Mohon tunggu...
Widian Rienanda Ali
Widian Rienanda Ali Mohon Tunggu... Administrasi - Kuli Proyek

Andai mengangkasa tidak semudah berkhianat, pasti akan lebih banyak kisah kebaikan yang dapat ditorehkan dan dilaporkan kepada Tuhan untuk menunda datangnya kiamat.

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Mengejar Etika Kepedulian

18 November 2022   07:18 Diperbarui: 18 November 2022   07:26 139
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Filsafat. Sumber ilustrasi: PEXELS/Wirestock

Kepedulian, dan terutama konsep welas asih yang terkait erat, adalah satu-satunya nilai inti yang dianut oleh umat Buddha , Kong Hu Cu dan Tao , yang luar biasa mengingat ajaran mereka sering berbeda jika tidak berbenturan. Mari kita bandingkan apa yang dikatakan oleh beberapa juara terbesar mereka tentang topik ini: welas asih adalah kebajikan terbesar dari Buddhisme Mahayana, dan karenanya tidak mengherankan jika seorang Buddhis terkemuka pernah berkata, "Tingkat ketenangan batin terbesar berasal dari penanaman cinta dan kasih sayang. 

Semakin kita peduli pada kebahagiaan orang lain, semakin besar rasa sejahtera kita sendiri." Laozi berbicara tentang welas asih sebagai salah satu dari tiga kebajikannya yang paling berharga, dan dalam Analek Konfusius , konsep renatau kemanusiaan, yaitu tentang menempatkan diri pada posisi orang dan bertindak berdasarkan itu, disebutkan dalam hampir seratus bagian. 

Grafik Cina untuk "ren", yang dapat Anda terjemahkan sebagai "kemanusiaan" atau "kebajikan", hanyalah simbol seseorang di sebelah simbol angka dua. Kemanusiaan terwujud jika kita memikirkan "kita" sebanyak "aku". Orang-orang gemar mengutip ungkapan "no man is an island" dari sebuah puisi karya John Donne. Dia mencoba mengatakan hal yang sama. Tapi Donne tidak memikirkan apa sebenarnya pulau itu. Pulau sangat mirip dengan manusia. Di permukaan, kita tampak terpisah dan mandiri. Namun di bawah permukaan kita terhubung bersama. Jadi kebahagiaan Anda tidak dapat dipisahkan dari kebahagiaan yang Anda ciptakan untuk orang lain.

Dalam tradisi Barat, gagasan bahwa kebahagiaan diasosiasikan dengan kebajikan didorong oleh filsuf Skotlandia seperti Frances Hutcheson dan David Hume. Hume dengan terkenal berargumen bahwa manusia pada dasarnya adalah makhluk emosional dan bahwa moralitas harus bergantung pada penanaman emosi kita yang lebih baik daripada sekadar menarik akal kita (gagasan Kant tentang kewajiban). 

Salah satu yang paling penting dari emosi ini adalah kebajikan atau "simpati alami" yang dapat dikembangkan untuk menghasilkan tujuan akhir dari moralitas, yaitu "kebahagiaan terbesar untuk kebaikan terbesar". Seperti yang ditulis Hume: "kebajikan menawarkan manfaat untuk memenuhi kebutuhan manusia dan memberikan kebahagiaan, membawa keharmonisan dalam keluarga, saling mendukung teman, dan ketertiban bagi masyarakat. Dan dengan utilitas ini dipuji dengan benar. " Baru-baru ini sebuah "etika kepedulian" telah dikemukakan oleh para pemikir feminis seperti Nel Noddings, yang telah mengeksplorasi hubungan antara kepedulian, kebahagiaan dan pendidikan. Dia berpendapat bahwa lembaga pendidikan kita perlu didesain ulang untuk mengajarkan kualitas pengasuhan agar menghasilkan siswa yang lebih bahagia dan lebih produktif.

Peduli dan dipedulikan sangat penting untuk perkembangan manusia. Bayangkan seseorang yang tidak peduli apa pun kecuali dirinya sendiri. Orang seperti itu akan menjadi monster. Di sisi lain, seseorang yang tidak dipedulikan orang lain sama sekali akan kesepian dan tidak terlihat.

Tetapi peduli juga memiliki risiko. Terlalu memedulikan satu orang dapat menyebabkan Anda terlalu sedikit memedulikan orang lain. Atau Anda bisa peduli tentang hal-hal yang salah sama sekali. Bayangkan seseorang yang sangat peduli tentang melakukan segala daya mereka untuk mempermalukan orang lain. Orang seperti itu memang sangat aneh. Tetapi mencari tahu siapa dan apa yang harus dipedulikan dan sejauh mana itu bisa menjadi hal yang rumit.

Namun, ada beberapa kasus yang jelas di mana perhatian dan perhatian kita seharusnya berada. Saya jelas berutang lebih banyak perhatian kepada adik dan teman saya sendiri daripada saya berutang kepada orang asing. Saya tidak akan pernah meninggalkan stasiun saya sebagai pengasuh mereka dan melarikan diri, bahkan untuk melakukan sesuatu yang sangat mulia seperti bekerja menyelamatkan teman-teman yang kelaparan di negeri yang jauh.

Itu tidak berarti tidak apa-apa untuk sepenuhnya acuh tak acuh terhadap kebutuhan anak-anak yang kelaparan dan jauh itu. Tentu salah jika saya membiarkan kepedulian yang berlebihan terhadap anak-anak saya sendiri membuat saya buta total terhadap kebutuhan mereka. Dan saya tidak acuh; memang, saya tidak punya keinginan apa pun untuk melihat mereka kelaparan atau diperdagangkan atau diabaikan. Tetapi saya akui bahwa, meskipun saya tidak peduli dengan kebutuhan mereka, saya lebih memihak teman-teman saya sendiri daripada anak-anak orang lain.

Tapi di sana masih ada potensi masalah. Peduli pada seseorang biasanya datang dengan tingkat keberpihakan terhadap mereka. Mempedulikan seseorang berarti meningkatkan kebutuhan mereka sampai taraf tertentu dalam perhitungan Anda tentang apa yang penting. Tetapi keadilan terkadang mengharuskan kita untuk mengadopsi sudut pandang yang tidak memihak. Dan ini mengharuskan kita untuk tidak mengutamakan kebutuhan satu orang di atas kebutuhan orang lain, tetapi menganggap mereka, setidaknya pada awalnya, sama pentingnya. Oleh karena itu, beberapa orang khawatir bahwa etika kepedulian yang melibatkan dan mengizinkan keberpihakan kepada sebagian orang atas yang lain mungkin tidak dapat didamaikan dengan tuntutan keadilan, yang seringkali membutuhkan ketidakberpihakan.

Meskipun ketidakberpihakan terdengar bagus dan menarik secara moral secara abstrak, tidak sepenuhnya jelas apa artinya dalam praktik. Lagi pula, saya tidak dalam posisi untuk merawat anak-anak dan orang-orang di seluruh dunia seperti yang saya bisa lakukan pada orang yang dekat saya sendiri. Juga tidak jelas bahwa berfokus pada orang terdekat saya tidak sesuai dengan tuntutan keadilan yang tidak memihak. Bukankah merupakan hal yang baik jika saya melakukan apa yang saya bisa untuk membantu mereka yang paling dapat saya bantu? Apakah keadilan yang tidak memihak benar-benar mengharuskan saya melakukan sebaliknya? Saya tidak bermaksud menyarankan agar saya membiarkan kepedulian saya untuk orang terdekat saya menghabiskan semua energi saya. Misalnya, alih-alih membelikan anak anda mainan ekstra yang menurutnya dia tidak bisa hidup tanpanya, saya mungkin menyumbangkan uang yang seharusnya saya belanjakan untuk mainan ekstra itu ke badan amal yang ditujukan untuk membantu anak-anak yang kurang beruntung di seluruh dunia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun