Mohon tunggu...
Veronika Gultom
Veronika Gultom Mohon Tunggu... Programmer - https://vrgultom.wordpress.com

IT - Data Modeler; Financial Planner

Selanjutnya

Tutup

Tekno Artikel Utama

Harbolnas dan Diskon Abal-abal

12 Desember 2017   23:31 Diperbarui: 13 Desember 2017   14:48 2668 2 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Harbolnas dan Diskon Abal-abal
Ilustrasi. Harvard Business Review

Apakah sebenarnya yang dimaksud diskon abal-abal itu?

Kalau saya baca dari berita dan komentar-komentar konsumen, mereka mengeluhkan diskon yang dianggap abal-abal karena harga sudah di-markup dulu sebelum didiskon atau harga akhir yang dibandingkan dengan harga toko sebelah yang tanpa diskon, ternyata tidak jauh beda walau katanya produk yang dimaksud sudah diskon 50%. Ada pula link diskon palsu menurut berita CNNIndonesia.

Menurut saya, kalau harga di-markup, apakah ada aturannya penjual tidak boleh menaikan harga? Sama saja dengan penjualan offline, penjual berhak menentukan harga jual mereka sendiri, kecuali ada aturan dari pihak berwenang untuk mematok harga suatu barang di antara range harga minimal dan maksimal. 

Lagipula jika harga dibuat murah dalam rangka Harbolnas, dengan menerapkan berbagai macam diskon, apa penjual tidak merugi? Ataukah ada strategyi khusus jauh-jauh hari sehingga penjual tidak merugi jika ingin barangnya dijual dengan harga semurah mungkin dalam rangka Harbolnas?

Menurut saya kuncinya ada pada penyelenggara Harbolnas. Mereka yang harus menggaet sponsor sebanyak-banyaknya agar dapat memberikan diskon kepada pembelinya tanpa merugikan penjual. Misalnya sponsor bank. Diskon sekian persen untuk pembayaran dengan kartu kredit bank X, diskon sekian persen dari penyelenggara e-commerce untuk pembelian minimal sekian. 

Gratis ongkos kirim selama Harbolnas. Bonus dari penyelenggara e-commerce setiap pembelian barang tertentu, dst. Konsumen juga jangan berharap mendapatkan barang murah semurah-murahnya saat berbelanja online. Logikanya penjual juga mengeluarkan biaya produksi, modal usaha walau jualan online tanpa toko. Belum lagi kalau ternyata barang yang dijual itu berasal dari tangan kedua, ketiga, dst. Tentunya akan sulit bagi penjual untuk menekan harga. 

Jika ada aturan harga maksimal dari penyelenggara e-commerce, mereka harus menyiapkan sistemnya untuk dapat mengakomodasi hal ini. Tentunya masing-masing barang dapat berbeda harganya walaupun berada dalam satu kategori. 

Artinya system harus mengakomodasi harga per barang, bukan per kategori, yang artinya mereka harus menyiapkan kode barang untuk masing-masing barang dan memasang range harga, dan penjual harus mencocokkan barang jualannya pada kode barang yang tepat. Dengan demikian penentuan harga barang dapat dipantau untuk mencegah merchant menentukan harga jual seenaknya. 

Jika harga setiap barang sudah terpantau dan berada pada range harga yang wajar, barulah segala macam diskon yang diterapkan akan benar-benar membuat harga menjadi lebih murah dibandingkan hari-hari biasa diluar periode Harbolnas. 

Jadi saya rasa kurang tepat kalau menyalahkan harga yang dinaikkan dulu baru kemudian memberikan diskon. Dalam Harbolnas seharusnya adalah usaha dari para penyelenggara e-commerce untuk menarik sponsor sebanyak-banyaknya sehingga pihak penjual dan pembeli sama-sama diuntungkan atau setidaknya dimudahkan, misal dengan memberikan voucher potongan harga terhadap harga akhir yang ditentukan merchant/penjual. 

Selain itu system e-commerce juga harus benar-benar dipersiapkan, jangan sampai ada bagian-bagian yang belum lolos tes, misalkan diskon pembayaran dari sponsor bank yang seharusnya mengurangi harga pada saat pembayaran, namun ternyata tidak mengurangi karena sistemnya tidak mengakomodir hal itu alias tidak dipersiapkan untuk periode khusus. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Lihat Konten Tekno Selengkapnya
Lihat Tekno Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan