Mohon tunggu...
Tuhombowo Wau
Tuhombowo Wau Mohon Tunggu... tuho.sakti@yahoo.co.uk

tuho.sakti@yahoo.co.uk

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Dana Otsus Papua dan Papua Barat Lanjut Lagi 2 Dekade, Perlu Perhatian Ekstra

27 Januari 2021   18:55 Diperbarui: 27 Januari 2021   19:00 200 41 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Dana Otsus Papua dan Papua Barat Lanjut Lagi 2 Dekade, Perlu Perhatian Ekstra
Ilustrasi | Gambar: Aktualitas.id

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati membeberkan, selama 20 tahun (2002-2021) pemerintah pusat menggelontorkan dana otonomi khusus (DOK) untuk Papua dan Papua Barat dalam jumlah fantastis. Totalnya sebanyak Rp 138,65 triliun.

Pemberian DOK tersebut merupakan konsekuensi atas status Papua dan Papua Barat sebagai daerah otonomi khusus. Dana diberikan untuk mempercepat pembangunan, sehingga keduanya mampu bersanding dengan wilayah-wilayah lain di Indonesia.

Tidak hanya DOK, mulai 2005 sampai sekarang, Papua dan Papua Barat juga mendapat Transfer ke Daerah dan Dana Desa (TKDD) serta belanja kementerian dan lembaga. Jumlah TKDD sebesar Rp 702,3 triliun, sedangkan belanja K/L sebesar Rp 251,29 triliun.

"Papua dan Papua Barat ini mendapatkan pemihakan lebih besar dari daerah lain seperti Aceh, Kalimantan Timur, Maluku, dan seterusnya. Dan lebih besar dari daerah termiskin dan lain-lainnya," kata Sri Mulyani dalam rapat kerja Komite I DPR RI secara virtual, Selasa (26/1/2021).

Artinya, jika ditotal keseluruhannya, maka jumlah dana bantuan pemerintah pusat ke Papua dan Papua Barat, baik langsung maupun tidak langsung yakni sebanyak Rp 1.092,24 triliun. Angka yang luar biasa, bukan?

Dan rupanya, DOK kepada Papua dan Papua Barat ini telah diputuskan pemerintah pusat untuk diteruskan kembali hingga 2041, atau selama 20 tahun mendatang. Jumlahnya turut dinaikkan.

"Dalam hal ini ada peningkatan dana otsus 2 persen menjadi 2,5 persen dari Dana Alokasi Umum (DAU) Nasional. Kenapa kami usulkan 20 tahun lagi, karena kami akan memberikan kesempatan lagi bagi Papua dan Papua Barat untuk mengejar, karena bagian dari NKRI," lanjut Sri Mulyani.

Pertanyaannya, sejauh manakah sejumlah dana tadi mengubah wajah Papua dan Papua Barat menjadi baik? Bagaimana efektivitas dan efesiensi penggunaannya?

Mengapa persoalan ekonomi, kesehatan, dan pendidikan masih berlangsung di sana, dan bahkan semakin memburuk? Bukankah misi untuk memperbaiki ketiga aspek tersebut dijadikan dasar penggunaan dana? Lebih jelas kondisi ketiganya, sila klik ini.

Mungkinkah karena tidak tepat sasaran atau terjadi penyalahgunaan sehingga pemberian dana terbukti dipersoalkan? Buktinya hari ini, Rabu (27/1/2021), ada aksi unjuk rasa dari dua kubu berlawanan di depan Gedung DPR RI. Kubu pro dan kontra.

Betulkah yang dikatakan Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian bahwa sumber masalahnya ada di tata kelola keuangan, di mana terjadi penyimpangan penggunaan dana, maka dengan begitu perlu pengawasan ekstra?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN