Wisnu  AJ
Wisnu AJ wiraswasta

Hidup Tidak Selamanya Seperti Air Dalam Bejana, Tenang Tidak Bergelombang, Tapi Ada kalanya Hidup seperti Air dilautan, yang penuh dengan riak dan gelombang.

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan

Janji Manis di Tahun Politik buat Tenaga Honorer K2

12 Juni 2018   15:28 Diperbarui: 12 Juni 2018   18:01 651 2 0
Janji Manis di Tahun Politik buat Tenaga Honorer K2
photo: tribunnews.com

Setelah melalui jalan panjang dan berliku, untuk diangkat menjadi Aparatur Sipil Negara (ANS) bagi para Tenaga Honorer K2, kini ada cahaya lampu kuning yang dipancarkan oleh Pemerintah untuk mengangkat para Tenaga Honorer K2 menjadi Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS).

Kabar gembira yang disampaikan oleh Pemerintah itu, tidak serta merta membuat para Tenaga Honorer K2 merasa gembira. Karena pemerintah memberlakukan persyaratan persyaratan yang harus dipenuhi oleh para Tenaga Honorer K2 tersebut. Salah satu adalah, adanya peraturan batas usia untuk diangkat menjadi CPNS, yakni 35 tahun.

Kemudian pengangkatan Tenaga Honorer K2 tersebut, walaupun dalam usia telah memenuhi persyaratan, tapi diwajibkan untuk mengikuti tes, jika lulus dalam tes barulah diangkat menjadi ASN.

Bagi para Tenaga Honorer K2 yang ikut tes, ternyata tidak lulus, maka mereka akan dimasukkan menjadi Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK), sementara bagi Tenaga Honorer K2 yang usianya melebihi dari 35 tahun, Tenaga Honorer tersebut akan tetap dipekerjakan sebagai Tenaga Honorer.

Jika menelisik dari butir butir peraturan dan persyaratan yang ditetapkan  oleh Pemerintah kepada Tenaga Honorer K2. Persyaratannya sama dengan para CPNS umum yang akan mendaftar untuk menjadi CPNS. Tidak ada keistimewaan yang diberikan oleh Pemerintah kepada Tenaga Honorer K2. Pada hal mereka telah mengabdi kepada Negara puluhan tahun lamanya.

Untuk mengikuti testing para Tenaga Honorer K2 ini, juga harus memenuhi persyarakatan administrasi dari dasar. Sementara mereka telah memiliki data besc dimasing masing intansi dimana mereka bekerja sebagai Tenaga Honorer. Ya, kalau lulus testing, kalau tidak tentu harapan mereka akan kandas untuk menjadi ASN.A

pa yang disampaikan oleh Pemerintah untuk memberikan kesempatan kepada para Tenaga Honorer K2, untuk diangkat menjadi CPNS, semuanya itu tidak lebih dari sebuah harapan , yang dapat terpenuhi dan juga bias hampa. Terpenuhi jika Tenaga Honorer ini lulus testing, tapi jika gagal, maka akan menjadi harapan kososng.

Pada tahun 2015-2016, pemerintah juga telah melakukan hal yang sama, melakukan pendaftaran kepada Tenaga Honorer K2 untuk diangkat menjadi CPNS. Saat itu pemerintah menetapkan persyaratan Tenaga Honorer yang akan diangkat menjadi CPNS adalah Tenaga Honorer, yang masuk dalam data Besc.

Para Tenaga Honorerpun disibukkan dengan pengurusan administrasi untuk dimasukkan kedalam daftar data besc. Setelah disaring, berjumlah ribuan Tenaga Honorer, yang tidak masuk kedalam daftar data besc. 

Salah satu penyebabnya, antara lain para Tenaga Honorer  ini tersisih dari daftar data Besc, adalah disebabkan masa kerja yang mereka jalani tidak sampai lima tahun. Dan ada pula dikarenakan izazahnya yang hanya sebatas Sekolah Dasar (SD) dan Sekolah Lanjutan Pertama (SLTP), sedangkan persyaratannya adalah minimal Sekolah Lanjutan Atas (SLTA).

 Harapan dari Tenaga Honorer yang masuk dalam daftar data Besc yang dikenal dengan sebutan K2 ini pun berkembang. Tapi nyatanya harapan itu menjadi semu, setelah adanya pengumuman dari Pemerintah untuk melakukan testing bagi Tenaga Honorer K2 untuk diangkat menjadi CPNS.

            Kenyataannya dari sekian puluh ribu para Tenaga Honorer K2 yang mengikuti testing untuk diangkat sebagai CPNS, hanya 30 % yang lulus testing, selebihnya terpaksa kembali menyimpan harapan mereka.

            Pemerintah tetap membuka kesempatan bagi umum untuk diterima sebagai CPNS dengan melalui testing. Persoalan para Tenaga Honorer K2 yang tidak lulus testing, terabaikan begitu saja, sehingga membuat para Tenaga Honorer K2 yang tidak lulus tensting untuk menjadi CPNS, merasa diterlantarkan.

            Jalan Panjang :

            Kini ditahan 2018 Pemerintah kembali memberikan harapan semu kepada para Tenaga Honorer K2, untuk diangkat menjadi CPNS. Wajar saja jika para Tenaga Honor K2 tersebut tidak menyambutnya dengan gembira, karena mereka tahu akan nasib yang mereka terima nantinya, tidak jauh beda dengan nasib nasib yang mereka alami terdahulu. Karena mereka harus mengikuti testing untuk menjadi CPNS, sama seperti tahun tahun sebelumnya.

            Kemudian adanya factor usia yang membatasi mereka untuk dapat mengikuti testing CPNS. Jika melihat factor usia bagi para Tenaga Honorer K2, hampir 100 % usianya berada diatas 35 Tahun. Karena setelah dibukanya penyaringan Tenaga Honorer , menjadi Tenaga honorer K2, rata rata usia para Tenaga Honorer tersebut diatas 35 Tahun. Dan setelah itu tidak ada lagi Tenaga Honorer K2 yang baru. Karena peraturan pemerintah tidak lagi menambah Tenaga Honorer K2 yang baru.

            Jika mengacu kepada usia para Tenaga Honorer K2 ini, tentu menimbulkan pertanyaan dikalangan masyarakat. Pegawai Tenaga Honorer K2 yang mana, yang akan diikut sertakan oleh Pemetrintah mengikuti testing CPNS?, apakah setelah para Tenaga Honorer K2 yang telah ditutup pendaftarannya oleh Pemerintah, atau masih ada Tenaga Honorer K2 yang lainnya?.

            Jika memang ada pendaftaran Tenaga Honorer untuk masuk kedalam daftar data besc yang baru, berarti Pemerintah telah melakukan pembohongan public, dengan mengatakan telah menutup pendaftaran Tenaga Honorer K2, tapi melainkan membuka pendaftaran baru dibelakangnya.

            Seharusnya Pemerintah, tidak perlu membuat persyaratan baru terhadap para Tenaga Honorer K2 yang akan diangkat menjadi CPNS. Jika memang Pemerintah ingin menyelesaikan persoalan terhadap Tenaga Honorer K2 yang tertunda dan berlarut larut.

            Pemerintah cukup melakukan pendataan kembali kepada para Tenaga Honorer K2, yang sebelumnya tidak lulus dalam mengikuti testing CPNS. Dan kemudian diangkat untuk menjadi CPNS, walaupun usia mereka telah melampaui dari batas penerimaan CPNS.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2