Mohon tunggu...
TJIPTADINATA EFFENDI
TJIPTADINATA EFFENDI Mohon Tunggu... Konsultan - Kompasianer of the Year 2014

Lahir di Padang,21 Mei 1943

Selanjutnya

Tutup

Financial Pilihan

Waspadai Zona Nyaman Yang Semu

4 Desember 2022   20:24 Diperbarui: 4 Desember 2022   20:48 207
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Dokumentasi pribadi 

Kelak Ketika Sadar Semuanya Sudah Terlambat

Merasa diri sudah hidup mapan? Kalau memang benar ,ya syukurlah. Tapi kalau masih numpang tinggal dirumah mertua atau dirumah kontrakan,berarti belum dapat dikategorikan "hidup sudah mapan"  Mengapa ? Entah karena alasan apa,bisa saja suatu waktu ,mertua bilang :" Maaf ya ,rumah inii mau dijual " atau" Maaf ya rumah ini mau dikontrakan ,tolong bersiap siap untuk mencari tempat tinggal yang lain " Atau pemilik rumah kontrakan bilang :"Maaf ya pak, rumah mau kita jual dan tidak dikontrakan lagi." 

Mencari rumah kontrakan yang sesuai dengan kondisi kita ,tidak semudah mencari rumah makan Padang. Bisa jadi ada rumah kontrakan yang terjangkau,tapi lokasinya ditepi sungai atau bertetangga dengan pemakaman umum.Gimana ? Masih mau ? Ada rumah kontrakan yang murah meriah,tapi kamar mandi dan toiletnya,joint dengan sesama pengontrak lainnya. Atau ada juga rumah kontrakan yang terjangkau,dengan kamar mandi 'open house" yakni hanya terbuat dari seng bekas ala kadarnya.

Kesimpulannya,walaupun sudah punya motor atau kendaraan roda empat,tapi belum punya rumah sendiri,maka janganlah buru buru "memproklamirkan bahwa hidup sudah mapan" Bila hal ini dibiarkan maka secara tanpa sadar kita telah menjerumuskan diri sendiri 

Persiapkanlah Diri Dengan Sebaik baiknya

Tulisan ini tak hendak kepo mengurusi urusan orang lain .Apalagi sampai niat membanggakan pencapaian diri sendiri. Melainkan untuk berbagi pengalaman pribadi,dalam upaya mempersiapkan masa pensiun yang mantap. Di Jakarta,sengaja satu unit Apartement di Mediteranean Boulevard Apartement tidak kami jual,walaupun berarti setiap bulan harus membayar maintenance fee yang cukup besar. Tujuannya adalah sebagai cadangan.bilamana sewaktu waktu diperlukan,kami masih punya rumah sendiri,walaupun ukuran kecil.lumyawan untuk kami berdua

Financial and Time Freedom

Mencapai kondisi financial freedom,tentu saja suatu hal yang patut disyukuri. Artinya,ada passive income yang mensupport biaya kebutuhan hidup setiap bulan. Mengenai uang belanja dari anak anak ,adalah bonus.,untuk kami belanjakan dan sekaligus untuk biaya travellling. 

Tetapi financial freedom,saja tidak cukup,harus dilengkapi dengan time freedom ,seperti yang sudah pernah saya tuliskan.Kami dengan bebas dapat menjadwalkan perjalanan kami kemana ,kapan dan berapa jauh ? Karena sudah tidak lagi terikat pada pekerjaan. Karena itu,perlu diwaspadai agar jangan sampai terlena di "zona kenyamanan dan keamanan semu". Sehingga sudah tidak lagi mau bekerja keras,karena merasa hidup sudah mapan.  Kelak bila terjadi sesuatu dan diminta untuk mengosongkan rumah oleh pemiliknya,baru sadar. Tapi pada waktu itu,sudah terlambat untuk dapat mengubah gaya hidup.

Seperti biasa,tulisan ini sama sekali bukanlah ingin pamer pencapaian,bahwa kami sudah meraih tingkat hidup :"financial freedom dan time freedom." melainkan semata mata untuk mengingatkan generasi muda 

Tjiptadinata Effendi

Mohon tunggu...

Lihat Konten Financial Selengkapnya
Lihat Financial Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun