Mohon tunggu...
Wira Yaqin Pelas
Wira Yaqin Pelas Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa Universitas Syiah Kuala

saya merupakan mahasiswa di universitas syiah kuala yang bertempat di ibu kota provinsi Aceh. saya merupakan mahasiswa pendidikan geografi dan hobby saya selain menulis saya juga bermain basket

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Agara: Bangkit dari Kegelapan Menuju Masyarakat Madani

5 November 2022   00:45 Diperbarui: 5 November 2022   00:57 168
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Dokumen Pelantikan; Wira Yaqin Pelas Sekjen IPMAT memanggil seluruh nama pengurus IPMAT periode 2021-2023.

Pembentukan suatu daerah administratif guna mewujudkan keadilan dan kesejahteraan bagi masyarakat yang ada di wilayah tersebut. Aceh Tenggara (Agara) lahir pada tanggal 4 Juni tahun 1974 melalui undang-undang pemekaran daerah nomor 4 tahun 1974.

Secara Geografis Aceh berada pada gugusan pegunungan lauser yang hampir seluruh masyarakat wilayah di Aceh tenggara bergantung pada sektor pertanian dan perkebunan terutama kemiri, Nilam, Cabai, jagung padi dan lai lain, Agara merupakan wilayah yang kaya akan hasil alam nya baik dari pertanian maupun hasil hutan non kayu.

Melihat Agara dari berbagai macam sudut pandang menampakkan kondisi ketertinggalan teruma aspek pendidikan, Agara masih jauh tertinggal dari daerah daerah yang ada di provinsi Aceh. Namun tak menutup mata hampir rata-rata anak-anak Agara berprestasi diluar contoh banyak anak-anak Agara yang mewakili wilayah di Indonesia seperti Sumut, Padang dll padahal Aceh sendiri dinilai masih banyak kekosongan.

Penyakit kueh (Susah Melihat Orang Senang) masih melekat pada hampir seluruh rakyat Indonesia apalagi Agara, tak banyak support dan memberikan keyakinan kepada anak-anak Agara yang berprestasi di kancah nasional membawakan nama Aceh hal ini karena rasa kecemasan untuk bersaing.

Hal ini bisa kita lihat dari pergelaran berbagai agenda olahraga  dan agenda tahunan Indonesia. Hampir selalu ada anak Aceh khususnya agara hadir dan berperan aktif dalam menentukan juara suatu perlombaan.

Kisah diatas merupakan cerita singkat kondisi kita di Acara, kecemasan untuk bersaing dan kalah dalam kompetensi sehingga tak jarang dari kita menghalalkan segala cara untuk menggapai sebuah keinginan.

Hal tersebut membuat kita selalu dalam kondisi terpuruk serta sangat tertinggal dari daerah daerah lain. Sehingga penulis ingin mengajak seluruh elemen untuk bangkit dan berubah, mari bangun agara bermartabat, bersama pemuda sebagai poros utama pergerakan pembangunan dan saling bahu-membahu membenahi Agara karena saya yakin dan sadar bahwa masyarakat agara mengetahui solusi kemanjuran Agara sehingga penulis sekali lagi mempertengas untuk mengajak seluruh elemen bersama membangun, kalau bukan kita siapa lagi.

Dokumen pembacaan ikrar di pandu oleh Pak Bukhari wakil bupati Agara dan Wira Yaqin Pelas Sekjen IPMAT.
Dokumen pembacaan ikrar di pandu oleh Pak Bukhari wakil bupati Agara dan Wira Yaqin Pelas Sekjen IPMAT.

Baru baru penulis menemukan berita hangat dan menjadi buah bibir perbincangan seluruh sudut jangan maya masyarakat Agara. Mengenai pemuda Agara yang bersanding mesra duduk membersamai ketum PDIP di Jakarta. Hal yang di bahas mengenai pengembangan Agara menuju hal yang lebih baik pastinya.

Namun setelah penulis mendapatkan berita tersebut, secara cepat meluas berita hangat dengan berbagai prespektif dan kaya akan sudut pandang. Pemberitaan terus berkembang dari yang positif sampai menjadi bahan alat politik.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun