Humaniora

Analisis Kedai Kopi Jelang Pilkada Siantar : Hulman Dope On Katua

12 November 2016   02:44 Diperbarui: 21 Desember 2016   18:58 312 1 0
Analisis Kedai Kopi Jelang Pilkada Siantar : Hulman Dope On Katua
dokumentasi pribadi

Oleh : Ulamatuah Saragih

Selengkapnya : https://www.kompasiana.com/ulamatuah/analisis-kedai-kopi-jelang-pilkada-siantar-hulman-dope-on-katua_58261f883397730f188b456f

Sore kemarin  saya singgah di tempat nongrong rekan-rekan yang umumnya pemborong dan wartawan di Jalan Kartini Bawah, yang lazim disebut Stasiun Kereta Api Pematangsiantar. Dulu memang saya sering ngopi di situ. Sudah agak lama tidak gabung .Sore itu, kebetulan lewat , tiba-tiba  beberapa orang menegur setengah berteriak . “ Minum jo katua....... “, kata mereka seperti memaksaku memarkir mobil dan akhirnya ikut bergabung, bersama teman-teman di antaranya ada Basmin Sianipar, Sabam Munte, Aslan Damanik, Rikar Napitu, Bona Lumbangaol dan lain-lain.

“ Boado dibaen hamu Pilkada Siantar on . Ise do monan g on “, kataku melempar pertanyaan kepada kawan-kawan. Sudah kuduga, jawaban mereka hampir senada (masih) mengunggulkan Hulman Sitorus ( Pasangan Calon Walikota No 2 Hulman Sitorus-Hefriansyah). “ Hulman do na maen dohot TRS “, kata salah seorang dari temanku. “ Kalau Westo dan Sujud, kayaknya kurang bergerak “, kata seorang teman yang lain menimpali. “ Hulman do pe on katua.......!!! “ kata teman lain mendukung pernyataan terdahulu.

Seperti telah diketahui, bahwa tahapan pemungutan suara Pilkada (susulan) kota Pematangsiantar akan berlangsung 16 Nopember 2016 . Akan bertarung 4 pasangan calon yaitu : 1. Sujito-Djumadi, 2. Hulman Sitorus-Hefriansyah , 3. Teddy Robinson Siahaan-Zainal Purba, dan 4. Wesly Silalahi-Sailanto

Singkat cerita dari obrolan di stasiun kereta api ini, saya memperoleh kesan bahwa ternyata, Hulman Sitorus (masih) mendapat dukungn luas dari masyarakat Kota Pematansiantar. “ Maen do si Hulman on, muse dang korupsi selama walikota “, ujar seorang rekan memberikan argumentasainya.

Lebih kurang 2 jam ngumpul di stasiun, saya pamit kepada teman-teman duluan pulang. Entah kenapa, saya pengen makan pansit di Simpang Empat Pematangsiantar. Akhirnya saya singgah makan pansit di Pansit Gajah Simpang Empat.Sendiri. Tak ada yang kukenal, dan seperti biasa banyak orang makan pansit di situ. Saya diam aja mendengar orang-orang membual. Tapi kayak nyambung juga dengan pembicaraan di stasiun tadi. “ Molo di hutanami di Marihat tong do tu Hulman  “ ujar seorang lelaki tua di meja sebelahku, Aku diam aja menyimak. “ Memang Hulman do pe monang on lae...” ujar rekan bicara si bapak tadi sambil menikmati pansitnya.

Sudah menjelang magrib, akhinya saya pulang ke rumah saya di kawasan Jalan Asahan, tepat di perbatasan Kota Pematangsiantar dan Kabupaten Simalungun. Seperti biasa, begitu tiba di rumah saya langsung membuka komputer dan berinternet ria. Iseng-iseng juga  membaca berita di media online. Saya tergelitik juga membaca tulisan kawan saya Tigor Munthe di media online..Dua tulisannnya kubaca sampai tuntas. Satu berjudul :  “Pilkada Siantar Pahit “ di Siantar 24 Jam dan satu lagi di  Siantar News.Com berjudul : “ Pilkada Siantar dan Kedai Kopi “. Yang buat nyambung dengan yang kualami sore itu adalah tulisan yang kedua ini. Di tulisan itu, Tigor Munte juga menulis : “Tapi mendadak yang duduk di sampingku, yang cukup dikenal di Pematangsiantar sebagai tokoh dan sudah bayak berinteraksi dengan banyak pejabat politik karena dia aktif di dunia kontek-kontek alias Orari, berbisik ke dekatku : “Hulman dope on lae….” katanya. Selanjutnya ditulisnya : “Akupun manggut-manggut setelah setengah berbisik dia bilang sejumlah alasan kenapa Hulman masih akan menang. Manggut-manggut adalah sebuah misteri sekaligus penghormatan terhadap para tokoh dan senior.”

Itulah sekilas obrolan yang juga mungkin boleh disebut “ analisis kedai kopi“ tentang Pilkada Siantar. Namanya obrolan dan perkiraan, bisa saja kelak benar bisa juga salah, tentu penuh dengan subjektivitas.

Secara fakta dan objektivitas juga memang banyak keunggulan pasangan Hulman Sitorus-Hefriansyah dibanding dengan 3 paslon lainnya. Tidak bisa dipungkiri, bahwa di antara keempat Calon Walikota Pematangsiantar, Hulman boleh jadi paling populer. Itu logis karena dia adalah Walikota Pematangsiantar lima tahun terakhir, dan tentu paling intens berinteraksi dengan berbagai lapisan masyarakar dibanding dengan calon lainnya, semisal Teddy Robinson Siahaan dan Wesly Silalahi yang walaupun “ Siantarman”, tapi selama ini lebih banyak berkiprah di luar kota ini. Sementara satu lagi calon yaitu Sugito, walau selama ini tinggal di kota ini kayaknya masih kurang intens selama ini berinteraksi dengan kalangan masyarakat.

Kalau saya ditanya secara pribadi,(agak subjektif), maka di antara Calon Walikota Pematangsiantar yang saya kenal hanyalah Hulman Sitorus dan juga wakilnya Hefriansyahnoor.Setidaknya sama Hulman saya pernah ngomong, pernah jabat tangan, bahkan pernah mangan jagal biang “ dekat rumahnya di kawasan Jalan Mual Nauli Pematangsiantar, bersama rekan  saya Jalatua Hasugian , walau secara kebetulan ketemu di lapo itu  lebih kurang 2 tahun yang lewat. Hulman itu memang sederhana, berbaur dengan masyarakat, dan tak enggan duduk di lapo.Sementara tiga calon walikota yang lain tidak saya kenal, tidak pernah ngomong apalagi berjabat tangan. 

Tentu itu terjadi karena di antara kami memang tidak ada kepentingan ataupun hubungan yang memungkinkankan untuk saling kenal.Jujur yang saya tau, TRS itu orang Jakarta atau bukan tinggal di Siantar. Saya tau kami sama-sama alumni SMA 2 Pematangsiantar, adik kelas saya di sekolah itu.Wesly Silalahi yang saya tau selama ini adalah Notaris juga tinggal di Jakarta ( luar Siantar). Beliau saya tahu adalah putra dari alm Bpk St Wongso Silalahi, kebetulan pernah jadi Ketua Sektor Beacukai GKPS Jalan Singa ( Efrata), dimana saya menjadi anggotanya. Yang satu lagi, calon walikota adalah Sujito, yang katanya adalah salah seorang pimpinan di PT STTC Pematangsiantar, dan saya belum pernah melihatnya secara langsung, hanya di koran dan media sosial.

Fakta-fakta objektif terkini yang saya lihat, memang pasangan Hulman Sitorus-Hefriansyah memiliki potensi besar untuk memenangi pertarungan Pilkada Pematangsiantar. Faktor utama bahwa pengaruh dan bekas kerjaan Hulman selama menjadi walikota 2010-215 masih sangat besar. Banyak pendapat mengatakan, bahwa sebagian besar pejabat dan ASN di kota ini masih menginginkan Hulman untuk memimpin, khusunya guru-guru . “ Kalau kami guru-guru akan  tetap memilih Hulman. Dia yang jelas, sertifikasi lancar, tak ada potongan. Enaklah Pak Hulman itu. Tidak otoriter. Calon yang lain kami gak tau “, ujar DU Rhynney Purba SPd, seorang guru di salah satu SMP Negeri Pematangsiantar. Selama ini, kata para ASN, bahwa mereka tenang bekerja, tidak dicecoki dengan mutasi dan lain-lain, serta urusan kepegawaian lancar.

Faktor lain, bahwa selama Hulman “pengangguran” lebih setahun belakangan, juga terus “bergirilia”merebut hati pemilih. Itu dimungkinkan karena dia memang tinggal din kota ini, sementara calon lain harus bolakbalik masuk-keluar kota Siantar selama lebih setahun ini. Faktor yang juga keberuntungan Hulman adalah terpilihnya DR JR Saragih SH ( bupati Simalungun) sebagai Ketua Partai Demokrat Sumatera Utara beberapa minggu yang lewat. Konsekwensinya, JR Saragih juga seperti “allout” untuk mengantar Hulman Sitorus – yang kini masih sebagai Ketua Partai Demokrat Pematangsiantar--ke kursi Siantar 1.

Fator lainnnya, walau tidak ada prestasi yang menonjol hanya linier, bahwa selama menjadi Walikota Pematangsiantar 2010-2015, Hulman “tergolong bersih”, sepertinya tidak ada muncul ke permukaan ataupun pers.Bahkan di tahun 2014, laporan keuangan Pemko Pematangsiantar untuk  pertama kalinya meraih penililain  dari BPK “ WTP ( wajar tanpa pengcualian) “

 Faktor lainnya, harus diakui bahwa Hulman Sitorus sudah berpengalaman bagaimana strategi memenangi Pilkada. Pertarungan Pilkada tahun 2010 Hulman berjaya mengguli jauh 9 pasangan calon. Pasangan Hulman Sitorus atau populer dengan sebutan “ HOKI “ tahun 2010 berhasil memperoleh lebih 32 suara.Untuk pilkada kali ini hanya 3 pasang calon yang menjadi pesaingnya. Mungkin akan labih mudah bagi Hulman untuk bermain cantik manisnya.  Di sisi lain memang ada isu negatif yang masih dihembuskan lawan-lawan politiknya menjelang Pilkada 16 Nopember 2016. Di antaranya disebut-sebut kembali soal VOUCHER pada Pilkada tahun 2010. Tapi kayaknya isu itu sudah dilupkan banyak orang. 

Mungkin banyak fakta-fakta objektif yang memberi peluang bagi Hulman Sitorus untuk berkuasa lagi di kota berpenduduk hampir 300 ribu orang ini. Yang pasti juga bahwa Hulman Sitorus  kayaknya didukung orang-orang yang benar-benar punya basis massa. Sedangkan calon yang lain, sepertinya masih “mengekspor” orang-orang dari luar kota ini. 

TRS, misalnya didukung dan menghadirkan Gubernur Sumut Tengku Erry Nuradin beserta sejumlah politisi baik dari propinsi maupun dari Jakarta seperti Elman Saragih, Martin Hutabarat dan lain-lain. Lain pula Wesly Silalahi, justru menghadirkan, Walikota Surabaya Tri Rismaharini dan sejumlah tokoh politik tingkat propinsi dan nasional seperti Junimart Girsang dan lain-lain. Saya pun gak tau , apakah kehadiran Risma cukup signifikan untuk menambang dukungan suara kepada pasangan Westo. Sementara  Sujito, tidak menghadirkan siapa-siapa.

Itulah gambaran sepintas peta pertarungan Walikota Siantar yang unik ini. Sepertinya ada “perang bintang “, yaitu 1. TRS-Tengku Erry, 2. Hulman-JR, 3. Wesly-Risma dan Sujito- Gak tau siapa....

Cerita pilkada, tentu tidak terlepas dari faktor x dan juga primordial. Selain adanya janji-janji juga sudah jamak akan terjadi “money politik”,atau paling tidak “cost politik” untuk memobilisai pemilih ke TPS. Siapa paslon yang dominonan memobilasi pemilih ke TPS akan tampil jadi pemenang. Boleh jadi juga nanti, tingkat partisipasi pemilih rendah karenan kurang mobilisasi, tidak ada “ongkos” ke TPS maka pemilih tidak hadir.Di sisi lain, Siapa pemenang Pilkada Siantar kali ini, maka pemilih beragama Islam akan sangat menentukan.

Sedangkan suara teman-teman beragama Kristen dan yang lainnya kayaknya akan menyebar di empat pasangan calon.. Kebetulan di antara empat calon walikota, tidak ada yang beragama Islam, sebaliknya semua calon wakil walikota adalah beragama Islam. Oleh karena itu boleh jadi figur calon wakil walikota yang paling “dekat” dengan umat muslim akan memenangi pertarungan ini.

Seorang teman berpendapat, bahwa di antara calon wakil walikota, maka kayaknya Herfriansyah lebih intens berkomunikasi dengan tokoh-tokoh muslim. “ Ormas Islam mempunyai hubungan yang baik dengan Hefriansyah “ ujar Muhammad Choir Nasution, seorang pemerhati Pilkada Siantar.

Cereta-cerita di atas, menunjukkan indikasi siapa yang bakal menjadi pemenang pertarungan Pilkada Siantar. Iseng-iseng juga saya buat survey di kalangan mahasiswa beberapa hari yang lewat, hasilnya, Hulman Sitorus masih lebih populer. Tapi entahlah, mungkin calon lain juga punya strataegi dan kiat-kiat tersendiri untuk meraih kemenangan.Selamat berdemokrasi, selamat bertarung........

Oleh : Ulamatuah Saragih