Mohon tunggu...
Tri Sunarti
Tri Sunarti Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa FISIP

penikmat musik

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Ketika Soekarno Mewarnai Bangsa Indonesia

1 Agustus 2021   23:30 Diperbarui: 1 Agustus 2021   23:37 56 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ketika Soekarno Mewarnai Bangsa Indonesia
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

KETIKA SOEKARNO MEWARNAI BANGSA INDONESIA

(Indonesia Di Masa Demokrasi ala Soekarno)

Demokrasi Parlementer Pada Masa Soekarno

Salah satu pemikiran Soekarno yang paling menggugah hati adalah cara pandang dia tentang demokrasi. Menurut dia demikrasi politik merupakan hak untuk memilih dan dipiih menjadi anggota parlement sebagai peluang bagi seluruh masyarakat agar mempunyai hak yang sama atau memberikan suara untuk ikut campur tangan didalam politik kenegaraan.

Indonesia mengalami masa Demokrasi Parlementer dari tahun 1950 sampai dengan tahun 1959. Pada masa awal perkembangan paham demokrasi di Indonesia, ia mampu memberikan pengaruh  yang  positif dalam perkembangan pemikiran dan  cara pandang  bangsa  ini. 

Setelah terbitnya Dekrit Presiden 5 Juli 1959, Bung Karno memiliki kekuasaan pemerintahan lebih banyak, baik dalam aspek politik maupun ekonomi. Di masa Demokrasi Parlementer Indonesia menghadapi banyak gerakan separatis. Yang dimana gerakan-gerakan tersebut mengakibatkan ketidakstabilan negara.

Selain itu, di masa Demokrasi Parlementer pergantian kabinet terjadi berulang kali, sehingga program-program yang telah dirancang tidak dapat dijalankan dengan penuh. Akibatnya, pembangunan ekonomi pun tidak berlangsung dengan lancar. Politik dan ekonomi menjadi pengaruh terkuat sebagai penguasa untuk menggertak kaum lemah. Di masa pemerintahan ini masih saja banyak dijumpai rakyat yang menderita secara ekonomi.

Jumlah partai pada masa Demokrasi Parlementer sangatlah berkembang pesat. Dan salah satu pencapaian terbesar yaitu saat pemilihan umum tahun 1955. Karena itu adalah salah satu pemilihan umum atau pemiu yang sangat demokratis sepanjang sejarah Indonesia. Walaupun pada masa ini tercatat ada 7 kali pergantian kabinet. Kabinet-kabinet tersebut menggunakan nama perdana Menteri untuk digunakan sebagai nama kabinetnya.  

Beberapa kabinet pada saat Demokrasi Parlementer antara lain :

  • Kabinet Natsir (6 September 1950 -- 21 Maret 1951)
  • Kabinet Sukiman (27 April 1951 -- 3 April 1952)
  • Kabinet Wilopo (3 April 1952 -- 3 Juni 1953)
  • Kabinet Ali Sastroamidjojo I (31 Juli 1953 -- 12 Agustus 1955)
  • Kabinet Burhanuddin Harahap (12 Agustus 1955 -- 3 Maret 1956)
  • Kabinet Burhanuddin Harahap (12 Agustus 1955 -- 3 Maret 1956)
  • Kabinet Burhanuddin Harahap (12 Agustus 1955 -- 3 Maret 1956)

Pemilihan umum (pemilu) pertama yang diselenggarakan di indonesia sejak awal kemerdekaannya yaitu tahun 1955 pada masa Kabinet Burhannudin Harahap. Ada dua kali pemilihan yaitu pemilihaan umum dilaksanakan untuk memilih anggota DPR dan Konstituate.

Ada 172 partai untuk pemilihan anggota dewan konstituate yang dilaksanakan pada tanggal 15 Desember 1955 dan pemiihan anggota DPR yang dilaksanakan pada tanggal 29 September 1955. Pada pelaksanaan pemilu pertama ini yang akan memperebutkan kuri DPR 260, sedangkan kursi konstituante berjumlah 520. Sebelum melaksanakan pemilu tahap pertama yang harus dilakukan adalah pendaftaran terlebih dahulu yang dimulai pada Mei 1954 dan berakhir pada November 1954.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x