Mohon tunggu...
Mustyana Tya
Mustyana Tya Mohon Tunggu... Penulis, jurnalis dan linguis

Seorang pejalan yang punya kesempatan dan cerita

Selanjutnya

Tutup

Travel Pilihan

Odaiba: Gundam, Museum Toyota, sampai Mobil Tron

16 April 2021   15:26 Diperbarui: 16 April 2021   15:42 63 5 0 Mohon Tunggu...

Wah, akhirnya sampai ke Odaiba. Eh ternyata belum kita harus naik MRT atau subway lagi, menyebrang dan jalan lagi. Sunggu PR banget bagi Indo yang demen naik ojek daripada jalan hahaha... Kali ini MRT yang kita pakai beda dari sebelumnya, desainnya lebih keren dan futuristik. Dengar-dengar emang kalau mau ke wilayah ini, beda gitu fasilitasnya transportnya. Stasiunnya pun beda, ternyata ini mirip sama LRT kita. Mungkin LRT kali ya, takjub bener lihat jalannya LRT ini karena di kanan kirinya hutan beton yang saling bersaing untuk meninggi. Hmmm khas ibu kota. Plus mesinnya juga ga bersik beda sama LRT kita yang lumayan berisik dan kalau ngerem ga santai wkwkw...

Dokpri
Dokpri
Setelah sampai Odaiba, kami langsung meluncur ke Toyota City Showcase. Apaan ya ini, ternyata kayak macem pameran produk masa depan Toyota. Wow.... sebenernya kalau pecinta otomotif patut banget ke sini. Terdiri dari 3 lantai, lantai pertama mobil jadul, lantai kedua itu mobil futuristik Toyota dan ada test drive juga. Wadidaw keren amet. Masalahnya saya buka pecinta mobil jadi saya  cuma menatap takjub desainnya, mentok aja di desain tanpa tau ini keunggulannya apa. Tapi saya harus tulis ini berita, makanya saya tanya-tanya sama mba dan mas yang jagain mobil di situ. E... tapi ya mereka juga punya basic info aja. Jadi ga dalam dengan bahasa Inggris yang terbatas. Sayang banget!

Dokpri
Dokpri
dsc05916-1-6079452fd541df75506fc722.jpeg
dsc05916-1-6079452fd541df75506fc722.jpeg
Mobil-mobil yang saya temui keren-keren banget, ada mobil yang muat seorang kayak macemnya film tron, gak tau deh duluan mana tron sama desain mobil ini. Mobil ini hampir semuanya pakai listrik atau tenaga surya, jadi udah gak lagi pake bbm. Uniknya lagi mobil ini punya LED di luarnya jadi kelihatan genjreng banget dah kayak ini mau pergi ke diskotik apa konser. Toyota juga mengedepankan keamanan makanya kamu bisa coba pengalaman virtual saat mengendarai Toyota trus ditabrak hahaha... tapi gak coba sih, entah kenapa, pengen sih tapi gak enak gitu dah. Hampir semua mobil di sini tipenya mungil tapi genjreng udah gak ada lagi mobil yang segede gaban kek fortuner hahaha.

Dokpri
Dokpri
Dari sini kita bergerak ke History Garage-nya Toyota yang ada di bagian bawah kompleks mall ini. Tapi karen kita uda keburu laper jadi cuma skimming aja ga baca-baca informasi di baliknya. Pasti banyak history yang keren. Saya pikir tadinya peserta tur ini menunjukkan antusiasnya tapi mereka biasa aja meski sehari-hari kerjaan mereka jual beli mobil. Hm...

Dokpri
Dokpri
Setelah mata saya penuh dengan bayangan mobil, saya terpukau dengan hal yang gemesin karena seharusnya Jepang itu penuh dengan hal yang Kawai....bener saja itu saya tonton di toko hewan, ada dua anjing mungil yang sibuk bercanda. Gemesin banget tolong! Bukan cuma itu, toilet di mal ini bener-bener WAH. Bersih dan punya desain simple yang memikat. 

Setelah puas mobil-mobilan kita bergerak ke mal selanjutnya, di depan mal Driver City. Di depannya ada Gundam segede gaban. Ini gundam apa gaban? hahah! Semua orang berlomba foto di sana. Tapi kami sudah bener-bener lapar sampai gak minat foto-foto. Di tambah pasangan tua di grup kami juga udah rese beut karena jalan cepet2 banget gegara laper. Dia lupa bahwa di kelompoknya ada anak kecil. Kan kasian. 

Dokpri
Dokpri
Dokpri
Dokpri
Ternyata makan siang kami, worthed banget dengan lelahnya kami berjalan-jalan. Ini pentingnya bawa coklat kemana-mana biar ga laper di tengah jalan. Jadi menu kali ini, ramen halal yang ada di Driver City. Slurp.. slurp enak. saya sampai lupa apa nama restorannya. hahaha. Setelah perut sudah terurus saatnya eksplorasi lagi. Di sini udah makin kentara perpecahan. Kami diberi waktu untuk jalan masing-masing. Saya tentu saja gabung dengan pasangan muda, dan benar saja pasangan tua memilih tidur di musala. Wakakaka

Dokpri
Dokpri
Di samping mal ini berbatasan dengan sungai dan di sekitarannya ada patung liberty mini sama jembatan golden gate. Siang ini memang belum cantik tapi tunggu hingga fajar tenggelam. Nuansa gold dan sungai yang berkilau bikin semua serba sempurna. Kata orang, matahari di Jepang memang beda. Iyah beneran beda ada magicalnya gitu keren banget!

Dokpri
Dokpri
Setelah puas foto-foto, kami pun memutuskan untuk berjalan-jalan lagi di mal sembari mencari keberadaan rekan seperjalanan kami. Benar saja, sungguh jangan pernah ajak orang-orang egois dalam perjalanan kalau kamu gak mau menderita. Jadi dengan seenak udelnya, pasangan tua ini menyuruh kami menghampiri mereka padahal jaraknya jauh banget. Kaki kami udah tengklok tapi emang dasar gak mau ngalah dan ngelantur dari tempat yang sudah dijanjikan, kita akhirnya ngalah. Warna warni patung liberty di kala malam ga bikin suasana hati membaik. Beberapa orang memaksa saya untuk dipotret tapi malah jadinya muka saya nyebelin banget kek pengen gantung orang! wahahaha.

Dokpri
Dokpri
Tapi saya klo temperamen ga pernah lama, akhirnya saya kembali senang setelah diajak makan camilan ikan yang isinya kacang merah. Endes anget! Abis dari situ saya belanja oleh-oleh di Don Quijote yang mirip kayak mustafanya Singapore. Lumayan lengkap sampai jual aneh-aneh juga ada dan itu deket banget sama hotel kami. Yippie!

VIDEO PILIHAN