Mohon tunggu...
Thamrin Dahlan
Thamrin Dahlan Mohon Tunggu... Saya seorang Purnawirawan Polri. Saat ini aktif memberikan kuliah. Profesi Jurnalis, Penulis produktif telah menerbitkan 24 buku. Organisasi ILUNI Pasca Sarjana Universitas Indonesia.

Mott Menulis Sharing, connecting on rainbow. Pena Sehat Pena Kawan Pena Saran

Selanjutnya

Tutup

Wisata Pilihan

Menikmati Hidangan Warung Lestari Maz Pay, Dijamin Jadi Langganan

12 April 2017   11:40 Diperbarui: 12 April 2017   12:02 283 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menikmati Hidangan Warung Lestari Maz Pay, Dijamin Jadi Langganan
Dokumentasi Foto Thamrin Dahlan

                                                                                                                 Dokumentasi Foto Thamrin Dahlan

Warung Lestari  Ustazd Rouf menyediakan pecel lele, bebek goreng, ayam goreng, nasi uduk dan soto ayam. Rasanya dijamin maknyus asli masakan Lamongan. Silahkan mampir di Jalan Raya Bogor Km 21 dekat asrama komseko Polsek Ciracas depan Masjid Jami An Nur  Kelurahan Rambutan RW 05 RT 01 Jakarta Timur.

Tadi bada shalat Isya setelah taklim malam Jum'at baca Surah Yasin dan Rawi Maulid saya dengan Ustazd Ali Wafa menikmati bebek goreng. Mas Rouf menamakan dirinya dengan panggilan Maz Pay seperti yang tertulis di spanduk warung lestari. Entah bersebab apa Muazin ini suka dipanggil dengan sebutan itu.  Mungkin karena beliau di masa mudanya adalah seorang voccalis rock.

Saya sudah mengenal Maz Pay beberapa tahun lalu di Baitullah Masjid  Jami An Nur.  Bapak dari 2 anak ini rambutnya sengaja dipelihara panjang alias gondrong.  Namun kegondrongan itu terawat rapi dan tidak dibiarkan terurai karena dalam seharian Maz Pay mengenakan kopiah hitam.  Di Masjid Jami An Nur dimana saya menjadi Pengurus, Maz Pay ditunjuk sebagai Muazin.  Suara Azan yang andangkannya sungguh  indah seperti suara Muazin Masjid Nabawi Madinah.

mazpay2-58edb46cee92733c0a797403.jpg
mazpay2-58edb46cee92733c0a797403.jpg
 Dokumentasi Foto Thamrin Dahlan 

Ini kunjungan saya yang ke 4 dalam 2 minggu terakhir dan sudah mencicipi semua menu hidangan yang rasanya memang enak karena ramuan khas dengan rasa sambelnya sangat istimewa.  Hari itu saya memilih bebek goreng  dan nasi uduk serta minuman jeruk panas.  Sedangkan Ustazd Ali Wafa memilih mengudap pecel lele.  Bisa dikatakan saya menjadi langganan tetap Warung Lestari karena suguhan makanannya memang super  enak alias maknyus.

Saya sudah mencoba seluruh menu sajian Maz Pay mulai bebek goreng, pecel lele, soto ayam dan ayam goreng plus nasi uduk.  Hari itu sesuai pesanan keluarga saya memesan pula 3 bungkus yang terdiri bebek goreng, pecel lele dan ayam goreng untuk di bawa pulang kerumah.  Sayang nasi uduknya sudah habis karena tamu yang menikmati masakan ini cukup ramai.

Ketika tadi tiba di warung yang berlokasi persis ditepi jalan tepat di arah putaran kendaraan dari pasar induk kami berjumpa dengan jamaah masjid jami An Nur.  Mereka telah terlebih dulu makan di Warung Maz Pay. Tak lama datang pula seorang ibu warga Komseko yang baru pulang kerja memesan bebek goreng plus nasi uduk.

mazpay1-58edb4b7d29273c3048b4567.jpg
mazpay1-58edb4b7d29273c3048b4567.jpg
 Dokumentasi Foto Thamrin Dahlan 

Ketika menikmati hidangan sembari ngobrol dengan ustazd Ali Wafa kami memperbincangkan tertang berniaga cara Ralulullah Nabi Muhammad SAW.  Ustazd Ali asal dari madura adalah seorang saudagar.  Beliau mempunyai lapak di kawasan komseko yang menjual terpal.  Ustazd  KH Muslich Ishaqi dan Ustazd Ali Wafa adalah imam masjid Jami An Nur mereka berasal dari Pesantren yang sama di Pamekasan.

Perbincangan kami terkait kesibuakan antara berdagang dan shalat  Alhamdulillah Ustazd Rouf dan Ustazd Ali dalam pengamatan saya selalu hadir shalat berjamaah.  Mereka bersegera meninggalkan perdagangan ketika masuk waktu Sholat.  Subhanallah, inilah ciri seorang mukmin yang istiqomah , lebih mendahulukan menghadap Illah dari pada terus melayani pembeli yang datang di waktu Shalat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN