Mohon tunggu...
Ummi Hanifah
Ummi Hanifah Mohon Tunggu... Pelajar Sekolah - Ummi Hanifah

Pasti Bisa!

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Kegiatan Kampus Mengajar Mahasiswa UPI di SD 3 Labuhan Ratu Dua pada Masa Pandemi

23 September 2021   19:37 Diperbarui: 23 September 2021   19:44 60 2 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Pandemi Covid-19 telah melanda hampir seluruh negara di dunia dan mengakibatkan aktivitas manusia menjadi terhambat. Seluruh kalangan masyarakat merasakan dampak yang disebabkan oleh pendemi ini. Pandemi Covid-19 ini telah merubah seluruh tatanan hidup masyarakat dari segala bidang salah satunya yaitu bidang pendidikan. 

Banyak upaya yang telah diluncurkan oleh pemerintah Indonesia untuk menghentikan penyebaran Covid-19. Salah satunya yaitu kebijakan yang dikeluarkan oleh Mentri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Mendikbud-ristek), yaitu Mas Mentri Nadiem Anwar Makarim untuk melaksanakan kegiatan belajar mengajar melalui jaringan internet/daring di setiap sekolahan maupun diberbagai perguruan tinggi yang ada di Indonesia dengan cara melaksanakan kegitan belajar mengajar di rumah saja hal tersebut dilakukan sebagai upaya menghentikan penyebaran Covid-19.

Pembelajaran online atau daring adalah pembelajaran yang dilaksanakan dengam memanfaatkan teknologi media digital menggunakan jaringan internet. Menurut pemerintah pembelajaran online diharapkan dapat mernjadi cara yang paling efektif dan efisien untuk tetap melaksanakan kegiatan pembelajaran ditengah pandemi saat ini.

Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi juga mengeluarkan sebuah kebijakan Merdeka yaitu belajar Kampus Merdeka (MBKM) bagi perguruan tinggi. Hal tersebut diluncurkan untuk meningkatkan kompetensi baik dari segi kongnitif, afektif, dan psikomotor.

Kampus Mengajar merupakan salah satu bentuk pelaksanaan dari kebijakan MBKM berupa asistensi atau pendampingan mengajar untuk memberdayakan mahasiswa dalam membantu proses pembelajaran di sekolah dasar (SD) berbagai desa/kota di Indonesia khususnya sekolah 3T dalam rangka mewujudkan merdeka belajar selama masa pandemi dan membantu sekolah dasar dalam mewujudkan belajar dari rumah secara optimal. Kegiatan ini dimulai pada tanggal 22 Maret sampai 25 Juni 2021.

Terdapat 15.000 mahasiswa dari seluruh perguruan tinggi di Indonesia mendaftar untuk mengikuti kegiatan Kampus Mengajar angkatan 1. Dan Alhamdulillah saya mendapat kesempatan untuk berpartisipasi dalam kegiatan ini. Saya sangat bersyukur bisa ikut berpartisipasi mengikuti kegiatan Kampus Mengajar Angkatan 1, karena kegiatan ini sejalan dengan pendidikan yang saat ini saya tempuh yaitu Pendidikan Guru Sekolah Dasar di Universitas Pendidikan Indonesia. 

Saya berharap dengan mengikuti kegiatan ini dapat menambah pengalaman dan ilmu dalam mengajar di Sekolah Dasar. Tentunya banyak sekali hal baik yang didapat dalam mengikuti kegiatan Kampus mengajar. Dalam program Kampus Mengajar angkatan 1 mahasiswa akan mendapatkan bantuan potongan UKT, bantuan biaya hidup, dan konversi 12 SKS. Selain beberapa keuntungan diatas  saya mendapat pengalaman yang luar biasa dari para guru dan siswa-siswai di UPTD SD Negeri 3 Labuhan Ratu Dua yang mungkin tidak akan saya dapatkan ditempat lain.

Saya ditempatkan di UPTD SD Negeri 3 Labuhan Ratu Dua, Desa Labuhan Ratu Dua, Kecamatan Way Jepara, Kabupaten Lampung Timur, Provinsi Lampung. Bersama 5 Mahasiswa lain dari beberapa perguruan tinggi yang berbeda.  Akses jalan menuju sekolah terbilang cukup baik dengan jalan beraspal, namun banyak jalan yang berlubang. 

Di dalam sekolah terdapat Dua bangunan besar yaitu 1 bangunan baru yang memiliki 3 kelas dengan kondisi yang baik . Dan 1 bangunan lagi yang terdiri dari 1 ruang guru, 3 ruang kelas dengan kondisi kelas yang kurang baik karena termasuk bangunan lama sehingga atapnya banyak yang berlubang serta infrastruktur kelas yang kurang lengkap, dan terdapat 1 ruang UKS yang di dalamnya terdapat 1 kamar mandi. 

Terdapat bangunan kecil yang difungsikan sebagai kantin serta terdapat lantai yang diatasnya diberi atap sebagai tempat parkir. Disekolah tersebut setiap tingkatan kelas nya hanya berjumlah 1 kelas dengan jumlah siswa kurang lebih terdapat 13 sampai 20 siswa pada setiap kelasnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Lihat Konten Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan