Mohon tunggu...
S Aji
S Aji Mohon Tunggu... Freelancer - Nomad Digital

Ser Sensible es un poder no una delibidad!

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Yang Bikin Saya Trauma di Kompasiana

1 Desember 2021   21:44 Diperbarui: 1 Desember 2021   22:34 426 49 27
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Peringatan Admin | Pribadi

Tulisan HUMOR, lebih tegas lagi HUMOR FAKTUAL alias berdasar KEJADIAN NYATA, telah saya pendam selama 24 jam. Ceritanya tentang seorang ibu yang masuk Alfamart tanpa alas kaki di bawah gerimis, di depan kebingungan saya.

Dalam keterpendaman itu, pikiran saya selalu gelisah. Mau makan, gelisah. Pas lagi di jalan, gelisah juga. Mau yang itu, gelisah. Yang ini, sama gelisahnya. Gak ada bedanya saya sama lagunya Dina Mariana, Ingat Kamu. 

Pasalnya apalagi kalau bukan karena idenya masih abstrak, belum berkata-kata-kalimat-paragraf hingga sampai ke ruang baca yang kelak saya baca lagi, dan kenang-kenang lagi di masa depan. Kegelisahan ini menyiksa, sungguh. Siksaan yang tak mungkin dimengerti lelaki yang jatuh di sebatang kayu dengan selangkangan mendarat lebih dahulu. 

Makanya jika ada yang mampu konsisten menunaikan One Day, One Article! seperti Opa Tjipta itu hanya bekerja pada mereka di level paska-maestro. 

Konsistensi menulis saya bukan saja bertarung di level kandidat degradasi. Namun juga mut-mut-an, tapi bukan diemut terus jadi setan lho ya. Itu kelakuan Dkils sebelum jadi juragan Fruit Star.

Bahkan untuk menulis ulang satu peristiwa yang barusan kejadian dan masih hangat-hangat tai ayam di ingatan saja, saya membutuhkan pengkondisian lahir batin yang tidak sebentar. Apalagi menulisnya dalam salah satu genre sulit di seluruh penjuru dunia.  

Maksud saya, menulis artikel untuk kanal humor membutuhkan latihan yang beratus kali dicoba belum tentu gergeran. Dalam kasus saya, lebih sering dicoba makin memuakan, jijai. Makin dipaksa-paksa lucunya. Celakanya, andaipun yang baca ketawa terkaing-kaing atau sebaliknya, siapa yang pernah tahu?

Itulah sebabnya, ketika tulisan itu rampung dan tayang, legalah seluruh tulang penopang paru-paru dan syaraf-syaraf kelabu di kepala. Pagi ini, saya masih lolos lagi dari lubang degradasi. Walau dari 10 K'ners yang ngasih vote, tak ada seorang pun memilih MENGHIBUR. Tuh, kan. Lucunya dimana?! 

Eh, tak sampai lima menit, terbit notifikasi merah. Langsung dari admin. Isinya itu.  

Humor yang mengolok-olok diri sendiri itu ternyata harus DITINJAU ULANG sebelum tayang. Walau alasannya SEKADAR MEMASTIKAN, tetap saja kalimat ikutannya positif mengandung horor: TIDAK MENIMBULKAN DAMPAK YANG KURANG BAIK BAGI INTERAKSI DI KOMPASIANA. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan