Mohon tunggu...
Tiyarman Gulo
Tiyarman Gulo Mohon Tunggu... Full Time Blogger - SEO Specialist

Menulis adalah jalan cuanku!

Selanjutnya

Tutup

Vox Pop Pilihan

Depresi dan Perundungan di Kalangan Calon Dokter Spesialis: Tantangan Serius dalam Pendidikan Kedokteran

24 April 2024   13:37 Diperbarui: 24 April 2024   13:48 85
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Depresi dan Perundungan di Kalangan Calon Dokter Spesialis Tantangan Serius dalam Pendidikan Kedokteran | news.detik.com

Program pendidikan dokter spesialis di Indonesia sering kali dipandang sebagai tonggak penting dalam pengembangan karir medis. Namun, di balik prestise dan keunggulan profesi ini, terdapat tantangan yang serius yang harus dihadapi oleh para calon dokter spesialis. Salah satu tantangan terbesar adalah masalah depresi dan perundungan yang semakin meningkat di kalangan mahasiswa PPDS (Program Pendidikan Dokter Spesialis).

Data yang dirilis oleh Kementerian Kesehatan menunjukkan bahwa sebanyak 22,4 persen dari 12.121 mahasiswa PPDS yang diskrining mengalami gejala depresi. Bahkan, sebagian dari mereka, sekitar 3 persen, mengaku memiliki pikiran untuk mengakhiri hidup atau melukai diri sendiri. Masalah ini semakin diperparah dengan adanya perundungan yang terjadi di lingkungan pendidikan kedokteran.

Perundungan: Faktor Penyebab Utama Masalah Kesehatan Mental

Perundungan atau intimidasi di kalangan mahasiswa kedokteran adalah masalah yang mendalam dan berdampak luas. Para senior sering kali menggunakan posisi mereka untuk menekan mahasiswa junior, menciptakan atmosfer yang tidak sehat dan penuh tekanan. Budaya hierarki yang kuat di beberapa institusi pendidikan kedokteran memperburuk situasi ini dengan memperkuat perundungan sebagai bagian dari "tradisi" yang harus dilalui oleh mahasiswa baru.

Peserta PPDS, sebagai bagian dari komunitas akademis yang rentan, sering kali menjadi sasaran utama perundungan ini. Mereka menghadapi perundungan verbal dan fisik, seperti yang dialami oleh seorang mahasiswa PPDS ortopedi dan traumatologi di Yogyakarta. Pengalaman traumatis semacam ini tidak hanya berdampak pada kesehatan mental mereka, tetapi juga meninggalkan bekas yang dalam dalam pengembangan profesional mereka.

Pengalaman perundungan ini dapat berujung pada depresi berat dan bahkan menyebabkan sebagian mahasiswa memilih untuk menarik diri dari program pendidikan mereka. Tindakan ini bukan hanya menimbulkan kerugian bagi individu yang terkena dampak, tetapi juga merusak keberagaman dan kualitas dari masa depan profesi kedokteran.

Tekanan Akademis: Meningkatnya Beban Psikologis

Di samping perundungan, tekanan akademis yang tinggi juga menjadi beban berat bagi para calon dokter spesialis. Persaingan ketat dan tuntutan untuk menguasai materi yang besar merupakan bagian tak terpisahkan dari pendidikan kedokteran. Beban klinis yang intens juga menjadi faktor tambahan yang menambah tekanan psikologis bagi para mahasiswa. Semua ini dapat menjadi pemicu utama bagi masalah stres dan depresi di kalangan mereka.

Kurangnya kemampuan untuk mengelola stres dengan efektif semakin memperparah kondisi mental para mahasiswa. Ketika mereka tidak memiliki alat yang tepat untuk mengatasi tekanan yang mereka hadapi, hal ini dapat berujung pada masalah kesehatan mental yang lebih serius. Lebih jauh lagi, kurangnya dukungan dan pembinaan dari pihak fakultas atau staf pengajar juga menyulitkan bagi para mahasiswa untuk mengatasi tekanan yang mereka alami.

Pentingnya pengelolaan stres dan dukungan yang memadai dari pihak institusi menjadi krusial dalam mengatasi masalah ini. Pembinaan yang efektif dan respons yang tepat dari pihak fakultas dapat membantu para mahasiswa dalam menghadapi tantangan akademis dan emosional yang mereka hadapi selama proses pendidikan dokter spesialis.

Langkah-langkah untuk Mengatasi Masalah Depresi dan Perundungan

Untuk mengatasi permasalahan depresi dan perundungan di kalangan calon dokter spesialis, langkah-langkah konkret perlu segera diambil oleh pihak terkait. Kementerian Kesehatan dan institusi pendidikan kedokteran memiliki peran kunci dalam mengatasi masalah ini. Salah satu langkah penting adalah melalui implementasi kebijakan yang melarang perundungan di lingkungan pendidikan kedokteran. Penegakan kebijakan ini perlu didukung oleh peningkatan pengawasan dan pembinaan agar mahasiswa merasa aman dan terlindungi.

Promosi budaya yang sehat dan inklusif juga menjadi hal yang penting dalam menciptakan lingkungan pendidikan yang kondusif bagi kesehatan mental mahasiswa. Dukungan kesehatan mental yang memadai juga harus menjadi prioritas, dengan menyediakan layanan konseling dan dukungan psikologis bagi mahasiswa yang mengalami tekanan emosional dan psikologis. Ini akan membantu mereka dalam menghadapi tantangan yang dihadapi selama masa pendidikan dokter spesialis.

Komitmen bersama dari semua pihak, termasuk pemerintah, institusi pendidikan kedokteran, dan masyarakat secara luas, diperlukan untuk menciptakan lingkungan pendidikan yang sehat dan inklusif. Hanya dengan kerja sama yang baik dan langkah-langkah konkret yang diambil, kita dapat mengatasi masalah depresi dan perundungan di kalangan calon dokter spesialis dan menciptakan masa depan profesi kedokteran yang lebih baik.

Regulasi Seleksi yang Ketat dan Pengelolaan Biaya Pendidikan

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Vox Pop Selengkapnya
Lihat Vox Pop Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun