Mohon tunggu...
Devy Arysandi
Devy Arysandi Mohon Tunggu... Mahasiswa - Remahan Rakyat

Masih memanusiakan manusia dengan cara manusia hidup sebagai manusia yang diciptakan Tuhan untuk menjadi manusia sebaik-baiknya manusia.

Selanjutnya

Tutup

Diary

Kisah Nyata: Mahasiswa Danusan Pontang-panting Cari Dana

6 Juli 2021   11:02 Diperbarui: 6 Juli 2021   11:16 292 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Diary. Sumber ilustrasi: PEXELS/Markus Winkler

Masuk kuliah kalo ga ikut kepanitiaan rasanya seperti sayur asem kurang garem. Walaupun, organisasi sudah melelahkan, biasanya seorang mahasiswa akan ketagihan dan mencoba hal lain yang lebih menyenangkan. Mahasiswa yang satu ini dikenal sebagai mahasiswa yang super aktif, super sibuk, super repot, dan satu lagi sering dispen. Jadwalnya yang padat dengan segudang kegiatan yang menumpuk, tidak membuatnya gentar dan mundur selangkah saja. Semangatnya terus membara dan terlihat dari kesehariannya yang tidak mengenal lelah, yaitu selesai kelas, lanjut rapat organisasi, pas ada event ya gaskeun!

Memperluas relasi di dunia perkuliahan, sudah menjadi suatu keharusan bagi seorang mahasiswa. Bukan hanya mengejar target nilai A untuk memenuhi Kartu Hasil Studi (KHS), tapi mencari pengalaman dalam bersosialisasi juga sangat diperlukan. Jangan sampai, ketika kuliah hanya menjadi "Mahasiswa Kupu-Kupu" alias kuliah pulang-kuliah pulang. Jadi, untuk para mahasiswa ikut kepanitiaan kudu banget dah. Itung-itung mencari pengalaman untuk memperkaya CV kalian, saat memasuki dunia kerja.

Kepanitiaan dalam suatu kampus, umumnya dibentuk ketika suatu acara mulai mendekati puncaknya. Jauh-jauh hari sebelum acara dimulai, akan dibentuk suatu panitia untuk mengurusi acara tersebut. Acara yang diselenggarakan sangatlah beragam, mulai dari Dies Natalies, perayaan acara-acara besar, dan lain sebagainya. Dalam hal ini, sudah barang tentu dibutuhkan partisipasi dari seluruh pihak untuk kelangsungan setiap acara yang diusung, terutama mahasiswa sebagai kaum mayoritas di kampus.

Dalam hal perekrutan mahasiswa yang akan menjadi panitia, terlebih dahulu dibentuk pesan siaran atau Broadcast yang berisi ajakan kepada mahasiswa untuk mendaftar. Lalu, akan diadakan sosialisasi dari pihak inti sebelumnya dalam memilih calon kandidat inti selanjutnya. Nah, mungkin kalian akan berkhayal betapa serunya menjadi seorang pemimpin untuk melatih jiwa kepemimpinan.

Tapi tidak semudah itu, Ferguso!

Untuk mendapatkan posisi inti dalam suatu kepanitiaan acara, diharuskan pengalaman yang relevan dan dapat dipertanggungjawabkan. Biasanya, pihak inti sebelumnya akan mendata calon-calon yang berpengalaman dari acara sebelumnya. 

Sehingga, bagi mahasiswa yang baru bergabung dalam kepanitiaan, akan ditempatkan di bagian lainnya. Jangan salah ya, bukan menjadi tukang bersih-bersih atau benerin tenda di acara, tapi masuk ke dalam suatu divisi yang amat dibutuhkan, yakni divisi dana usaha atau lebih dikenal sebagai danusan.

Terlebih, ketika anggota panitia yang lain berkeinginan untuk mengundang bintang tamu. Jangan main-main, biasanya guest star yang dipilih adalah orang terkenal seantero negeri atau didominasi oleh para artis ternama, sekelas Afgan dan grup band Sheila on 7.

Nah, di sini peran seorang danusan sangat berpengaruh. Danusan akan menjadi seorang "enterpreuner", bahasa kerennya seperti itu. Dalam waktu sekejap, mahasiswa danusan akan berubah menjadi pengusaha kelas mahasiswa yang membangun suatu usaha penggalangan dana. Usaha yang didirikan dari setiap danusan, umumnya didominasi oleh usaha kecil, yakni berdagang. 

Dagangan yang disajikan pun beragam, mulai dari jajanan kaki lima, sampai makanan berkelas di hotel bintang lima pun dapat ditemukan di dalamnya. Jadi, jangan heran ketika mahasiswa danusan sedang melancarkan aksinya dengan strategi promosi sedemikian rupa untuk mencari dana. Semangat juang '45 akan kalian jumpai dalam hal ini.

Pokoknya, pengalaman menjadi mahasiswa danusan tidak akan terbayangkan dan tergantikan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan