Karir

8 Jenis Testing Wajib Seorang Software Tester / SQA

6 Agustus 2018   14:24 Diperbarui: 6 Agustus 2018   14:41 324 0 0
8 Jenis Testing Wajib Seorang Software Tester / SQA
(TOG Indonesia)

Selamat hari senin ya para sobat TOG, Artikel kali ini kita akan bahas tentang Software Tester, Biasanya di dalam suatu perusahaan IT/Website Production yang memproduksi software/website,  pastinya memiliki 1 atau bahkan 3 seorang Software QA/Software tester yang bertugas melakukan testing software / website.

Seorang Quality Assurance/Tester  bertugas mempersiapkan kasus pengujian untuk setiap case dan skenarionya untuk menyelesaikan aktivitas persyaratan suatu sistem. Banyak kasus uji yang mewakili situasi baik yang normal maupun kejadian tertentu yang harus disiapkan untuk masing -- masing skenario.

Berikut ini 8 Jenis Testing Wajib Seorang Software Tester / Software QA:

1. Performance Testing

8 Jenis Testing Wajib Seorang Software Tester / Software QA (binish-siddiqui.com)
8 Jenis Testing Wajib Seorang Software Tester / Software QA (binish-siddiqui.com)
Performance test adalah integration dan usability test yang menentukan apakah system or subsystem dapat memenuhi kriteria kinerja berbasis waktu seperti response time atau throughput. Response time menentukan batas waktu maksimum yang diijinkan dari respon software untuk query dan update. Throughput menentukan jumlah minimum query dan transaksi yang harus diproses per menit atau per jam.

2. System Testing

8 Jenis Testing Wajib Seorang Software Tester / Software QA (Biblioteca Digital do IPG)
8 Jenis Testing Wajib Seorang Software Tester / Software QA (Biblioteca Digital do IPG)
System test adalah integration test dari behavior seluruh sistem atau independent subsystem. System testing biasanya dilakukan pertama kali oleh pengembang atau personil pengujian untuk memastikan bahwa keseluruhan sistem tidak berfungsi dan bahwa sistem telah memenuhi persyaratan pengguna (user requirement). System testing biasanya dilakukan di akhir setiap iterasi untuk mengidentifikasi isu -- isu penting, seperti masalah performance yang perlu ditangani di iterasi berikutnya. Biasanya test ini harus dilakukan sesering mungkin.

3. Unit Testing

8 Jenis Testing Wajib Seorang Software Tester / Software QA
8 Jenis Testing Wajib Seorang Software Tester / Software QA
Unit testing adalah proses metode pengujian individual, class, atau komponen sebelum mereka terintegrasi dengan perangkat lunak lainnya. Tujuan dari unit testing adalah untuk mengidentifikasi dan memperbaiki kesalahan sebanyak mungkin sebelum modul -- modul digabungkan menjadi unit perangkat lunak yang lebih besar, seperti program, class dan subsistem. Kesalahan menjadi lebih sulit dan mahal untuk ditemukan dan diperbaiki ketika banyak unit telah digabungkan.

Unit testing memerlukan implementasi dari driver dan/atau stub. Stub adalah class atau method dummy yang dapat dipanggil namun biasanya tidak melakukan apapun kecuali mengembalikan tipe yang diperlukan. Modul driver adalah program yang menjalankan method atau fungsi dari class yang akan ditest.

Berikut adalah langkah yang harus dilakukan :

  • Menentukan nilai dari parameter input
  • Memanggil unit yang dites, melewatkannya dengan parameter input
  • Menerima parameter kembalian dari unit yang dites dan mencetaknya, menampilkannya, atau mengetes hasilnya terhadap hasil yang diharapkan.

 4. Integration Testing

8 Jenis Testing Wajib Seorang Software Tester / Software QA
8 Jenis Testing Wajib Seorang Software Tester / Software QA
Integration test adalah mengevaluasi behavior dari kelompok method atau class. Tujuan dari integration test adalah untuk mengidentifikasi kesalahan yang tidak dapat dideteksi oleh unit testing. Kesalahan tersebut mungkin disebabkan oleh beberapa masalah, diantaranya :

  • Interface incompatibility, misalnya sebuah method melewatkan parameter dengan tipe data yang salah ke method lainnya
  • Parameter values, misalnya sebuah method mengembalikan nilai yang tidak terduga seperti nomor negatif untuk harga
  • Run-time exceptions, misalnya method menyebabkan kesalahan seperti out of memory atau file already in use karena ada konflik kebutuhan sumber daya
  • Unexpected state interactions, misalnya state dari dua atau lebih objek yang berinteraksi menyebabkan kesalahan yang kompleks seperti ketika method class Order menjalankan satu kesalahan dari semua kemungkinan state objek Customer.

Beberapa masalah di atas merupakan kesalahan paling umum yang sering ditemui dalam integration testing, tetapi sebenarnya masih banyak masalah lainnya yang dapat menjadi penyebab kesalahan (error).

5. Usability Testing

8 Jenis Testing Wajib Seorang Software Tester / Software QA
8 Jenis Testing Wajib Seorang Software Tester / Software QA
Usability test adalah test untuk menentukan apakah method, class, subsistem, atau sistem telah memenuhi persyaratan pengguna. Oleh karena banyaknya tipe persyaratan sistem baik yang fungsional maupun non-fungsional, maka banyak tipe dari usability test yang harus dilakukan di waktu yang berbeda. Umumnya usability test mengevaluasi persyaratan fungsional dan kualitas dari user interface.

User berinteraksi dengan sistem untuk menentukan apakah fungsi telah seperti yang diharapkan dan apakah user interface membuat sistem dapat mudah digunakan. Pengujian ini sering dilakukan untuk mendapatkan feedback yang cepat dalam meningkatkan interface dan mengkoreksi kesalahan dalam komponen perangkat lunak.

6. Smoke Testing

8 Jenis Testing Wajib Seorang Software Tester / Software QA
8 Jenis Testing Wajib Seorang Software Tester / Software QA
Smoke testing adalah system test yang biasanya dilakukan setiap hari atau beberapa kali per minggu. Build and smoke test sangat penting karena menyediakan feedback yang cepat dalam masalah yang signifikan.

7. Stress Testing

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2