gaji pertamaku. Besar upahku sebulan adalah tiga puluh ribu rupiah ditambah susu bubuk satu dus seberat satu kilogram. Itu saja. Lumayan untuk menambah gizi.

Ada satu pengalaman pahit yang aku alami sewaktu mengajar di sekolah ini. Pengalaman yang tak akan pernah aku lupakan. Pengalaman yang cukup tragis. Pengalaman yang hampir merenggut nyawaku.

Hari itu aku harus mengajar renang di kolam renang Pluit, Jakarta Utara. Aku hanya punya waktu sempit karena harus mengikuti kuliah dahulu. Untuk mengatasi mengejar waktu aku pinjam motor teman. Namanya Theny Pattikawa.

Ia tidak sempat menyelesaikan studinya di FPTK-IKIP Jakarta karena kesibukannya. Sebagai orang Ambon, ia memiliki penampilan dan suara yang keren. Penampilan dan suara yang diidolakan banyak wanita. Sampai kini aku tidak tahu di mana rimbanya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN