Mohon tunggu...
TJIPTADINATA EFFENDI
TJIPTADINATA EFFENDI Mohon Tunggu... Konsultan - Kompasianer of the Year 2014

Lahir di Padang,21 Mei 1943

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Jelang Pemilu, "WAG" Berubah Jadi Ajang Sumpah Serapah! Mengapa?

22 Agustus 2018   22:02 Diperbarui: 22 Agustus 2018   22:09 567 15 9
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Jelang Pemilu, "WAG" Berubah Jadi Ajang  Sumpah Serapah! Mengapa?
Humaniora. Sumber ilustrasi: PEXELS/San Fermin Pamplona

WAG atau What'sApp Group ,yang selama ini menjadi sarana  pertemuan antara sesama  almunni ,maupun terman teman seprofesi atau grup anggota keluarga,menjelang pemilu,tiba tiba berubah menjadi tumpuan sumpah serapah. Kosa kata yang paling laris antara lain adalah :"Cebong,unta, aseng dan kata kata yang jauh dari kategori kesantunan dan tatakrama,agaknya sudah diterima sebagai :"makanan sehari harian"  Tak ada lagi rasa risih dan malu untuk saling memaki dan menyebutkan nama nama penghuni kebun binatang.  Orang orang dewasa,yang biasanya alim dan menjadi panutan bagi generasi muda,tiba tiba saja seperti kesurupan jin politik,ikut bergabung dalam acara sumpah serapah ini. 

Tujuan awal adalah menjadikan WAG sebagai sarana untuk berdiskusi, calon mana yang terbaik bagi kemajuan negeri dan bangsa Indonesia,entah sejak kapan ,bagaikan kena banjir badang,berubah arah ,menjadi ajang lomba mengeluarkan kutukan yang paling sadis.  Padahal di WAG tersebut,juga ada generasi muda ,yang seharusnya dituntun dan diberikan contoh ,bagaimana sebaiknya hidup bermasyarkat,dalam kemajemukan dari segala sisi ,yang terdapat dalam WA Grup ini. 

Satu WAG Mampu  Memproduksi Ratusan :"Kata kata mutiara" Setiap Hari

Merasakan  bahwa WAG bukan lagi pohon rindang tempat berteduh dan bercengkrama dengan sesama  anggota grup,yang sudah berubah menjadi neraka yang hangat dan membakar rasa kemanusiaan.. Setiap anggota grup,seakan berkompetisi,siapa yang paling cepat menemukan sisi gelap ataupun yang dianggap bisa menjatuhkan :"lawan" nya.,maka jalan terbaik adalah :"left" dari grup. 

Karena memberikan kotbah pada seluruh anggota grup agar kembali ke niat awal,sudah dicoba,tapi gagal total.Maka dari pada harus menciptakan suasana permusuhan diantara anggota grup,maka jalan terbaik adalah keluar dari semua WAG yang sudah tidak nyaman lagi. Apakah hal ini juga merupakan bagian dari kebebasan demokrasi? Sungguh saya tidak bisa menjawabnya 

Merasuk Hingga Kedalam Kehidupan Pribadi

Saya banyak mendapatkan informasi,bahwa akibat dari perbedaan jagoan masing masing,ternyata merasuk hingga kedalam kehidupan pribadi.Contoh,ketika membagikan undangan atas pernikahan anak,yang merupakan :"lawan politik" yang tadinya ada  dalam daftar undangan,terus dicoret,karena merasa risih,bila orang yang  berbeda pilihan diundang dan bila datang,hanya akan merusakan suasana.  Hal aneh tapi nyata ini,bukan sekali dua saya dapatkan informasi,tapi  sudah sering kali.Terus apakah suasana seperti ini yang dimaksudkan dengan :"pesta demokrasi?"

Tjiptadinata Effendi

Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan