Mohon tunggu...
Mustyana Tya
Mustyana Tya Mohon Tunggu... Penulis, jurnalis dan linguis

Seorang pejalan yang punya kesempatan dan cerita

Selanjutnya

Tutup

Kuliner Pilihan

Makan Seayam-ayamnya di Yogya, Ini Rekomendasinya

22 Januari 2021   10:42 Diperbarui: 22 Januari 2021   10:51 123 6 2 Mohon Tunggu...

Mungkin benar Yogya adalah kota yang membuat kita lupa kampung halaman. Padahal Yogya itu panas, macet, polusi juga sama kayak Jakarta tapi kenapa bikin kepengen balik terus ya? jangan-jangan kota ini ke dukun pasang pelet wkwkwkw...

Jadi waktu itu emang lagi kangen banget sama Yogya sebenernya sih kangen sate klatak makanya pengen banget ke sana. Eh pucuk dicinta ulam tiba, ada undangan liputan ke Yogya dari aplikasi online. Kebetulan saya libur tapi tak apa menyerahkan waktu libur saya buat pergi ke Yogya. Nah, sebenernya ada sedikit rasa khawatir lantaran katanya liputannya capek banget dan diluntang lantungin sama klien, plus dapat hotelnya jelek. Tapi ya udalah ya, saya mah udah sering liputan dengan kondisi memprihatinkan jadi nekat aja. 

Tapi ternyata, balik lagi ke niat, saya malah dapat hotel bintang 5 wadidaw. Bagus deh. Sampai di Yogya disambut gerimis yang sendu sore itu. Apalagi Bandara Adisumarmo ini bener-bener gak kayak bandara karena sempit dan deket rel kereta api. Untung ya sekarang ada bandara baru. Saya pesan Grab dan sampai di hotel istirahat sebentar langsung cus ke sate klatak yang deket hotel. 

Ternyata sate klatak yang saya makan ini sama dengan sate klatak beberapa waktu lalu saya ke Yogya dan pertama kali makan sate Kalatak. Wah banget kebetulan. Namanya sate klatak Pak Jeje. Tapi emang paling enak sate klatak yang di daerah Gunung Kidul tapi berhubung itu kan jauh jadi lumayan lah di sini aja. 

Besoknya saya udah siap pagi-pagi jalan ke Malioboro untuk liput si Baim Wong syuting dan ketemu klien saya untuk dapat draf restoran yang harus saya liput. Eh udah datang pagi-pagi, dompet saya ketinggalan. Ampun! saya balik lagi ke hotel dengan Grab yang sama. Untung banget mas grabnya ga marah-marah dia bersedia antar saya balik lagi ke hotel trus balik lagi ke Malioboro. Nah, itulah baiknya warga Yogya yang juga bikin kangen. 

Setelah nunggu sepenuh jiwa dan penuh perjuangan begitu, tetep ya pada telat. Jadi saya keliling dulu ke Museum benteng Vredeburg cuma sight seeing sih karena belum buka tapi bagus banget ini jadi tempat foto-foto menyalurkan hobi fotografi. 

Akhirnya datang juga Baim dengan muka gak enak. Nih orang fake banget ya. Trus dia kelihatan gak suka panas-panasan dan tiba-tiba bilang "harusnya di brief dulu ini" dalam hati saya, "lah lu yang telat keles" trus beberapa orang juga nyamperin dia minta foto yang disambut baik tapi kalau kerja mukanya jadi jutek lagi. Bingung saya. Saya ngeliatin gelagatnya Baim sembari bareng klien saya yang masih muda-muda menemani mereka sebat. 

Saya juga tanya-tanya soal destinasi yang bisa eksplorasi dekat-dekat sini. Dan akhirnya jadi juga saya jalan untuk meliput. Destinasi pertama adalah Ayam Preksu alias ayam geprek dan susu. Pencetusnya anak teknik UGM, ternyata preksu ini udah banyak cabangnya padahal cuma ayam sama susu beraneka rasa dengan porsi jumbo. Aih gila pas lihat harganya di bawah 10 ribu saya langsung tersenyum ketir membayangkan ayam geprek yang dijual di Jakarta. Oke saya icip-icip aja karena sampai sore saya punya 4 tempat kuliner lagi. Wagelaseh.

Dokpri
Dokpri
Tempat kedua adalah Chicken Crush. Andalannya juga ayam geprek! oke baiklah tapi dia beda tipe karena kemasannya kayaknya KFC dan McD gitu. Yang punya pemuda Tionghoa yang kebanyakan duit kali yak. Tapi dia bilang sih dulu dia sampe ngulek sendiri gitu dan bilang mau ekspansi ke Filipina gitu buka Franchise. Hm... 

Dokpri
Dokpri
Ke tempat ketiga, ayo apa tebak? Ayam lagi... usehhh! Namanya ayam popeye. Dalam hati langsung niat ga mau makan ayam dulu seminggu kalau kondisinya begini. Ayam popeye ini kayak ayam Sabana gitu tapi dia ada kiosnya. Nah yang ini punyanya bapak-bapak dan lagi-lagi harga yang dibanderol bikin saya kesel. Cuma 9 ribu udah dapat ayam, nasi sama minum. Eh gila banget. Tinggal di sini gaji utuh nih wkwkww...

Dokpri
Dokpri
Tempat ketiga adalah Mie Gacoan, yang punya mas-mas metroseksual wkwkw. Abis dia licin banget kalah saya yang cewek. Rada crowded di sini karena antreannya mengular. Saya pun icip-icip makanannya, ternyata B aja cuma pedes doang, karena saya tipikal orang yang gak suka makan mie lembek dan melar. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN