Mohon tunggu...
Veronika Gultom
Veronika Gultom Mohon Tunggu... https://vrgultom.wordpress.com

IT - Data Modeler

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Dipertemukan oleh Tuhan Secara Online

18 Oktober 2020   13:25 Diperbarui: 18 Oktober 2020   13:54 121 19 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Dipertemukan oleh Tuhan Secara Online
Sumber foto: https://cdn.pixabay.com/

Mungkinkah Tuhan mempertemukan sepasang manusia secara online? Mungkin saja, apalagi dimasa pandemi ini. Guru dan murid 'bertemu' secara online, karyawan dan boss berdiskusi secara online, teman-teman juga bertemu secara online, paling sederhana lewat video call yang tinggal pencet. 

Bagaimana dengan jodoh? Kenalan standard menanyakan nama, hobi, dsj mungkin online, tetapi bertemu dan kemudian menjalin hubungan, menikah, dan menjalani hidup bersama tentunya tidak online bukan? 

Istilah online itu kan hanya sebuah metoda zaman now yang dikonversi dari model perjodohan jaman baheula. Ada dua pihak yang mencari jodohnya masing-masing, tetapi karena sesuatu hal yang masing-masing tidak saling tahu, kedua pihak yang mungkin berjodoh ini, belum juga dipertemukan, padahal masing-masing disebelah sana dan disebelah sini berupaya mencari calon pasangannya masing-masing.

Adalah seorang kerabat jauh yang sudah lama tidak saling kontak, tiba-tiba menelepon saya di jam yang tidak biasa. Nyaris tengah malam, dan ketika itu saya sudah mau tidur. Karena kerabat ini saya kenal adalah seorang yang baik hati dan tidak sombong, dan selain bersaudara, kami juga berteman, dan kebetulan sudah lama kami tidak saling berkabar, maka telepon saya angkat. 

Kerabat ini adalah seorang pria yang memanggil saya dengan sebutan "Kakak". Setelah ber say hi dan berbasa-basi menanyakan kabar masing-masing, tiba-tiba disebelah sana berkata,"Kak, ada gak teman kakak, perempuan yang bisa dikenalin sama aku?" Sesaat saya berpikir, kami berbeda agama, walaupun saya tidak membatasi pergaulan saya, namun aktivitas saya saat itu selain lingkungan kerja, lebih banyak di lingkungan gereja. 

Jadi yang saya ingat ditengah malam sambil terkantuk-kantuk itu adalah rasanya teman-teman saya lebih banyak teman gereja, dan saya tahu, saudara saya ini sedang mencari calon teman hidup yang seiman, yaitu yang beragama Islam.  Maka saya jawab,"Waduh, teman-temanku, lebih banyak teman gereja. 

Aku gak punya teman perempuan yang muslim". Diseberang sana masih belum menyerah,"Masa sih gak punya teman perempuan muslim yang bisa dikenalin? Cobalah ingat-ingat dulu". Lantas saya jawab sekenanya sambil bercanda,"Ok, nanti saya cari didatabase saya. Jenis kelamin: Wanita, Agama: Islam. Kriteria lainnya apa? Usia, hobby, kota tempat tinggal? Pendidikan? "  he..he..he..ternyata ada databasenya yang bisa dicek sesuai kriteria yang diinginkan.

Pada dasarnya sama saja bukan, ketika ada orang bertanya, "Punya teman yang jomblo gak, kenalin dong?" Maka otak kita langsung mengingat-ingat siapa ya? Makin luas lingkup pertemanan, makin banyak teman, dan biasanya tidak langsung ingat...siapa ya kira-kira?

Saya kira itulah yang diadopsi kedalam aplikasi online dating, jodoh online, kencan online, dll. Bahkan seorang kenalan saya yang asli India menceritakan kalau di India banyak sekali situs-situs kencan online, dan biasanya para ibu yang punya anak lelaki yang sibuk mencarikan jodoh buat anaknya melalui aplikasi online yang tumbuh subur disana. Hal itu sesuai dengan budaya mereka yaitu orang tua yang mencarikan jodoh buat anaknya.

Jadi mengapa harus takut menggunakan aplikasi kencan online, jodoh online, online dating atau apapun istilahnya. Dari tidak kenal menjadi kenal, tentu ada prosesnya. Mau kenal lewat online, dikenalkan oleh teman, orang tua, atau kenalan sendiri karena tidak sengaja ketemu dijalan entah dimana, semua bertahap mulai dari berkenalan, berpacaran, bertunangan, menikah, dst. Hanya saja untuk segala sesuatu yang menggunakan aplikasi teknologi informasi, seseorang dapat lebih fokus mencari sesuai kriteria yang dia mau. Hobi, lokasi tempat tinggal, usia, agama, dll bisa difilter dan system dapat menampilkan daftar sesuai kriteria yang dicari sehingga dapat mempersempit area pencarian. 

Kalau sudah tahu kriteria yang dicari memang akan membantu, tetapi kalau belum tahu yang dicari kriterianya seperti apa, ya sama saja. Itu juga tidak berhenti sampai disitu. Pengguna aplikasi masih harus menentukan pilihan data mana yang akan diprospek. Bayangkan jika aplikasi memberikan data lebih dari seratus. Pusing kan. Mana yang mau diprospek. Kalau semuanya diprospek, habis waktu :D

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN