Mohon tunggu...
Thamrin Dahlan
Thamrin Dahlan Mohon Tunggu... Saya seorang Purnawirawan Polri. Saat ini aktif memberikan kuliah. Profesi Jurnalis, Penulis produktif telah menerbitkan 20 buku. Organisasi ILUNI Pasca Sarjana Universitas Indonesia.

Mott Menulis Sharing, connecting on rainbow. Pena Sehat Pena Saran Pena Kawan

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Melamar Gaya Mileneal

18 Agustus 2019   20:27 Diperbarui: 19 Agustus 2019   11:02 0 1 1 Mohon Tunggu...
Melamar Gaya Mileneal
jb10-5d5a1a070d823036a22a5fc2.jpg

Melamar Gaya Mileneal adalah satu keniscayaan. Itulah yang dilakukan Tio kepada Sarah ketika memberikan rangkaian bunga.  Tidak salah memang, katakanlah dengan bunga.  Ungkapkanlah cintamu dengan bunga.  Bunga adalah lambang kedamaian, perhatian dan kasih sayang antara manusia

Lebih spesial lagi persembahan bunga Herdi Agustio Putra Darmawan  dilakukan pada saat Ulang Tahun ke 26 bertepatan acara melamar pujaan hatinya  Sarah Shanaz Shaztika. Inilah era milenial nan diselaraskan dengan adat budaya timur yang kaya dengan nilai nilai kehidupan manusia.

Bagi awak juru bicara (Jubir) gaya milenial tidak masalah. Pekerjaan jubir diterima tanpa diminta, tanpa membuat surat permohonan dan juga tidak di gaji.  Pasalnya di usia 67 tahun secara otomatis memberikan kedudukan awak di keluarga Petokato berada di posisi ke -4 tertua. Jadilah pekerjaan Jubir itu melekat dengan sendirinya bersebab suadara yang lebih tua memberikan jabatan dengan suka rela bersebab beberapa alasan.  

Alasan utama kelihatannya lebih kepada kediaman awak dan keluarga di Jakarta dan sekitarnya dan juga mungkin di anggap awak cocoklah jadi juru bicara karena gemar berpantun. Alhamdulillah.

dok pribadi
dok pribadi
Jubir tampaknya hanya bekerja ketika ada acara keluarga. Ahad, 18 Agustus 2019 tugas Jubir awak laksanakan ketika Kemenakanda Eddy Darmansyah, SH dan Hernawati DS, SH akan melamarkan putranya Herdi Agusthio Putra Dermawan, S. Komp (Tio) .

Dengan demikian awakpun mengumpulkan data terkait nama dari besan dan calon menantu. Tuan Putri nan akan dilamar bernama Sarah Shanaz Shaztika, S.Komp putri pertama Bapak Haji Sazali dan Ibu Hj. Kartinah

 Jauh jauh hari awak sudah menyiapkan pantun melamar. Kebetulan di buku Kumpulan Pantun (buku ke 21) sudah termuat tulisan berbalas pantun acara lamaran. Pada posisi anak lelaki awak tentunya berbicara selaku perwakilan keluarga fokus pada meminta keluarga Tuan Putri kiranya berkenan menerima lamaran.

Rombongan dari Bogor dan Jakarta  tiba di rumah calon besan di sektor 3 Bintaro pukul 10.00 wib sesuai perjanjian. Kami  diterima  keluarga besar shahibul bayt dengan senyum ramah tangan terbuka..  

Sementara anak kemenakan berbagi tugas membawa barang hantaran. Setelah semua duduk pada tempat disiapkan mulailah Tuan Daud Mahmud sebagai pembawa acara  menyampaikan ucapan selamat datang.

Inilah adat istiadat Bangsa Indonesia yang kaya dengan beragam cara namun tetap bisa diterima oleh berbagai suku. Awak memulai tugas Jubir mengucapkan terima kasih kepada tuan rumah kiranya berkenan menerima kami.

 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2