Mohon tunggu...
Widi Kurniawan
Widi Kurniawan Mohon Tunggu... Pegawai

Pengguna angkutan umum yang baik dan benar.

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup Artikel Utama

Waspada Penyalahgunaan Label Alamat pada Kemasan Paket Belanja Online

9 Mei 2021   19:41 Diperbarui: 10 Mei 2021   08:01 2695 34 6 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Waspada Penyalahgunaan Label Alamat pada Kemasan Paket Belanja Online
Kardus kemasan belanja online (foto: widikurniawan)

Menjelang lebaran tahun ini transaksi belanja online melonjak drastis. Apalagi dipicu dengan adanya larangan mudik, membuat masyarakat memilih melakukan kegiatan belanja online dan mengirimkannya sebagai parcel lebaran kepada keluarga tercinta.

Hal ini membuat layanan jasa pengiriman paket menjadi sibuk luar biasa. Para kurir hilir mudik tanpa kenal lelah mengantarkan barang kepada konsumen.

"Permisssiii!! Pakeeettt!!" teriakan abang kurir ini kian familiar di era meroketnya gaya hidup belanja online.

Saat kita menerima paket, biasanya yang ada di kepala kita adalah sesegera mungkin membuka isinya. Tapi eit tunggu dulu, berhubung masih pandemi Covid-19, sebaiknya kita masih konsisten menyemprot paket yang kita terima dengan disinfektan.

Nah, paket yang telah kita buka biasanya akan membuat kita fokus terhadap barang yang kita pesan. Selanjutnya, kardus atau bungkus kemasan paket bakal terbengkalai begitu saja.

Padahal pada kardus atau bungkus kemasan paket biasanya tertera label alamat yang bertuliskan data diri kita dari mulai nama lengkap, alamat, dan nomor telepon. Jika sampai terbuang begitu saja sebagai sampah, bisa sangat berbahaya.

Orang-orang yang tak bertanggung jawab bisa memanfaatkannya sebagai bahan tidak kejahatan. Misalnya modus penipuan "lawas" seperti mengabarkan melalui telepon bahwa seolah-olah ada salah satu keluarga kita yang kecelakaan, masuk rumah sakit dan perlu biaya segera.

Modus seperti ini pernah saya alami beberapa tahun lalu melalui telepon rumah. Herannya si penipu tahu betul nama-nama orang yang ada di rumah saya. Untunglah pada akhirnya saya tidak tertipu, meski pada awalnya sempat shock mendapat kabar salah satu anggota keluarga dirawat di rumah sakit.

Pola kejahatan umum lainnya adalah seperti menelepon kita dan mengabarkan bahwa kita telah memenangkan hadiah dari perusahaan tertentu. Hal ini bisa agak meyakinkan jika si penipu tahu nama kita, di samping nomor telepon dan alamat lengkap. Dia juga tahu di marketplace mana kita biasa berbelanja. Data-data inilah yang bisa membuat bahan penipuan makin ngeri.

Modus pengiriman paket sistem COD

Modus penipuan terbaru yang saat ini kian marak adalah modus pengiriman paket dengan pembayaran via COD atau cash on delivery. Si calon korban akan menerima paket misterius seolah-olah telah memesan suatu barang dari sebuah toko online. Nama, alamat dan nomor telepon tertera dengan lengkap dan jelas pada kemasan paket.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x