Mohon tunggu...
Unu Nurahman
Unu Nurahman Mohon Tunggu... Guru - Guru SMAN 1 Leuwimunding Kabupaten Majalengka dan Dosen Fakultas Ilmu Budaya Prodi Bahasa dan Sastra Inggris Universitas Sebelas April Sumedang

Nama: UNU NURAHMAN, S.S.,M.Pd. Pendidikan: S-1 Bahasa dan Sastra Inggris STBA Sebelas April Sumedang S-2 Pendidikan Bahasa Inggris Unindra PGRI Jakarta Pekerjaan: Guru/PNS

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Tinjauan Kritis terhadap Islamofobia dan Sekulerisme

9 April 2022   15:14 Diperbarui: 9 April 2022   15:19 344
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Humaniora. Sumber ilustrasi: PEXELS/San Fermin Pamplona

PBB (Perserikatan Bangsa-Bangsa) menetapkan tanggal 15 Maret sebagai Hari Anti Islamofobia. Pada dasarnya hal ini merupakan pengakuan internasional terhadap kebenaran ajaran Islam yang penuh toleransi dan kedamaian. Teroris yang sesungguhnya adalah mereka yang membentuk dan meyakini Islamofobia.

 

Oleh: Unu Nurahman, S.S.,M.Pd.

GP SMAN 1 Leuwimunding Provinsi Jabar

Dosen Fakultas Ilmu Budaya Prodi

Universitas Sebelas April Sumedang

 

Tanggal 15 Maret yang berlatar aksi pembantaian mesjid Christchurch Selandia Baru dan menewaskan 51 orang muslim pada hari Jumat tahun 2019 ditetapkan oleh PBB (Perserikatan Bangsa-Bangsa) sebagai Hari Anti Islamofobia. Hal ini memberi makna tersendiri bagi umat Islam karena pada hakekatnya merupakan pengakuan kebenaran ajaran Islam yang penuh kedamaian dan rahmat bagi sekalian alam.

Merujuk kepada Wikipedia, islamofobia adalah istilah kontroversial yang merujuk pada prasangka, diskriminasi, ketakutan, dan kebencian terhadap Islam. Terbentuknya Islamofobia  dilandasi opini bahwa Islam identik dengan terorisme dan extrimisme. Hal ini mulai diinisiasi oleh Negara Sekuler pada tahun 1980-an dan mencapai kulminasinya ketika tragedi WTC (World Trade Center) dan Pentagon tanggal 11 November 2001.

Presiden George Bush dalam keterangan resminya menyatakan Amerika Serikat (AS) dalam keadaan perang dan menuduh Osama bin Laden, pendiri kelompok Al Qaeda yang diduga bermukim di Afghanistan sebagai otak serangan ini. Sebelum Uni Soviet runtuh, AS mendanai semua kegiatan Osama bin Laden dengan organisasi Al Qaedanya  untuk menghadapi Soviet melalui latihan militer di Pakistan.

Pernyataan Bush tersebut tentu menimbulkan Islamofobia bukan saja kepada umat muslim di AS tetapi juga di seluruh dunia. Mereka selalu dicurigai sebagai teroris bahkan banyak yang menjadi korban kekerasan. Beberapa tahun kemudian, tabir dugaan konspirasi mulai terungkap, Peneliti Profesor Steven E. Jones, guru besar Fisika di Brigham Young University, Utah, dan Prof Dr Morgan Reymonds, guru besar pada Texas University yang melakukan penelitian tragedi WTC/Pentagon dari sudut teori fisika dan menemukan kejanggalan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun