Mohon tunggu...
Wisata Pilihan

Pengalaman Lari Maraton Menuju Raudah Masjid Nabawi

13 Maret 2018   12:08 Diperbarui: 13 Maret 2018   12:29 729 0 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pengalaman Lari Maraton Menuju Raudah Masjid Nabawi
Dok.pribadi

Dari Srilanka menuju ke Arab Saudi makan waktu sekitar 4 jam, kita berangkat saat itu menjelang magrib. Alhasil selama di pesawat kerjanya tidur aja hehehe...jangan lupa doa-doa dan pegang tasbih terus supaya selama di perjalanan lancar dan selamat. Alhamdulillahnya kita pakai pesawat Arab Saudi Airlines yang subhanallahnya punya tempat solat dan setiap berangkat kita di guide untuk baca doa dulu... 

Gw juga untuk pertama kalinya solat di atas pesawat dengan gerakan solat dan itu kerasa banget getarannya dan deg-degan abis sekaligus perasaan haru karena kita solat bukan di bumi. wiiiihhh...

Gw adalah tipe orang yang pelor abis dan bisa tidur dimana saja. Alhamdulillah jadi selama perjalanan jarang capek. Tapi nanti sampai di arab gw batuk ga sembuh-sembuh mungkin gara-gara cuaca yang lumayan ekstrem di arab. Di madinah pagi bisa sekitar dibawah 10 derajat sementara di mekkah klo panas bisa sampai 40 derajat. 

Ok.. lanjut, sampai di bandara King Abdul Aziz gw udah exited banget karena dari atas peswat negara onta ini bener2 cantik dan tampak teratur. Tapi ekspetasi gw seketika luntur karena kita luntang lantung di airpoort tak ada yang menjemput sampai jam 2 dini hari. Akhirnya ada bus yang mengangkut kita, eh tau-taunya itu bus ternyata bukan dari hotel karena bus yang dijanjikan tidak datang katanya nyasar. Duh ampun....

Nyampe jam 11 malem dan baru berangkat jam 2 malem itu bikin gw tidur lagi di bandara hahaha (tukang tidur) dan nanti di bus perjaanan selama 12 jam ke Madinah gw tidur lagi. Pokoknya gak ada kerjaan lain selain tidur bangun tidur hahahaha....

Sebelum benar-benar sampai di Madinah kita mampir dulu di rest area di tengah gurun gersang. Karena emang sepanjang perjaanan cuma ada gunung-gunung tandus ga ada pohon apalagi manusia.Namun alhamdulillah dikasi pemandangan cantik saat sunrise. 

Dok.pribadi
Dok.pribadi
Dok.pribadi
Dok.pribadi
Nah pas berhenti di rest area itu, gw beli semacam kebab yang isinya ati ayam etapi enggak enak banget rasanya pait dan entahlah tak tergambarkan rasanya wkwkwk.... ada juga yang jualan martabak nah ini baru cocok di lidah. 

Ok... setelah perjalanan melelahkan akhirnya kita sampai di Madinah, beberapa km sebelum masuk Madina banyak tulisan yang melarang orang kafir masuk ke sini. Di luar Madinah disediakan semacam tenda bagi orang-orang kafir tinggal di situ. 

Sampai di sana udara sejuk menyeruak. Kita sampai sekitar jam 11 siang dan menjelang solat jumat. Langsung sigap naroh barang dan siap-siap solat jumat pertama gue sebagai wanita.  Rasanya seneng dan haru bisa datang ke sini dan atmosfir Madinah kerasa penuh cinta, hati gue rasanya adem sekligus meletup-letup bahagia tak terkira. 

Memasuki masjid nabawi semua orang udah mulai siap-siap, di setiap pintu ada penjaga wanita yang selalu menggeledah tas sebelum masuk. Di sini gantungan kunci boneka gue disita karena dianggap haram, kamera poket gue juga kena tapi ga diambil sih cuma disuruh pulang taroh kamera. karena ogah capek balik lagi ke hotel gw sembunyiin tuh kamera di tempat terdalam di tas gue dan masuk lewat pintu yang lain karena beberapa penjaga ga terlalu ketat dan akhirnya berhasil lolos hahaha.

Oke balik lagi ke solat jumat, kalau lu pikir di sini cewe jarang solat jumat lu salah besar. Semua wanita berjejal masuk ke masjid sampai safnya bener-bener dempet banget dan nutupin jalan. Jadi sekitar beberapa menit mulai waktu solat, beberapa gerbang ditutup. jadi usahain jangan datang mepet-mepet waktu solat klo gak mau solat di luar. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x