Mohon tunggu...
Anjas Permata
Anjas Permata Mohon Tunggu... Konsultan - The Architect

Professional Executive, Master Hypnotist, Professional Hypnotherapist, Blogger, Professional Mind Technology, Keynote Speaker, CEO 'Rumah Hipnoterapi' and Founder Hypnotic Empowerment

Selanjutnya

Tutup

Gaya Hidup Pilihan

Tipe-tipe Orang dalam Menyikapi Kegagalan

4 Juli 2021   01:55 Diperbarui: 7 Juli 2021   11:22 210 18 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Tipe-tipe Orang dalam Menyikapi Kegagalan
ilustrasi pria sedang puas dengan hasil kerja/alcleadershipmanagement.com

"Bila Anda berpikir bisa, maka Anda benar. Bila Anda berpikir Anda tidak bisa, Anda pun benar. Karena itu ketika seseorang berpikir tidak bisa, maka sesungguhnya dia telah membuang kesempatan untuk menjadi bisa." -Henry Ford-

Delapan bulan yang lalu saya dipindahtugaskan ke divisi baru di perusahaan tempat saya bekerja. Sebelumnya saya sudah 3 (tiga) tahun berposisi sebagai Branch Manager di salah satu cabang. Kemudian datang sebuah tawaran untuk menempati posisi anyar.

Jabatan ini terbilang bukan favorit. Terbukti sudah berkali-kali ditawarkan, namun rata-rata tidak ada yang mau mengambilnya.

AR (Account Receivable) Management ialah divisi yang tidak banyak peminat. Penjelasan sederhana tugas dari tim AR Management adalah "nagih angsuran tertunggak nasabah."

Oke sudah kebayang kan? sebagian besar Anda pasti langsung mempersepsikan pekerjaan yang serem. Bertemu dengan orang-orang bermasalah yang tidak mau atau tidak mampu bayar angsuran.

Belum lagi tantangan disaat pandemi sekarang, perputaran usaha para nasabah tentu sedikit atau banyak telah terdampak. Hal tersebut semakin memperparah risiko gagal bayar.

Saya sendiri belum memiliki cukup pengalaman benar-benar 100% memegang kendali tim AR Management

Satu-satunya hal yang menjadi titik berat saya untuk mengambil tantangan ini adalah ambisi kenaikan karir atau promosi. Prinsip utama saya dalam bekerja ialah jenjang karir. Saya tidak mau terus-menerus di poisisi yang sama hingga pensiun.

Mulanya terlalu percaya diri dengan pencapaian 3 tahun di kantor cabang sebelumnya, saya dibawa pada fase kegagalan jilid 2. Saya pernah menulis cerita kegagalan jilid 1.

 (baca: Apakah Massive Actions dan Burning Desire Kamu Sepadan dengan Hasil?)

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan