Mohon tunggu...
Hanif Sofyan
Hanif Sofyan Mohon Tunggu... Freelancer - pegiat literasi walkingbook.org

acehdigest.blogspot.com, acehportrait.blogspot.com De Atjehers series 1-2: Dari Serambi Mekkah Ke Serambi Kopi;

Selanjutnya

Tutup

Vox Pop Pilihan

Anak Muda Ukraina; Tak Terbayangkan Jika Ini Perang Sungguhan!

2 Agustus 2022   17:20 Diperbarui: 14 Agustus 2022   18:26 160 10 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Sumber: lifestyleokezone
Sumber: lifestyleokezone

Jika dalam minggu-minggu awal bulan Agustus ini, sebagian besar mahasiswa di kampus kita memasuki babak 'pengenalan kampus', jauh dari istilah seram-ospek, yang konon katanya telah merenggut banyak korban martir. 

Jauh di Ukraina, para mahasiswa sedang wajib militer yang trainingnya hanya tiga hari, dan langsung di tempatkan di garis depan front medan perang. Konflik dengan Rusia memaksa mereka harus siap tempur.

Begitu daruratnya situasi perang, digambarkan dalam sebuah reportase dari BBC,   beberapa dari mahasiswa rekrutan  mengenakan bantalan lutut yang terlihat terlalu kecil, seolah-olah mereka datang membawa skateboard pada hari ulang tahunnya yang ke-12. Beberapa lagi datang membawa kantong tidur. 

Sumber: cnbc indonesia
Sumber: cnbc indonesia

Salah satunya membawa matras yoga. Ketika menunggu di luar bus yang akan mengantar ke tempat latihan, mereka tampak seperti rombongan ke festival musik, kalau saja mereka tidak membawa senjata. Masing-masing orang diberi tanggung jawab memegang sepucuk senapan serbu Kalashnikov. 

Seorang  mahasiswa bernama Dmytro, memutuskan bergabung dengan personil bagian teritori, meskipn orang tuanya menyarankannya agar menjadi bagian dari  sukarelawan perang saja. Dmytro bangga menjadi bagian dari bela negara.

Inspirasi Perjuangan Kemerdekaan dan Sumpah Pemuda

Sumber: bbc.com
Sumber: bbc.com

Ada yang menarik dari sepenggal kisah perang ini. Konon semangat mereka,"merdeka atau mati" demi "Ukraina Merdeka", melalui media sosial disemangati oleh kisah peristiwa Sumpah Pemuda.

Seperti dituturkan  anak-anak muda Ukraina lulusan jurusan Bahasa dan Sastra Indonesia dari universitas di Kyiv. Yuliia Mykulych, salah seorang mahasiswi doktoral bahasa, sastra, dan terjemahan bahasa Indonesia dari Universitas Nasional Taras Svechkensco di Kyiv menyatakan, "Seperti bangsa Indonesia yang berjuang untuk kemerdekaan pada 1945, sekarang seluruh orang Ukraina berjuang untuk kemerdekaan. Merdeka atau mati tidak ada jalan lain.  

"Saya sering ingat Sumpah Pemuda pada tahun 1928, satu bangsa Indonesia, satu bahasa. Sama dengan yang sekarang terjadi di sini. Semua pemuda, orang seumur saya, sukarela untuk berjuang atas perdamaian di Ukraina. Saya sangat percaya, kita akan menang," cetusnya penuh semangat.

Wamil  Dan Darurat Perang

Wajib militer atau sering kali disingkat sebagai wamil, sebenarnya  diarahkan untuk meningkatkan ketangguhan dan kedisiplinan orang itu sendiri. Kewajiban ini ditujukan bagi warga negara berusia muda terutama pria, biasanya antara 18 - 27 tahun untuk menyandang senjata dan menjadi anggota tentara dan mengikuti pendidikan militer, sebagai bagian dari pertahanan dan bela diri.

Hingga saat ini terdapat 7 negara di Asia yang mewajibkan warga negaranya melakukan wamil; Korea Selatan, Korea Utara, China, Thailand, Taiwan, Singapura dan Myanmar.

Jika di kampus kita terdapat mahasiswa  pertukaran dari 7 negara di atas, menjadi pemandangan yang tidak asing jika mereka secara disiplin melakukan aktifitas seperti berolah raga biasa, mengenakan seragam, tapi mereka terlihat begitu serius.

Tidak lain karena kebiasaan mereka selama mereka mengikuti wamil di negaranya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Vox Pop Selengkapnya
Lihat Vox Pop Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan