Mohon tunggu...
Mas Wuri
Mas Wuri Mohon Tunggu... Administrasi - Penikmat Kopi dan Belajar Menulis

Arkeolog, Peneliti, Belajar Menulis Fiksi

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Membingkai Ulang Jalur Rempah, Menemukan Kekayaan Nusantara di Mancanegara

11 Agustus 2022   02:31 Diperbarui: 11 Agustus 2022   15:25 739 18 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
(Wikipedia/National Maritime Museum, Greenwich, London)

Entah, sudah berapa banyak tulisan para pakar yang melihat nusantara dari berbagai sudut pandang. Ada yang melihat Nusantara dari kelampauan, ada yang melihat di masa kekinian dan ada juga yang memprediksi di masa depan. 

Banyak tulisan, banyak analisa dan banyak harapan. Namun semuanya satu tujuan, membesarkan nusantara di mata global. 

Karena tujuan itu pula, nama Nusantara menjadi nama bagi Ibukota Negara (IKN) yang baru di Pulau Kalimantan bagian selatan, tepatnya di wilayah Kabupaten Panajam Paser Utara.

Sumpah Palapa, Menyatukan Nusantara dan Melayu Raya

Kita pasti ingat pelajaran sejarah sejak di bangku SD tentang Sumpah Palapa. Melalui Sumpah Palapa nya, Mahapatih Gajah Mada ingin menyatukan nusantara.

Di bawah sumpahnya, Gajah Mada ingin menjadikan Majapahit sebagai negeri makmur gemah ripah loh jinawi dengan menyatukan berbagai kerajaan lain di Nusantara.

Bahkan menyatukan melayu raya hingga Filipina dalam pangkuan Nusantara melalui Majapahit sebagai penguasa Nusantara. Apa yang dilakukan oleh Gajah Mada, bukan melulu dengan penaklukan, namun juga dengan kerangka kerjasama ekonomi dan perdagangan. 

Sudah dari dulu, Nusantara di gaungkan, bahkan sejarah mencatat bahwa Mahapatih Gajah Mada, dengan Sumpah Palapa, ingin menyatukan Nusantara, bahkan menyatukan wilayah Melayu Raya dalam pangkuan Majapahit sebagai Kerajaan terbesar dan penakluk seluruh kerajaan di wilayah Nusantara pada waktu itu.

Jalur Rempah : Nusantara Sebagai Titik Temu Peradaban Timur-Barat

Pada masa kepemimpinan Hayam Wuruk dan Mahapatih Gajah Mada, Majapahit menjadi penguasa dan hampir tidak bisa ditaklukkan. Sejarah, lalu berganti dengan sejarah kedatangan para pedagang asing yang datang ke Indonesia. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan