Mohon tunggu...
ucizny
ucizny Mohon Tunggu... Lainnya - Penulis yang sedang belajar

Hobi aku menyanyi, menulis, mengambar kadang suka mencari hal hal baru buat mengisi waktu luang.

Selanjutnya

Tutup

Diary

Pengalaman Terindah Bersama Mereka

4 Desember 2022   21:12 Diperbarui: 5 Desember 2022   02:32 73
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

     

     Pagi hari ini sangat cerah, matahari seperti sedang bersenang senang dengan awan. Disisi lain, Remi gadis kecil yang berumur 7 tahun masih tertidur lelap di ranjang nya yang empuk. Remi adalah anak terakhir dari tiga bersaudara ia memiliki 2 kakak laki laki.

     Kenma selaku kakak kedua nya, berjalan ke arah kamar Remi. Ia mencoba untuk membangunkan adik nya dengan berbagai macam cara, semua cara ia lakukan untuk membangunkan Remi, tetapi Remi sangat sulit dibangunkan.

      Kenma memikirkan satu cara untuk membangunkan adik kecil nya yang manis ini. Ia berteriak dari kejauhan untuk membawa Remi jalan jalan keluar rumah. Tanpa aba aba sekalipun Remi langsung menyaut ajakan Kenma dengan merengek.

      Kenma menyuruh Remi untuk membasuh wajah dan menggosok gigi saja, tidak usah mandi karena Remi sudah sangat manis tanpa mandi. Di kejauhan Noya selaku kakak pertama Remi menyuruh mereka untuk jangan lupa membeli makanan.

      Noya juga seorang kakak yang penyayang kepada dua adik mereka, tetapi juga sedikit keras dan tegas, untuk kebaikan kami. Kenma adalah kakak yang cukup perhatian kepada Remi. Apapun yang Remi lakukan selalu diawasi dan dikhawatiri.

      Kami mulai berjalan jalan. Kenma dan Remi menemukan toko makanan terlihat sangat ramai pelanggan, makanannya terlihat sangat lezat. Mereka pergi ke toko tersebut untuk membeli makanan untuk orang di rumah.

      Antrian yang panjang membuat Remi sesak. Remi meninggalkan Kenma di dalam dan membiarkan Kenma membeli makanan itu sendirian. Terlihat Kenma sudah keluar dari toko itu, Kenma menghampiri Remi, Remi dengan sigap membantu kakak nya untuk mengangkat kantong yang berisi makanan.

      Selama perjalanan kembali, Remi selalu saja menjahili Kenma, menurut nya mejahili kakak keduanya itu menyenangkan, beda sekali dengan menjahili kakak pertama itu menakutkan, kadang Kenma juga suka marah tetapi juga ramah senyum.

      Sesampainya di rumah, Kenma dan Remi meletakkan makanan yang telah dibawanya di atas meja makan. Meraka sekeluarga makan bersama menukar canda dan tawa, umi dan abi pun berencana untuk mengajak kami jalan jalan ke luar rumah.

      Kami disuruh untuk mandi dan segara bersiap siap, selesainya bersiap siap. Remi berlari ke arah mobil dan menempati tempat dekat kaca mobil. Noya sudah menempati sudut kanan, begitu juga Remi sudah menempati sudut kiri kaca mobil, Kenma terpaksa duduk di tengah mereka.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun