Mohon tunggu...
Wawan Periawantoro
Wawan Periawantoro Mohon Tunggu... Punya usaha kecil-kecilan

Seorang ayah sederhana yang terus berusaha membuat keluarga bahagia.

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi

Ingin Indonesia Maju? Semangat dalam Transformasi Ekonomi Wajib Dipraktikkan

20 Januari 2021   21:12 Diperbarui: 20 Januari 2021   21:18 87 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ingin Indonesia Maju? Semangat dalam Transformasi Ekonomi Wajib Dipraktikkan
batamtoday.com

Indonesia diproyeksikan menjadi negara ke-4 terbesar di dunia setelah Tiongkok, India, dan Amerika Serikat pada tahun 2050 mendatang. Hal tersebut tertuang dalam publikasi PwC berjudul The Long View: How will the global economic order change by 2050?

Publikasi PwC tersebut menjadi perwakilan bahwa begitu banyak analisis yang optimis terhadap masa depan perekonomian Indonesia yang sejalan dengan proyeksi Indonesia maju di tahun 2045.

Tentu, untuk mewujudkan prediksi dari analisis ekonomi tersebut di masa mendatang, dibutuhkan prakondisi yang harus segera diwujudkan sebagai pilar pendukung transformasi ekonomi menuju Indonesia Maju 2045.

Salah satu upaya yang sudah dilakukan Indonesia secara kontinu dengan peningkatan produktivitas tenaga kerja yang bertambah sekitar 60% pada periode 2010 hingga 2030 nanti. Produktivitas tenaga kerja tersebut harus terus tumbuh konsisten di dalam ekosistem kondusif untuk pertumbuhan perekonomian yang produktif dan berdaya saing.

Pertumbuhan ini ditandai dengan adanya peningkatan penerimaan ekspor pada sektor manufaktur. Basis produksi milik Indonesia yang melahirkan keluaran (output perekonomian) dari sumber daya (faktor produksi) diperlukan saat ini. Tujuannya untuk mendorong pergerakan ekonomi produktif domestik yang tentunya berorientasi pada ekspor.

Namun Indonesia patut memperhatikan early warning yakni defisit neraca berjalan pada 2018 lalu mencapai US$31 miliar dan berpengaruh pada perekonomian domestik. Defisit transaksi berjalan menunjukkan ketergantungan Indonesia pada sumber daya eksternal dalam mendorong perekonomian kita.

Apalagi semenjak Covid-19 mewabah, mengakibatkan ekonomi Indonesia terjun bebas. Menurut Menteri Keuangan (Menkeu), Sri Mulyani Indrawati, pada triwulan III 2020 perekonomian Indonesia tumbuh sebesar -3,49% (YoY), yang memang membaik dari triwulan sebelumnya yakni sebesar -5,32% (YoY). Hal ini menunjukkan proses pemulihan ekonomi dan pembalikan arah (turning point) dari aktivitas-aktivitas ekonomi nasional menunjukkan ke arah zona positif.

Walaupun ekonomi Indonesia mulai tumbuh positif pasca pandemi, Indonesia membutuhkan transformasi perekonomian agar sumber daya Tanah Air dapat tumbuh lebih tinggi dan kokoh.

Menurut pendapat Rosenstein-Rodan (1943), diperlukan kebijakan yang memiliki daya dorong besar sebagai "a necessary condition" untuk mengatasi ketertinggalan. Caranya? Dengan memanfaatkan jaringan kerja melalui skala kehematan dan cakupan (economies of scale and scope) sebagai acuan dalam transformasi ekonomi Indonesia. 

Transformasi ekonomi Indonesia dapat dimulai dari strategi industrialisasi pengolahan. Langkah jangka pendek yang dapat dilakukan adalah mengembangkan industri pengolahan yang berbasis SDA (Sumber Daya Alam) seperti industri pertambangan, perikanan, perkebunan, pertanian, dan lainya. Industri pengolahan harus mampu memberi nilai tambah pada produk-produk sektor primer. Sejalan dengan itu, hilirisasi subsektor industri manufaktur yang memiliki keterkaitan kuat ke depan patut dijadikan prioritas.

Dalam penerapan transformasi ekonomi, Indonesia patut berkaca pada beberapa negara maju yang membuktikan peranan sektor industri lebih dominan dibandingkan dengan sektor lainnya. Sektor industri terbukti memegang peran kunci sebagai roda pembangunan ekonomi sebuah negara. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x