Mohon tunggu...
Mustyana Tya
Mustyana Tya Mohon Tunggu... Penulis, jurnalis dan linguis

Seorang pejalan yang punya kesempatan dan cerita

Selanjutnya

Tutup

Travel Pilihan

Perahu Oleng Kapten! Hampir Tenggelam di Laut Halmahera

17 Mei 2021   16:11 Diperbarui: 17 Mei 2021   16:17 47 2 1 Mohon Tunggu...

Pulang dari liputan itu, saya berinisiatif untuk dapat pergi ke tempat lain yang bisa dieksplorasi. Pegawai bank menunjuk suapaya kita menyeberang ke satu pulau yang katanya punya pasir putih yang bagus. 

Setelah nunggu sangat lama menjelang sore kami baru berangkat ke pulau tersebut. Inilah bagian gak enaknya, karena kami menumpang katingting alias perahu motor yang asepnya nauzubillah! Ngepul, item dan bikin sesek saya yang ada di belakangnya. Duh elah. 

Kira-kira waktu ke sana kurang dari 1 jam tapi ternyata di tengah laut ombak mengobang ambingkan kami sampai serasa air laut hanya beberapa senti dari muka saya.

Beberapa kali adrenalin kami naik, gegara perahu oleng ke kanan ke kiri. Apalagi dengan bunyi kayu yang berderak derak membuat saya kelepasan berteriak. "Ah Awwww Ahh Aww" mendung mulai menggelayut. 

Cuaca benar-benar tak bersahabat. Gerimis pun datang. ya Allah! Segala doa sudah saya panjatkan tetapi si kutukupret dua laki-laki di depan saya malah cengar cengir. Dia pikir itu lagi main roller coster ya sembari angkat-angkat tangan. 

Saya tahu sebenernya mereka juga takut tapi menyembunyikan saja. Kami pun benar-benar mematung tak bergerak karena takut menyalahi keseimbangan dan bikin kapal rapuh ini bener-bener terbaik. Akhirnya, pak kapten yang juga kelihatan cemas menyarankan kita untuk kembali ke kapal. Apa? sudah sejauh ini!

Tapi dia bilang perahu ini gak ada lampu jadi dia harus kembali ke Madopolo sebelum gelap. Kalau memaksa harus ke pulau itu khawatir ga bisa pulang. Kalau dipaksa pulang berbahaya karena bisa nabrak apa saja gegara gak ada lampu. 

Akhirnya kami pasrah, ikut aja mau pak kapten meski mikir juga sih kami sudah sejauh ini melewati ketakutan, dan keluar uang banyak sampai Rp 1 juta buat sewa perahu ini. Hiks... Tapi daripada dipaksain. Sebenernya sih, harusnya kami disediakan perahu yang lebih layak sihh... kenapa gak sih...

Dokpri
Dokpri
Sampai kembali ke kapal induk, saya disambut senja yang sebenernya gak bagus-bagus amet tapi entah kenapa, siluet yang diciptakan tuhan ini sedemikian keren karena latarnya laut lepas gitu. Hwow banget kan! 

Saya yang hobi fotografi langsung membidik objek-objek keren termasuk diri saya sendiri wkwkwk... Tetap saya butuh rekan untuk membantu saya foto, sebagai gantinya saya memotret dia dengan tidak mengecewakan tentu saja. Dan dia semangat banget dapat foto-foto keren dari saya.

Dokpri
Dokpri
Dokpri
Dokpri
Lepas foto, sembari menunggu gelap, saya berbincang dengan pak Kapten kapal besar kami. Asap yang mengepul dari bakaran ikan tidak mengganggu kami, justru kami malah betah duduk santai di tepi laut. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN