Mohon tunggu...
VEGA MA'ARIJIL ULA
VEGA MA'ARIJIL ULA Mohon Tunggu... KARYAWAN SWASTA -

Alumni Universitas Negeri Semarang. Hobi membaca koran, menulis dan bermain futsal. Penggemar tim sepakbola Arsenal FC. vegaensiklopedia10@gmail.com vegaensiklopedia10.blogspot.com

Selanjutnya

Tutup

Bola Artikel Utama

Ada Kendala Bahasa di Balik Gemerlapnya Piala Dunia

19 Juni 2018   16:29 Diperbarui: 21 Juni 2018   20:20 2335 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ada Kendala Bahasa di Balik Gemerlapnya Piala Dunia
ilustrasi: www.rt.com/politics

Kita tentu pernah mendengar ungkapan dari Virginia Wolf bahwa "Language is wine upon the lips".

Ungkapan di atas tentu memiliki makna yang jelas, di mana bahasa merupakan sebuah anggur di bibir.

Tentu warga Rusia tidak akan mencicipi minuman yang sama dengan yang dikonsumsi oleh orang lain.

Oleh karenanya, bahasa menjadi faktor yang patut diperhatikan oleh pemerintah Rusia. Pasalnya bahasa menjadi kendala terbesar pada pagelaran Piala Dunia 2018.

Berdasarkan studi yang dilakukan oleh Gazeta pada tahun 2003, hanya terdapat 16 persen warga dewasa yang mengaku dapat berbicara dalam bahasa Inggris. Kemudian angka tersebut berkembang menjadi 30 persen di tahun 2015.

Kendala dalam berbahasa ini umumnya terjadi di berbagai daerah utamanya di tempat-tempat umum yang berhubungan dengan gelaran Piala Dunia.

Area fan fest, misalnya, di tempat ini panitia penyelenggara dengan mudahnya dapat memberikan jasa volunteer dengan keahlian bahasa Inggris.

Namun, menjauh dari area fan fest Piala Dunia, situasi ini tidak terjadi. Tempat-tempat umum, jasa transportasi, restoran dan supermarket menjadi tempat yang menakutkan kala satu pihak dengan pihak lainnya terkendala dalam berbahasa.

Terlebih lagi, janji dari pemerintah Moscow untuk menambahkan bahasa Inggris di sudut-sudut jalan sekitar Moscow juga tidak kunjung terealisasi. Akibatnya, supporter kontestan Piala Dunia 2018 menjadi kesulitan dalam berkomunikasi.

Faktanya, di berbagai sudut kota di negara Rusia masih menggunakan bahasa Cyrill. Dengan adanya masalah seperti ini tentu menyulitkan mereka yang akan tinggal sementara guna menyaksikan negara mereka bertanding. 

Akibat bahasa yang kurang familiar ini, beberapa fans terpaksa harus menggunakan Google Translate guna menangani masalah yang terjadi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x