Mohon tunggu...
Kris Wantoro Sumbayak
Kris Wantoro Sumbayak Mohon Tunggu... Guru - Pengamat dan komentator pendidikan, tertarik pada sosbud dan humaniora

dewantoro8id.wordpress.com • Tak limpah materi, tapi membeli buku. Tak pintar, maka terus membaca.

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Artikel Utama

Pembelajaran Tatap Muka Penuh, Tantangan dan Kesempatan

29 Juli 2022   15:15 Diperbarui: 4 Agustus 2022   09:50 197 13 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sejumlah murid mengikuti uji coba pembelajaran tatap muka. (Foto: KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG)

Ini adalah minggu kedua sekolah kami (jenjang SD) melakukan pembelajaran tatap muka secara penuh. Sekolah kami menerapkan lima hari pembelajaran, Senin-Jumat, sampai jam 3 sore.

Tahun pelajaran 2022/2023 diawali dengan Masa Pengenalan Lingkungan Sekolah (MPLS). Jujur, aku secara pribadi tak sanggup membayangkan, bakal seperti apa dan bagaimana pembelajaran ini nantinya. 

Secara, dua tahun ini pembelajaran daring. Beberapa bulan belakangan pembelajan tatap muka terbatas, murid hanya 3 jam di sekolah. Kini murid kembali ke sekolah dari jam 8 pagi hingga jam 3 sore.

Ketidaksanggupan melihat masa depan ini mirip dengan kondisi di awal pandemi di Indonesia, awal 2020. Banyak yang tidak siap dan bingung. Secara mendadak, kami harus mengubah metode, sistem dan pola pembelajaran. 

Bagi guru muda (yang sudah melek teknologi) pun harus tetap belajar. Apa kabar dengan guru angkatan lansia yang terbiasa mengajar klasikal satu arah?

Kini, saat pandemi mulai mereda dan terkendali, pembelajaran tatap muka penuh kembali diterapkan, dengan tetap memakai masker. Otak dan tubuh kembali berontak karena tatanan rutinitas yang sudah mapan kembali dirombak.

Dulu, tiga jam menangani murid, setelah itu agak longgar untuk mengerjakan administrasi, atau berdiskusi dengan rekan kerja. Sekarang dari pagi sampai sore akan bersama murid. 

Jam mengajar sangat padat, khususnya mapel Tematik jadwalnya setiap hari. (Implementasi Kurikulum Merdeka baru diterapkan di kelas 1 dan kelas 4)

Di sekolah kami, wali kelas bertugas menunggu murid saat makan snack dan makan siang. Lalu berkomunikasi pada orang tua saat penjemputan. Bagi guru yang non-wali kelas mendapat tugas piket sebagai pengecek suhu, pengarah untuk cuci tangan serta menunggu anak-anak bermain di play ground.

Ada jeda dua-tiga jam pelajaran dipakai sebentar untuk bernafas, minum atau sekedar melihat pesan WA. Lainnya, kembali menangani para murid. Kebayang kan capeknya?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan