Mohon tunggu...
Tini Siniati Koesno
Tini Siniati Koesno Mohon Tunggu... Insinyur (Ir.); Master Science (MSi.) - fokus kepada pengembangan sumberdaya manusia pertanian dan inovasi pertanian

bekerja di Badan Litbang, Kementerian pertanian

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Artikel Utama

Dorong Konsumsi Pangan Pendamping Beras, Awali dari Skala Rumah Tangga Ciptakan Kemandirian Pangan Negeri

29 September 2021   02:40 Diperbarui: 29 September 2021   17:57 222 11 6
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Dorong Konsumsi Pangan Pendamping Beras, Awali dari Skala Rumah Tangga Ciptakan Kemandirian Pangan Negeri
Tanaman Ubi Kayu Mudah Dibudidayakan Masyarakat. Foto: Dokumentasi pribadi

Indonesia memiliki kekayaan aneka ragam pangan, di antaranya 77 jenis pangan sumber karbohidrat, 75 jenis pangan sumber protein, 110 jenis rempah dan bumbu, 389 jenis buah-buahan, 228 jenis sayuran, 26 jenis kacang-kacangan, dan 40 jenis bahan minuman. (Materi Paparan Ka. Badan Ketahanan Pangan, Kementerian Pertanian pada Webinar Propaktani 12 Agustus 2021).  

Khusus beras sebagai pangan sumber karbohidrat, kebutuhannya kian meningkat sejalan dengan bertambahnya jumlah penduduk, yang kini mencapai 273 juta jiwa (Sensus BPS, September 2020).

Ironisnya lahan tempat memproduksi pangan kian menyempit.  Selain itu, untuk pengembangan padi membutuhkan syarat tanah dan air yang khusus untuk tumbuh kembang tanaman padi, terutama padi sawah yang banyak di budidayakan petani

Menurut Ade Surya pada publikasi Info Singkat DPR RI (Maret 2021), Polemik terhadap wacana pemerintah akan melakukan impor beras, dikarenakan belum ada kepastian kecukupan produksi.   

Mengingat tingkat curah hujan yang tinggi di beberapa daerah belakangan ini, menyebabkan produksi beras pada tahun ini belum dapat dipastikan meningkat atau menurun.  

Oleh karena itu, pemerintah perlu menambah ketersediaan cadangan beras untuk memastikan kelancaran pasokan pangan.  Lebih lanjut dikatakan bahwa sebenarnya terdapat 6-7 provinsi yang merupakan daerah sentra produksi menjadi daerah surplus. Ini diharapkan bisa menyuplai daerah-daerah yang mengalami defisit. Impor beras akan membawa dampak pada menurunnya harga gabah, yang akan merugikan petani.

Untuk menuju swasembada pangan, Pemerintah seharusnya memfokuskan pada kebijakan yang dapat menstimulasi produksi beras nasional.  Misal melalui kegiatan mengoptimalkan pemanfaatan lahan dengan beragam inovasi, menumbuhkan lumbung pangan, dan pengembangan teknologi pangan padanan beras.  

Ada lagi yang penting yaitu perlu diikuti dengan gerakan meningkatkan kesadaran masyarakat untuk mengonsumsi pangan non beras atau padanannya beras sebagai sumber karbohidrat.  

Gerakan ini menjadi amat penting, karena sebagai kegiatan hilirnya. Percuma saja, manakala inovasi upaya menciptakan pangan non beras sudah banyak dilakukan di hulunya, namun tidak diikuti dengan gerakan massa untuk memanfaatkannya secara optimal di hilirnya.

Pada Sabtu, 10 September 2021 lalu, melalui Webinar Series Propaktani yang diselenggarakan Dirjen Tanaman Pangan, telah disosialisasikan ragam pangan olahan ubi kayu atau singkong.  

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Lingkungan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan