Mohon tunggu...
Wahid Nur
Wahid Nur Mohon Tunggu... pelajar/mahasiswa -

Become

Selanjutnya

Tutup

Wisata

Berziarah ke Candi Gedong Songo

30 Agustus 2015   20:10 Diperbarui: 30 Agustus 2015   20:10 174 2 0 Mohon Tunggu...

Umumnya ziarah itu identik dengan pergi ke pemakaman atau perkuburan, tempat bersemayam jasad orang yang sudah meninggal. Namun disini, ziarah maksudkan lain, lantaran yang kami diziarahi adalah bangunan kompeks candi. Makanya bila orang yang ziarah disebut sebagai peziarah, nah bagaimana dengan sebutan orang yang suka pergi ke candi-candi, bukan sedang berwisata, tetapi karena kesukaannya. Sebut saja mereka itu sebagai Candinolog: sebuah sebutan yang ditujukan kepada orang yang suka pergi ke candi-candi, untuk napak tilas peninggalan leluhur Nusantara. Sebenarnya berziarah ke candi dan Candinolog dimaksudkan sekedar sebagai istilah untuk membedakan dengan kegiatan berwisata pada umumnya. Sekali lagi, Candinolog bukan orang yang ahli soal percandian, apalagi ahli membaca refief candi. Bukan. Bukan demikian. Candinolog hanya sekedar penamaan untuk kalangan kami yang biasa-biasa saja.

Istilah Candinolog itu pula sekedar untuk membedakan dengan para ahli yang memang berkecimpung dalam bidang purbakalaan dan bidang studi sain-ilmiah lainnya: macam Arkeolog, Atropolog atau Javanolog. Istilah Candinolog sendiri sebenarnya baru saya dengar ketika berziarah ke Candi Gedong Songo. Kata itu muncul dari seorang teman yang kebetulan sedang merampungkan tesis pada Jurusan Antropologi di salah satu kampus Negeri di Jogja. Teman kami ini yang sebetulnya punya ide untuk berziarah ke candi dan dia yang mengajak kami melanglang ke banyak candi-candi disekitaran DIY dan Jawa Tengah.

 

Pagi itu kami berencana berkunjung ke Candi Gedong Songo. Waktu berangkat, matahari belum menampakkan sinar. Hawa dingin masih terasa merembas ke sekujur badan. Kabut masih menyelimuti langit desa Darum, Kel. Candi, Kec. Bandungan, Kab. Semarang, Jawa Tengah. Areal Candi Gedong Songo yang berada di lereng Gunung Ungaran, masih sepi. Dengan berkendara sepeda motor, melewati jalan yang menanjak, meliuk-liuk ke kanan dan ke kiri, akhirnya sampai juga kami di lokasi candi. Pagi itu waktu masih menunjukkan sekitar pukul 05.15 WIB. Terbilang kita pada pagi hari itu adalah peziarah pertama yang datang. Pintu masuk candi belum ada yang menjaga. Begitu juga tukang parkir belum ada orang yang mengatur kendaraan untuk diparkir.

Hawa sejuk menyertai peziarahan kami. Namun begitu, jaket, sarung tangan dan kaos kaki yang saya kenakan enggan salah lepas. Teman yang lain pun sama. Hawa sejuk itu, kata teman yang tinggal di desa sebelah, yang kita didaulat sebagai guide dadakan untuk menemani kita berziarah, biasa baginya. Memang, kalau sudah biasa hidup di daerah pengunungan bukan masalah, mau masih pagi buta atau sedang dingin-dinginya saat musim kemarau begini.

Setelah melewati pintu masuk, yang disebelahnya terpampang pada dinding kaca, tempat membeli tiket masuk, tertera tarif Rp. 7.000 untuk turkal (turis lokal) dan Rp. 50.000 untuk turis asing, kami menapaki jalur pejalan kaki dan memasuki areal candi.

Bangunan candi pertama sampai ke candi kelima cukup jauh, satu sama lain terpencar-pencar. Candi Gedong Songo berada pada kawasan yang berbukit. Berjalan menelusuri Candi Gedong Songo, memang membutuhkan stamina lebih dari biasanya berjalan diatas tanah yang datar. Selain jalur bagi pejalan kaki, juga ada horse track diperuntukkan bagi para pengunjung bila tidak ingin kecapaian dengan cara menaiki kuda sewaan. Tarif menunggang kuda bervariasi, mulai dari sekitar dari Rp. 30.000. Tarif disesuaikan dengan lokasi yang akan dituju. Tapi ada yang gratis! Selfie bareng kuda kalau mau. Hiii...hii...hi.

Dari sebelah loket pintu masuk, terus mamasuki semacam pintu gerbang pelataran berjalan menuju ke lokasi candi pertama. Bangunan candi pertama tampak kokoh berdiri. Begitu dari dekat, terus kita naik, tengok kanan-kiri, mengitarinya, beberapa bagian batu yang tersusun sudah bukan aslinya lagi. Tampak juga coretan kata-kata peningggalan para vandalis. Kuncup candi terlihat sudah tidak utuh lagi, sudah ditambah penanggkal petir pula. Soal ini, penangkal petir, memangnya dulu para leluhur yang membangun candi tidak memperhitungkan perpetiran, per-gledek-an. Mungkin sudah beda zaman, jadi beda pula penanganannya.

 

Dari candi pertama, beranjak kemudian berjalan menuju candi kedua. Rute yang dilewati naik sampai melewati lapak-lapak yang berjejer para perjual minuman dan makanan. Setelah itu turun, yang disebelah kanannya terdapat wahana playing fox. Disebelah kiri berdiri bangunan dari kayu, sepertinya kamar-kamar untuk penginapan. Tersedianya lapak-lapak jualan, wahana permainan, kamar-kamar penginapan ini, menandai kawasan candi terurus sebagai tempat wisata. Jadi kalau hendak berziarah, “hilang aura keluhurannya”. Begitu kata seorang teman. “Sudah menjadi pasar, wes dadi objek-objek yang mati, menjadi onggokan batu-batu yang menyusun begitu saja”, tambahnya.

Candi ketiga berada disebelah kanan atas dari candi kedua. Untuk menuju ke candi ketiga dan seterusnya sampai candi kelima, juga sama: naik-turun naik-turun jalan setapak khas perbukitan. Lokasi candi yang berpencar memang memuat para pengunjung, atau peziarah yang ingin menuntaskan ke semua candi harus siap-siap dengan fisik yang prima. Waktu tempuh dari masuk sampai kembali lagi sekira satu jam-an, bisa lebih.

 [caption caption="bergaya"]

[/caption]

Pengalaman saya berzirah ke candi Gedong Songo itu memang sedikit agak payah untuk diceritakan. Payahnya karena berasa dalam batin sendiri saya saja: jadi sebuah pengalaman yang intim. Saya dan teman-teman yang lain pun sudah pasti berbeda ketika itu secara batin melihat begitu gemilang para leluhur Nusantara dalam berhubungan dengan penguasa jagat alam semesta, dan dengan alam itu sendiri. Makanya secara batiniah, ziarah kami ke Candi Gedong Songo, anggap saja sebagai pengalaman bermesraan-mesraan karena sebab dasar ke-Ilahi-an, bukan yang lain. Kalau kita berpikir melihat apa yang ada di jagat raya, termasuk bagaimana para leluhur Nusantara membangun candi sebagai tempat pemujaan, bukankah itu untuk mendekatkan diri kepada penguasa jagat alam semesta. “Semua pada akhirnya berorientasi menuju eng Gusti Pangeran.” Begitu kesimpulan pendek saya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x