Wisata Pilihan

Hampir Ketipu Tukang Sol Abal-abal di Vietnam

5 Februari 2018   13:15 Diperbarui: 5 Februari 2018   15:28 734 0 0
Hampir Ketipu Tukang Sol Abal-abal di Vietnam
Dok.pribadi

Selepas aktivitas berperahu sampai sore waktunya balik kandang ke Lemon Cruise. Sebagai informasi, untuk ke tempat-tempat wisatanya kita pakai perahu kayu yang muat sekitar 10 orang. perahu itu yang akan bersandar ke pantai dan perahu jenis ini juga yang berkeliling mengantarkan bahan makanan dan bahan bakar. Jadi semua aktivitas dilakukan di atas laut ini. 

Makan di atas kapal Lemon Cruise emang enak banget selain kita dipisahin dari orang-orang yang memakan babi, makanan di Lemon Cruise juga enak. Mereka kasih kita yang penting itu nasi wkwkkw... trus seafood, gorengan, ayam, macem-macem yang sesuai banget dengan sama selera Asia. Bahkan sesampainya di Jakarta, nyokap pengen banget niru masakan mereka. Asal tau aja, nyokap gue yang termasuk milih2 makanan ini makan di kapal sampai dua piring bahkan pengen dia bungkus segala. Alamak! 

Selepas makan malam,  waktunya ngbrol ngalor ngidul dan menjalin persahabatan dengan berbagai macam warga negara. Kali ini gw sama temen semeja sama orang Filipina dan Pakistan yang bekerja di Dubai. Dalam bayangan gw pasutri ini adalah orkay alias orang kaya yang bergelimang kemewahan di Dubai. Tapi setelah dengar cerita mereka ga melulu tetang harta. 

Ada diskriminasi di sana yang membuat pekerja asing utamanya yg kasar dapat gaji lebih kecil dibandingkan dengan orang lokal yang pengangguran! ya pengangguran di sana dapat gaji loh. Biaya hidup dan sewa apartemen di sana membuat pasangan ini megap-megap hidupnya. Tapi kok bisa jalan2? Nah, itu karena mereka rajin juga cari hotel dan penerbangan murah hehehehe....

Yang mirisnya lagi, si perempuan ternyata abis dikuret dan kehilangan bayinya, kasian jadi klo dia manjat-manjat tebing perutnya suka sakit. Gw tahu dia juga dalam proses mental healing akibat keguguran.  Tapi seneng banget pas ngeliat mereka bahagia gara-gara ngetawain bule-bule ga bisa maen voli sama kek gue hahahaha...

Dari ngobrol-ngobrol panjang itu, ada orang Italia dan India yang mau coba mancing cumi-cumi di malem yang dingin Semriwing ini. Gw coba mau lihat juga kek gimana tuh mancing cumi-cumi namun berhubung ini badan gue tipis banget dan bisa tepar gara-gara masup angin. Mending masuk kamar tidur selimutan hahaha.... 

Dok.pribadi
Dok.pribadi

Besok kita udah siap-siap untuk eksplorasi perut tebing karst, menurut cerita dulu tebing ini tempat istirahat para nelayan dan tempat mereka berlindung dari badai yang datang. Kita pun merapat ke bibir pantai dan mulai menaiki anak tangga yang lumayan tinggi. Hal ini diperparah dengan banyaknya turis berdesakan. Duh mak! Nyokap yang udah renta pun gw semangatin biar bisa sampai atas. 

Setelah berhasil gw hampir ga bisa menikmati segala penjelasan dari tour guide gara-gara jalan merapat dengan berbagai rombongan turis lainnya. Gua yang udah pake lampu warna -warni ini emang udah gak terkesan alami, beda sama gua-gua kita yang susah banget dipakaiin lampu dan mesti masuk bawa senter. 

Sampai di ujung gua terdapat pemandangan yang cantik, dan kita harus balik lagi untuk menuju pantainya. Aneh, gw merasa gua ini gak kayak yang gw lihat di tv tempo lalu. Terasa pendek dan tidak semegah kelihatannya.  Kita pun turun menuju pantai untuk sekejap menikmatinya juga berfoto bersama. Tidak ada yang istimewa.

Dok.pribadi
Dok.pribadi

Pulang dari gua kita siap-siap kembali ke Hanoi dengan cuaca masih 10 derajat dan embusan angin yang aduhai kenceng banget! Gw minta sama tour leader untuk menurunkan gue ke gereja st Joseph. Bangunannya tua dan megah. Kita pun menghabiskan malam sambil menunggu waktu kembali ke Jakarta dengan menginap terlebih dahulu di bandara Vietnam yang sepi kalau tengah malem. Hiiiiii....

Ini adalah kesempatan  terakhir menghabiskan uang dong dan dollar lu. Gw emang termasuk orang yang ga suka ada uang asing trsisa di dompet pas pulang, jadilah beli macem2 mulai dari tas, teh, kopi, sampai barang-barang ga penting lainnya hahaha... karena mata uang di sini murah, lu juga bisa hura-hura makan dan beli apa aja. 

Dok.pribadi
Dok.pribadi

Dok.pribadi
Dok.pribadi

Gue juga punya cerita yang gak enak pas di Hanoi. Dari penelusuran gw, emang kota ini rentan scamming alias penipuan dan selama 2-3 hari di Halong dan Hanoi gw ga menemukan fakta itu dan membuat kesigapan gw jadi kendor. 

Hingga suatu saat gw mampir ke toko makanan Jepang untuk numpang solat. Habis solat gue ke ATM karena duit gue abis. Eh emang lagi sial kartu ATM gw ketelen karena mesinnya rusak. 

Duh! ada cewe lokal yang datang dan peduliin nasib tragis gue ini. Bahkan dia menghibur gue dengan mengajak gw barengan aj sama dia klo mo jalan-jalan tapi gak deh emak gw ketinggalan di toko Jepang. 

Duh pusing gw mikirin cara blokir ATM, ini dilakukan biar ATM gw tetep aman takut kenapa-kenapa kan. lagi sibuk mikir begitu tiba ada laki-laki yang menyentuh sepatu gw sambil nunduk-nunduk. 

"Your shoes-shoes" Gw kaget disamperin begitu sepatu gw dipegang-pegang. Trus tiba-tiba gue inget klo ada nih jenis penipuan gini. Jadi klo lu nyerahin sepatu lu untuk diperbaiki padahal ga ada apa-apa, lu bisa dimintain duit gede. 

Akhirnya, gw langsung sigap bilang "Sorry" dan jalan secepet-cepetnya. Dia pun teriak-teriak "Miss Miss!" . Baru beberapa meter ada ibu-ibu ngasi tau gw supaya hati-hati. Duh Alhamdulillah masih dikasih selamet ya sama Tuhan. 

Dan sekarang giliran putar otak cari cara blokir ATM. Pertama gue coba telp call center, tapi di tengah-tengah pulsa habis. Kupret! Usaha kedua adalah lewat Twitter. Bank Mandiri gw juga lumayan sigap jawab Twitter gw tapi doi malah minta gw hub Telegram karena kasus blokir dari negara orang. Oke baiklah, gw pun mencoba telegram sambil sinyal internet mati hidup dan akhirnya selesai juga pemblokiran dari tanah seberang haaaaah lega!

Ini pelajaran yg berarti banget buat kalian agar gak mengendurkan kewaspadaan dan still safe guys! Okey sekian perjalanan selama di Hanoi-Halong semoga bisa jadi inspirasi sekaligus rujukan klo mau ke tempat ini. Ciaooo