Mohon tunggu...
Sony Kusumo
Sony Kusumo Mohon Tunggu... Menuju Indonesia Surplus

Sony Kusumo merupakan pengusaha yang peduli dengan kemajuan bangsa Indonesia.

Selanjutnya

Tutup

Transportasi Pilihan

The 60 Taloans dan Rudy Taran, Etnis Tionghoa yang Mengudara di Tanah Air

25 Januari 2021   07:29 Diperbarui: 25 Januari 2021   07:50 237 6 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
The 60 Taloans dan Rudy Taran, Etnis Tionghoa yang Mengudara di Tanah Air
sumsel.tribunnews.com

Bagi sebagian kalangan nama 'The 60 Taloans' saat ini, mungkin terdengar asing. Namun tak demikian bagi mereka yang mengecap kehidupan di awal masa kemerdekaan Indonesia.

Pasalnya nama itu, merupakan sebutan bagi para ksatria dirgantara di Indonesia. Dimana 60 kadet atau calon penerbang Indonesia yang terpilih menjalani pelatihan di Amerika Serikat.

Tepatnya di TALOA (Transocean Air Lines Oakland Airport) Academy of Aeronautics yang berlokasi di Bakersfield, California. Nah dari tempat itulah, sebutan 'The 60 Taloans' berasal.

Memang ketika itu Indonesia telah memiliki pilot. Sayang jumlahnya sangat terbatas, hanya ada 30 penerbang dan cuma mencakup wilayah Jawa dan Sumatera.

Ditambah ilmu penerbangan di Indonesia masih tergolong minim, padahal mewarisi sekitar 100 pesawat dari Belanda bekas Perang Dunia II. Maka dari itu, pemerintah melalui Kementerian Pertahanan RI membuka pendaftaran bagi para pemuda yang ingin menjadi penerbang profesional.

Dari ratusan pendaftar barulah, terpilihlah 60 kadet yang berkesempatan menjalani pelatihan di TALOA. Untuk sampai ke titik itu, ada serangkaian tahapan yang harus mereka ikuti, mulai dari ujian tertulis, tes kemampuan berbahasa Inggris, wawancara, hingga tes kesehatan.

Usai menjalani pelatihan sebanyak 40 kadet dipulangkan secara bertahap guna menghindari kecelakaan pesawat. Sementara 20 kadet lainnya masih menjalani pelatihan lanjutan selama enam bulan untuk dididik  menjadi instruktur penerbang.

Tepatnya pada Juli 1952, semua kadet telah kembali ke Tanah Air. Dan mereka berkarir di berbagai profesi, antara lain militer, penerbangan sipil,dan di sektor swasta.

Etnis Tionghoa yang mengudara
Rupanya salah satu dari ke-60 kadet tangguh itu, terselip dua sosok pria Tionghoa. Padahal seperti kita tahu selama era Orde Baru, tentara menjadi profesi yang konon tidak boleh disentuh oleh para Tionghoa.

Keduanya adalah The Tjing Ho yang kini berganti nama menjadi Steve Kristedja dan Sugandi. Sayangnya tak banyak mengenai informasi keduanya, hanya saja Steve diketahui bermukim di California.

Kendati demikian etnis Tionghoa yang berkiprah dunia penerbangan, bukanlah hanya Steve dan Suganda saja. Pasca 'The 60 Taloans' muncul pula nama seorang purnawirawan TNI AU, Rudy Taran.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x