Mohon tunggu...
Yana Haudy
Yana Haudy Mohon Tunggu... .

.

Selanjutnya

Tutup

Lyfe Artikel Utama

Alasan Kakek-Nenek Senang Menyimpan Barang Bekas

3 April 2021   18:35 Diperbarui: 4 April 2021   00:04 962 58 28 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Alasan Kakek-Nenek Senang Menyimpan Barang Bekas
Ilustrasi: depositphotos.com/lopolo

Ibu saya tipikal orang yang susah jika diminta menyingkirkan barang-barang jadul (jaman dulu). Beliau bahkan masih menyimpan koper kulit dan baju-baju kerjanya dari zaman saya belum lahir. 

Dulu alasannya agar bisa dilungsurkan ke saya kalau saya kerja. Nyatanya selama bekerja saya tidak pernah pakai baju dari zaman ibu saya. Too old, you know.

Mertua saya ternyata juga begitu. Panci dan kuali besar yang sudah banyak tembelannya, juga bakul super jumbo yang dipakai sejak era Repelita III, guna memasak bagi puluhan pekerja sawah, masih disimpan. 

Juga lusinan gelas-gelas kaleng yang sudah berkarat masih disimpan di gudang. Ibu mertua bilang gelas itu sudah ada sejak anak tertuanya (kakak sulung suami saya) lahir tahun 1968. Anak tertuanya sekarang sudah almarhumah sejak Januari 2021 lalu.

Pun demikian dengan mertua adik lelaki saya. Setrika dan kipas angin yang sudah rusak, baju, tas, wadah makanan, juga celana yang sudah sobek pun masih disimpan. Sayang, saya taksempat bertanya kepada mertua dari adik perempuan saya karena dia keburu meninggal sebelum usia pernikahannya mencapai dua tahun.

Bagi generasi kekinian, apalagi yang rumahnya sempit atau menghuni tipe studio, menyimpan barang-barang bekas sangat dihindari. 

Selain menuh-menuhin rumah karena barang itu sudah tidak dipakai, juga bisa memperbanyak debu, mengundang tikus dan kecoa, juga "menstimulasi" laba-laba bikin sarang. Alhasil rumah jadi jorok dan tidak nyaman ditinggali.

Namun bagi orang tua (yang sekarang sudah jadi kakek dan nenek) ada alasan mengapa mereka masih menyimpan barang dan benda yang kita anggap sebagai rongsokan, yaitu:

1. Nostalgia. Kita selalu bahagia mengingat masa lalu yang menyenangkan, bukan? Entah itu masa kanak-kanak, masa sekolah, atau saat apapun yang membuat kita senang. Orang tua juga begitu. Menyimpan barang-barang lama, walau sudah rusak dan bobrok, bagi mereka menyenangkan karena merupakan bagian dari masa lalu yang bahagia.

Benda pemberian kerabat atau sahabat, meski sudah rusak, kemungkinan juga masih disimpan karena bagian dari nostalgia yang menyenangkan untuk diingat.

2. Ada nilai sejarah. Ada benda yang bagi kita terlihat rongsok, namun ternyata menyimpan nilai sejarah tinggi. Saya pernah kenal dengan seorang kakek veteran yang menyimpan teko bekas dipakai Bung Karno.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN