Mohon tunggu...
Munir Sara
Munir Sara Mohon Tunggu... Administrasi - Yakin Usaha Sampai

“Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tidak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah. Menulis adalah bekerja untuk keabadian” --Pramoedya Ananta Toer-- (muniersara@gmail.com)

Selanjutnya

Tutup

Money Pilihan

Obesitas RAPBN 2023

7 September 2022   09:59 Diperbarui: 7 September 2022   10:06 166 6 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi (foto : istimewa)

Tanggal 7 September 2022, akan ada peretemuan 100 ekonom di menara bank Mega. Semoga itu menjadi proposal bagi ekonomi yang getas.

Pertemuan itu bertajuk, "Normalisasi Kebijakan menuju pemulihan." Hadir di forum itu, yang dipertuankan, bapak Presiden Jokowi.

Disela-sela itu, seorang guru ekonomi fiskal, yang kebetulan mentorku di kuliah fiskal 100-pertemuan, menggerutu. Saya tak hadir, malas, ada Jokowi.

Para peserta grup langsung menyosorinya dengan pertanyaan. Apa hal? Dan tuang guru ekonomi fiskal menjawab "biar 100 ekonom itu menjadi 99 ekonom, ga jadi 100."

Semua ngakak. Saya pun terpingkal-pingkal. Selain itu, temanya masih pemulihan terus. Dus, bukankah kinerja PDB sudah lampaui level pra-pandemi?

Gelagat ekonomi kita sejatinya sudah kontraksioner. Kebijakan fiskal dan moneter ketat, saat ekonomi booming. Jadi dikatakan menuju pemulihan itu agak sumir kesannya.

Kita selalu memilih narasi-narasi yang "tautologis." Apakah itu pertanda, sebatas melegitimasi kebijakan fiskal yang teramat "Keynesian?"

Ekonomi yang bertumpu pada konsumsi, tak begitu produktif. Apalagi terjadi disrupsi produksi  nasional.

Maka dalam fase ekspansi, ekonomi sejatinya bertumpu pada produksi nasional. Pada industri yang tradeable

Narasi "menuju pemulihan itu tautologies. Artinya pemerintah  ga move on ! Masi situ-situ saja.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Money Selengkapnya
Lihat Money Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan