Mohon tunggu...
Athifah Hasnamahirah
Athifah Hasnamahirah Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa di Universitas Airlangga

Hai! it's me thifa:)

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama Pilihan

Seperti Apakah Belajar ala Millenial?

1 Januari 2022   16:05 Diperbarui: 1 Januari 2022   16:16 250 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

Saya yakin, hampir semua dari kita sudah sangat tahu dan tidak asing dengan kata 'generasi milenial'. Menurut laporan dari penelitian yang sempat dilakukan oleh Pew Research ditemukan fakta bahwa milenial adalah kelompok demografis terbesar yang pernah ada bahkan populasi generasi milenial mengalahkan populasi dari Baby Boomers.

Selain dari segi populasi yang sangat banyak, ini juga mempunyai dampak yang besar bagi para professional sumber daya manusia yang berada di dunia kerja karena itu artinya kita perlu menjaga semangat belajar dan memacu diri untuk meningkatkan kualitas individu bagi seluruh generasi milenial di Indonesia.

Itulah salah satu alasan mengapa para pebisnis dan seluruh pejabat yang ahli dibidang SDM harus mulai membangun budaya pembelajaran yang baik di tempat kerja. Ini menjadi hal yang sangat penting untuk diperharikan karena kesempatan belajar bukan suatu kesenangan bagi kaum milenial, melainkan sebuah harapan bagi masa depan. Tidak hanya itu, dipredisksi bahwa beberapa tahun ke depan, para milenial akan menjadi penguasa dunia dengan menjadi pemimpin di dunia kerja, sehingga pembelajaran harus benar-benar diterapkan dengan baik.

Generasi muda milenial adalah mereka yang memiliki kacamata sendiri untuk menilai dan memandang suatu hal. Perkembangan teknologi membuat generasi milenial memiliki beberapa kebiasaan yang baru dan cenderung melakukan perubahan dari cara lama yang sudah biasa digunakan, contohnya adalah cara belajar.

Cara belajar kaum milenial sangat berbeda dengan generasi sebelumnya. Hal ini juga didukung dengan perkembangan teknologi yang sangat cepat sehingga secara tidak langsung menjadi salah satu alasan utama mengapa generasi milenial dapat cepat beradaptasi dan berbeda dengan generasi sebelumnya.

Mengganti cara mencatat manual di kertas dengan memfoto atau menuliskan di notes gadget adalah salah satu perbedaan generasi milenial. Mencatat menjadi kegiatan yang semakin lama semakin jarang dilakukan, kecuali juga mentor atau guru yang mengajar mewajibkan untuk mencatat atau ada peraturan yang melarang membawa gadget ke sarana pembelajaran.

Diskusi atau meeting yang biasanya dilakukan secara luring atau tatap muka, karena kecanggihan teknologi kini berganti menjadi via daring atau dirumah masing-masing. Apalagi semenjak adanya pandemi, yang mewajibkan seluruh masyarakat untuk tetap dirumah demi menekan angka kejadian COVID-19. 

Tugas kelompok, diskusi, meeting dan lain lain sekarang cukup di lakukan dengan cara membuat grup untuk koordinasi, lalu untuk bertukar pikiran bisa dengan call grup atau menggunakan aplikasi meeting seperti Zoom dan Google Meet. Tugas atau laporan yang sudah selesai juga bisa dikirimkan melalui surat elektronik atau email.

Pada masa kini, generasi milenial tidak harus terpaku dengan buku atau dengan materi yang disampaikan oleh guru demi mendapatkan informasi atau ilmu. 

Pengembangan mesin telusur kini semakin pesat dan sangat membant generasi muda untuk mencari informasi. Banyak sekali e-book atau jurnal yang bisa di akses menggunakan mesin telusur. Tetapi banyak juga informasi yang tidak benar atau hoax, sehingga harus hati-hati dalam memilih sumber.

Namun terkadang dengan membaca saja dirasa tidak cukup dan masih membingungkan. Oleh karena itu banyak developer yag mengembangkan teknologi berbasis audio visual yang membantu menjelaskan kepada generasi milenial agar tidak menimbulkan multipersepsi. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan